Michelle is turning 5 :D

Been in draft for almost 1 month, hohoho, but better late than never,right?

Happy birthday kakak πŸ˜€ πŸ˜€

Anak hampir umur 5 itu lucu ya, udah bisa mengingat berapa bulan lagi dia akan ulang tahun. Jadi, dari hampir tiga bulan yang lalu, dia suka nanya kapan ulang tahunnya, trus dia juga suka bilang mau dirayakan seperti apa, apalagi pas adeknya ultah duluan April kemaren kan, hmm tambah deh dia makin semangat cerita pengen kue seperti apa πŸ˜€ Anakku ini minta kue ulang tahun yang ada foto sendiri pake kostum frozen plus tentu saja ada foto princess Elsa juga. Anak orang demam frozen udah dari kapan ya, anakku baru heboh frozen sekarang..

Cerita kue ini lucu deh. Jadi pas ultah Dodo yang pertama 2014, aku isengkan pesan kue yang ada foto Dodo di atas kue. Nah dua bulan kemudian, pas kakak ultah ke 3, dia juga mau kue ulang tahun yang ada foto dirinya. Yowis, aku pesanin as her request.

Tahun depannya 2015, aku rada sibuk ya, aku lupa pesanin kue apa buat ulang tahun si Dodo yang aku ingat cuma aku masak sederhana dan ajak geng Batak tercintah tiada duanya (they call theirselves PATS? hihihi) makan siang di rumah. Pas ulang tahun si kakak dua bulan kemudian, itu juga lagi rempong-rempongnya sama kerjaan, ga ada pengasuh, anak dititipin ke day care. Jadi aku pesan kue di deket daycarenya, saat itu si kakak minta gambar Sofia the first. Belum kena virus Frozen dia πŸ˜€

Tahun ini, si abang kan kena demam Spiderman, jadi tentulah kue buat ultahnya dia minta ada foto Spiderman dan dia sendiri (ceritanya mereka ikrib πŸ˜€ ). Si papa pesenin lah as his request. Nah si kakak jadi terinspirasi, minta kue ultahnya ada gambar princes Elsa dan dia sendiri. Jadi ya gitu, si kakak selalu terinspirasi si adek πŸ˜€ Coba terinspirasi mama, pasti gambar kuenya jadi gambar Glenn Fredly atau gambar NicSap kali ye hahahaha #Eaaa #Lalusuamingambek πŸ˜€

Eh ini kenapa jadi kepanjangan bahas histori kue ultah? Iye, karena mamanya baru nyadar ultah abang dan kakak yang 2015 ngga didokumentasikan huhuhu, yaudah sekalian ajadeh ditulisin di sini. Ck ck ck, ngerapel posting sampe setahun aja nih, parah!

Acara perayaan ulang tahunnya sendiri, dari awal kakak bilang mau dirayakan di panti asuhan sama kayak ulang tahun Dodo. Tapi kakak mintanya panti asuhan yang beda, akhirnya tetep di panti asuhan yang sama sih. Panti asuhan 5 roti dan 2 ikan, tempat Dodo merayakan ultah ke 1 dan ke 3. Aku sempat nanya juga, kakak apa mau dirayakan di sekolah, atau di rumah, karena kan kakak di sekolahnya hampir tiap minggu merayakan ulang tahun teman-temannya. Trus anak-anak di komplek juga sering undang kakak untuk datang di acara ulang tahun kakak kan. So, aku tanya dulu bener-bener, apakah anak ini iklas dirayakan di panti asuhan atau punya perasaan terpendam pengen dirayain seperti temannya. Dia tetap bilang mau di Panti Asuhan, yowis kalau gitu. Jadi deh dirayainnya di PA 5 Roti dan 2 Ikan.

IMG_2491

IMG_2489IMG_2496

Ke sananya bawa keperluan PA dan masakan MIL buat makan malam bersama di PA, trus acara tiup lilin sama potong kue, trus bagi-bagi goodie bag *ceilee istilahnya* padahal isinya mah cuma biskuit sama susu doang hahaha. Pulang dari situ aku Skype kan as usual, trus dia cerita dia bahagia banget merayakan ulang tahun, trus kuenya juga dia suka banget katanya. Yaudah, mamah udah senang banget lah ya kalo anaknya bahagia gini, acara sederhana banget tapi bisa bikin anaknya hepi berat πŸ˜€ Aku bisa bayangin sih, dia udah lama kan menghitung hari buat tiup lilin di atas kue ultah, jadi pas kejadian pasti rasanya dada mau meledak saking bahagianya.

Kado ulang tahunnya apa? Anaknya minta ban berenang sama koper mini yang gambar karakter, si Dodo juga minta kado yang sama *iya, pas Dodo ultah belum dikadoin hihi*, yowis, dibeliin deh sama si papa. Setelah beli koper, langsung heboh cerita sama mama, tidak lupa itu koper digeret sepanjang hari di rumah sampai MIL aku stress takut kopernya rusak duluan sebelum dipakai beneran hahaha.

Selamat ulang tahun yang ke 5 ya kak, papa mama dan abang Dodo sayang sekali sama kakak. Doa mama sih supaya kakak sehat selalu dan berbahagia senantiasa di usia 5 ini,Β  penuh kasih, dan bijaksana. Oh ya ntar masuk sekolah udah naik grade juga ke K2, mama berharap kakak senang dan menikmati pengalaman baru sebagai anak K2.

Love,

Mama

 

 

 

 

 

Advertisements

A head full of dreams tour 2016, Glasgow

Happy tears πŸ˜€ πŸ˜€

Ga tau mau mulainya dari mana πŸ˜€

Teriak dulu boleh? Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Aku ceritain dari awal aja ya…

Siapa sih yang ngga kenal Coldplay, duh fave band aku dari jaman SMA kali ya.. Mulai dengerin Coldplay dari album pertama, Parachutes, dengan hitsnya Yellow, Trouble, dan Shiver. Dahulu kala, rasanya denger lagu Shiver itu keren banget, unik-unik rumit gimana gitu, maklum yeee, anak SMA, makin rumit selera akan dianggap makin keren hahahahaha.. Suka pinjem kaset (iya KASET πŸ˜€ ) punya temen dulu buat didengerin di rumah. Trus album kedua masih ngikutin, A Rush of Blood to the Head, ini makin hits lagi kan, it was like siapa sih yang ga tau lagu In My Place, Clocks, The Scientist..

Tapi sesudah itu udah ngga terlalu ngikutin lagi. Apalagi entah kenapa waktu itu aku kok ya lebih fokus ngurusin Glenn Fredly hahahaha.. Ya maklumlah ya, anak kuliah, punya pacar, putus nyambung sampe 7 tahun soundtracknya apalagi kalau bukan lagunya-lagunya G! Hahahaha, buka buka aib sendiri nih aku.. Tapi sampe sekarang tetep masih suka sih sama G! Terlepas dari kehidupan pribadinya dia tentunya ya… Eh malah cerita G pula. Back to Coldplay.

Abis itu ya paling kalau ada lagu Coldplay aku dengerin yang hits nya yang lagi sering diputer di TV atau radio aja, kayak Fix You, Paradise, Viva la Vida, etc. Pas udah mulai kerja, ya masih sih tetep di winamp mesti ada lagu-lagu tersebut di atas.

Nahh, awal November lalu di group WA udah ribut desas desus Coldplay akan tour 2016 dan salah satu tempat yang akan disinggahi adalah Glasgow. Walaupun udah ngga update lagi tentang the newest albumnya AHFOD, aku pengen banget sih nonton karena aku pikir pastilah mereka bakal mainin lagu-lagu lamanya juga kan, tapiiii temen-temen WA pada pesimis gitu bakal dapat tiket karena biasa 5 menit abis release blassssss langsung abis tiketnya πŸ˜€ Aku udah yakin 1725% kalo sistem cepat-cepatan beli tiket online gitu ga bakalan lah aku dapat, aku ini apalah, hanya butiran debu, udah gitu gaptek pula kan πŸ˜€ Intinya mah pasrah! Ya udah gapapa deh, ga bakalan dapat tiket. Tapiiiii, ada juga loh temen aku di Southampton berhasil beli 2 tiket di GlasgowΒ  dan di London.. Ckckck, speechless saya, gesit sekali kakaknyaaaaa πŸ˜€

IMG_2356
Ini dia mbaknya gak gesit amat berburu tiket πŸ˜€

Long story short, 1 dari 2 tiket Glasgow yang sedianya buat temennya temanku, jadinya berpindah tangan ke aku, so deal lah kita bakal nonton berdua nanti June 2016 di Glasgow. Untuk menambah efek dramatis, kayaknya perlu aku sebutkan kalau aku nyisihin uang jajan satu pound demi satu pound buat beli tiket konsernya mulai dari Maret 2016 πŸ˜€ πŸ˜€ Segala bentuk penghematan dilakukan ya cyn agar ga mengganggu cash flow bulanan hahahaha. Mendekati hari H, eh malah temenku bilang kalo ada kemungkinan ga jadi ke Glasgow karena ada kesibukan huhuhu. Ya udah, udah pasrah sepasrahnya aja deh, jadi nonton ya jadi, ngga jadi ya udah ngga jodoh. Trus karena sibuk-sibuk akhirnya lupa ngga nanya-nanya, sampai satu hari sebelum dateng temenku WA bilang dia bakalan datang besok 06.06.2016 πŸ˜€

Pada hari H, 07.06.2016 jam 12.20 kita udah sampai di Hampden Park, National Stadium of Scotland. Kita dateng cepat sengaja buat dua alasan penting, biar bisa ngantri pertama pas open gate sehingga bisa dapat spot nonton yang manteb karena tiket kita yang standing kan, dan alesan kedua kita mau ngintip-ngintip soundcheck nya, ya kali aja temen aku yang penggemar berat Coldplay itu bisa ketemu Ito Chris Martin ya kan πŸ˜€ πŸ˜€ Kita nanya-nanya nyantai aja sih sama petugas yang wara wiri, nanyain Coldplaynya udah di dalam belum buat soundcheck? Trus mereka pada baik-baik banget deh menjawab pertanyaan kita, kita dikasih tau kalau Coldplaynya bakal soundcheck sekitar jam 3 sore, trus kita tanyain bakal lewat entrance yang mana, mereka bilang ngga tau pasti sih lewat entrance yang mana, tapi kita dikasih tau kalau mau nunggu kita dikasih tunjuk tempat yang kita bisa lihat sekiranya Coldplaynya lewat.

Trus abis itu, kita ketemu seorang volunteer yang ngajakin kita ikutan campaign “No to dirty air”, sebagai orang yang sadar dan peduli lingkungan (semoga) tentu saja kita mau kan, apalagi syaratnya gampang banget cuma tangan kita bakal ditulisin hashtag #Sayno2dirtyair, trus kita diminta upload di IG kita, udah deh. Trus ngobrol-ngobrol kan sama si bapak volunteer, awalnya sih cerita-cerita tentang Indonesia, dia udah 3 kali katanya ke Indonesia, trus cerita tentang polusi udara segala macem, sampai akhirnya dia bilang dia selalu ikutan road tournya Coldplay, jadi bukan volunteer local di Glasgow. Wuih, langsung deh kesempatan itu dipakai sama sist Iren buat nanya kapan Coldplay soundcheck πŸ˜€ πŸ˜€ Bapaknya bilang mereka biasa akan soundcheck jam 3. Trus bapaknya tak disangka dan tak diduga kasih tau kita best spot kalau mau lihat Chris Martin dengan jarak dekat, teknis bangetlah bapaknya jelasinnya, nanti masuk harus ke arah mana, nanti harus berdiri di mana, jangan kemana, nanti si Chris akan sering ke ujung panggung, trus ntar turun, gitu-gitu deh πŸ˜€ πŸ˜€

Ya udah, abis denger petunjuk si bapak canggih itu, kita langsung ke gate, ikutan ngantri. Pas kita di gate udah ada beberapa kelompok yang udah datang lebih dulu dari kita. Udah mendekati jam 3, sist Iren balik ke entrance buat ngintip-ngintip si Ito Chris Martin lagi, sementara aku tinggal di gate buat jagain antrian dong. Kan ada istilahnya tuh, angkat pantat hilang tempat, gak maulah kita tar kalo pergi bareng-bareng trus ntar balik-balik ke gate kita antriΒ  di urutan terakhir πŸ˜€ Oh ya, sist Iren gak ketemu sih, tapi kedengaran kok suaranya, dan yang bersangkutan bilang sudah cukup puas mendengar suaranya lagi sound check walaupun ngga ketemu langsung πŸ˜€ πŸ˜€

IMG_2200
Antrian kira-kira 2 jam sebelum gate dibuka

Jam 4.10 gate dibuka, trus kita dicek tas, dirobek tiketnya, dikasih wrist band dan love button, so lovely πŸ˜€ Abis itu kita langsung lari ke dalam stadium, langsung ke bagian ujung panggung, persis di tengah-tengahnya, sehingga kalau Chris Martin nyanyi dari panggung, kita akan berada pada posisi garis lurus dengan si Chris di sisi ujung panggung. Kita beneran berdiri di first row gitu, antara kita sama ujung panggung paling jarak satu setengah meter kali ya, jadi memang akan bisa melihat Chris dalam jarak yang dekat banget kalau dia ntar main-main ke ujung panggung. Sempat bimbang sih, ngelihat kok orang di sisi kanan kiri panggung rame banget, apa kita mau pindah aja apa gimana, tapi untungnya sih kita tetap percaya sama saran si bapak volunteer tadi. Dan menunggulah kita di tempat itu sampe jam 8.45 PM. Pegel sis, tapi ya mau gimana kan, percaya aja bahwa hati yang gembira adalah obat πŸ˜€Β  πŸ˜€ Sebenarnya mulai 6.45 PM artis pembuka udah manggung sih, lumayan menghibur walaupun tetep deg-degan nunggu coldplay.

Tepat 08.45 Coldplaynya muncul tanpa basa basi, dan whoaaaaaaaa histeris semua penontonnya, bokk itu satu stadium penuh semua penontonnya, gemuruh teriakan orang itu bikin merinding πŸ˜€ πŸ˜€ Dan bener aja, Chris memang cukup sering dateng ke ujung panggung persis di depan kita πŸ˜€ :d, tiap kali dia dateng kita berdua udah pasti teriak histeris sekencang mungkin, ga sadar loh bahwa kita sehisteris itu πŸ˜€ Baru nyadar pasΒ  muter ulang video rekamannya hahahahaha *tutup muka*. Aku lupa berapa kali dia nyanyi sambil nyamperin ke ujung panggung, yang membekas banget ya pas dia nyanyiΒ  Fix You!!!!!

IMG_2250
Fix You! Gak sia-sia ngantri dari siang sis, dapat depan panggung banget hihi
IMG_2259
Lupa ini pas lagu apa

Wohoooo… Trus pas mereka mainin lagi The Scientist, kru nya siapin mini panggung pas di depan kita, iyaaa ada panggung mini di ujung panggung, dan mereka bakal mainin beberapa lagu dari situ, wow wow wow, double happy! Yang friends aku di FB pasti udah liat video pas mereka berempat dateng ke mini panggung itu, udah lah ya semua penonton heboh bangeeeetttt… πŸ˜€ πŸ˜€ Aku lupa pastinya mereka mainin berapa lagu, tapi yang pasti ada lagu Everglow yang dinyanyiin dari panggung ini, melow abis πŸ˜€ πŸ˜€ Katanya sih ini lagu tentang si Chris divorce sama Gwyneth, I dont know, tapi lagunya bagus banget sih dan kita senang aja gitu bisa liat mereka deket banget. Dodolnya, handphone aku kan udah jadul ya, jadinya ga bisa rekam full satu lagu gitu, paling panjang 30 detik udah notifikasi dia kehabisan memori hahahaha. Mau bawa kamera ga bisa, kamera aku jenis yang ga diperbolehkan untuk dibawa masuk ke konser. Untung mbak sist Iren sigap ya, bawa kamera, bawa HP, dan dua-duanya bisa dipakai buat foto dan ngerekam πŸ˜€ πŸ˜€

IMG_2271
Everglow

Trus ingat kan wrist band aku cerita tadi, nah wrist band itu canggih deh, dikontrol sama timnya Coldplay, baru akan hidup pada lagu-lagu tertentu, menambah dramatis suasana kakaaaaaaak πŸ˜€

IMG_2210
Xylo band

Habis itu, Coldplay balik ke panggung utama, nyanyi beberapa lagu, laluuuuuu turun lagi dari tangga di depan kita buat ke bagian belakang stadium, mereka punya another mini panggung buat penonton di bagian belakang πŸ˜€ πŸ˜€ How nice ya Coldplay ini detail banget sampai mikirin penonton yang posisinya paling belakang segala. Hmm trus pada lagu tertentu A sky full of Stars confetti juga bertebaran seakan jatuh dari langit, ada fireworks pas Fix You, ada baloons pas lagu Adventure of a Life Time, backdrop panggungnya, lightingnya, sound systemnya berkelas dunia banget deh, duh apalagi ya, every single detail just makes me feel so happy, happy tears beneran loh aku. Pecah banget lah pokoknya malam itu, hidup banget, Chris juga jago banget 2 jam nonstop, istirahatnya bentar cuma pas dia ganti kaos doang di atas panggung.. Rasanya semua lagu hitsnya dinyanyiin sama Coldplay, kecuali Shiver sama Trouble.. Keren keren keren keren banget! Aku sukaaaa.. dan masih gagal move on sampe sekarang πŸ˜€

Konsernya berakhir jam 11 PM dengan lagu penutup Up and Up.. Pas Coldplaynya udah keluar dari panggung, penonton satu stadium masih koor oooo~oooo lagunya viva la vida hahahha, sampe ke bus stop loh koornya masih kedengaran, luar biasa πŸ˜€ πŸ˜€

IMG_1300
Kenang-kenangan, terlalu niat sih sampe confetti disimpan juga hahaha

 

Sayangnya, limit aku untuk posting foto maupun video di WP udah habis, huhuhu kurang komplit ya nulis tentang konser tanpa video maupun gambar, tapi ya gimana lagi, gitu deh hahaha.. Semoga tulisanku ini udah bisa mewakili perasaan excited yang kita alami di lokasi ya πŸ˜€ πŸ˜€ —> Update 14-07-2016 : udah aku delete beberapa foto yang aku simpan di media ternyata gak jadi diupload di postingan, hahaha, gitu ternyata caranya!

 

Regards,

Shien

 

 

 

England Trip, Day 4 Oxford-London-Glasgow

08.04.2016

Dari Cranfield, kita naik bus lagi ke Milton Keynes, dari situ naik bis lagi menuju Oxford. Yuhuuu, akhirnya ke Oxford juga yes.. Oxford ini kan legendaris banget ya, dan memang kotanya bagus banget sih.

Jadi dari terminal bus, kita jalan sedikit trus mampir makan siang dulu di restoran Thailand yang katanya sih interiornya lucu lucu. Makanannya lumayan enak tapi menurutku lebih enak Thai Siam di Glasgow ya. Duh kan jadi kepengen Thai Siam πŸ˜€

Abis makan mulailah kita keliling-keliling. Kalau dibaca-baca sih, Oxford ini punya banyak sekali colleges dan ada University of Oxford juga kan, jadi satu kota ya isinya bangunan colleges sama bangunan uni πŸ˜€ Kita masuk ke salah satu college, namanya lupa, entrance feenya Β£1 per orang. Kita kelilingin deh tuh college..

Our next destination is a museum, aku lupa namanya T__T dari situ terus ke Bodleian Library. Library ini miliknya University of Oxford, tapi terbuka untuk public. Untuk masuk ke library ini harus ikut tur yang disediakan oleh pihak perpustakaannya CMIIW, tapi saat itu kita ngga ikutan tur nya. As usual, masih mau kejar beberapa tempat soalnya.

Dari sini, kita ke Oxford University of Natural History yang di dalemnya banyak replika tulang dinosaurus. Pas masuk ke dalam sini, wihh seru banget, banyak anak-anak, pada suka kan biasa anak-anak sama dino. Oh ya di sini juga aku numpang ke toilet, dan aku bilang toiletnya bersih banget. Padahal tempat public ya, tapi bisa terjaga kebersihannya.

Dari sini kita balik lagi ke sekitaran Bodleian Library, mau foto-fotoin Radcliffe Camera. Tapi kan udah sore, kita foto dari luarnya aja. Dari situ kita ke beberapa tempat lagi, tapi aku udah lupa namanya. Foto yang bagus sebenarnya banyak, tapi ini free plan aku di wordpress buat upload foto udah kepake 98%. Aih mamak, macam mana ini, kok cepat kali lah habis limitnya. *yaeyalah, foto ngga pernah diresize* *gaptek detected* πŸ˜€ πŸ˜€

Ga tau deh ini nanti di masa yang akan datang mau upload foto gimana caranya. Atau ntar setiap kali posting ya udah ga pakai foto aja gitu ya, hehehe, eh tapi macam kurang seru kurasa kek gitu.

Abis keliling Oxford, langsung ke bus station, naik bus namanya Oxford Tube menuju London. Tiba di London sekitar jam 10 malam, langsung ke Victoria Coach Station, trus jam 00.00 naik Megabus lagi menuju Glasgow.

Akhirnya selesai perjalanan empat hari yang seru, tapi menurutku pribadi sih, misalnya buat tinggal dalam jangka lama, aku lebih milih Oxford. London is just too crowded for me. I cant bear the hustle and bustle of London.Terlalu hectic. Trus mungkin karena rame terlihat lebih kumuh bila dibandigkan dengan Oxford atau dengan Glasgow. *Padahal ga ada juga yang nawarin buat tinggal lama di London sih, hehehe. Ya bila nanti kalau Tuhan mengijinkan mudah-mudahan si Kakak sama si Dodo bisa sekolah di sini, maksudnya ga usah di London, daerah lain aja gitu yang less crowded πŸ˜€ πŸ˜€ *.

Until then, bye bye.*Hybernating*

 

 

 

 

England Trip, day 3 Bicester Village & Cranfield

07.04.2016

Bangun pagi, mandi, sarapan, beresin barang trus checkout karena kita malam ini mau nginap di Cranfield. Jadi di University of Cranfield ada beberapa rekan sekantornya mba Anita yang kuliah di sini. Kita akan menginap di rumah salah satu dari mereka, yaitu di rumah keluarga Mas Heru dan Mbak Kanti.

Tapi sebelumnya, kami mau mampir dulu di Bicester Village. Dari London, kami naik kereta dari Victoria Station ke Bicester Village, tiketnya sekitar Β£25 one way. Agak mahal ya. Sebenarnya bisa sih naik bus, tapi waktu tempuhnya lebih lama. Padahal kita ga mau kelamaan di jalan, karena tujuan akhir kan bukan Bicester Village tapi Cranfield. Jadi harus ngepasin sama jadwal bus untuk perjalanan lanjutan juga.

Bicester Village itu adalah surga bagi penggila shopping, branded but way cheaper from the store. Jadi di sini kaya outlet yang CMIIW menjual barang yang udah lewat musim dari store, dan harganya rata-rata di diskon sampai dengan 30%. Lumayan kan. Nah ada merk apa aja? Rasanya ada semua deh, ga sempat juga ngeliarin satu-satu secara outletnya banyak bener. Kita masuk ke beberapa aja buat lihat-lihat kayak Coach, Fossil, Kate Spade, Michael Kors, Longchamp. Ya emang lebih murah sih dari harga yang biasa aku lihat di Glasgow.

Kita menghabiskan waktu agak lama di Cath Kidston, yang astagaaaa barangnya selain lebih murah juga lebih banyak ragamnya daripada di store yang aku pernah lihat di Glasgow. Dan mungkin karena harganya lebih merakyat dan layak dijadikan oleh-oleh, toko ini rasanya yang paling rame dari antara toko lainnya. Turis Indonesia aja banyak bener heuheuheu. Jadi sebenarnya kita menghabiskan lebih banyak waktu di sana bukan karena belanjaannya banyak ya, tapi karena tokonya penuh sesak, jadi mau jalan aja susah sementara yang pengen dilihat banyak hahahaha. Selain itu sempat liat-liat ke Clark juga, Clark juga kan harganya lumayan merakyat ya, jadi bisa ditebak tempat ini rame juga walaupun tetap lebih ramean CK.

Dari sini, kita naik bis ke Milton Keynes sekitar 45 menit, dari MK lanjut lagi naik bis ke University of Cranfield sekitar setengah jam. Jadi aku baru tau juga nih, University of Cranfield ini hanya memiliki program Master dan PhD, jadi ga ada program Undergraduate di sana. Trus suasananya tenang banget, cuma ada gedung kampus, flat buat mahasiswa yang single, perumahan buat mahasiswa yang berkeluarga, dan sekolah buat anak-anak (nursery).

Sampai di rumahnya mas Heru, kita disuguhkan makan malam lezat banget, martabak telor, nasi goreng, dan mie goreng. Ngobrol-ngobrol, ketawa-ketawa, istirahat, trus besok paginya dibuatin sarapan roti Prata dan waffle enak banget. πŸ˜€ πŸ˜€

Sebelum pulang keesokan harinya kita diajak tur keliling kampus. Trus sempat bertemu beberapa temannya mbak Anita. Sungguh deh, central bankers kuliahannya di sini semua kayaknya hahahaha. Oh ya trus di sini aku malah ngga sempat foto-foto, padahal aku suka tuh suasananya, juga bentuk rumah sama desain ruangannya aku suka banget. Sayang sekali ya..

Terima kasih banyak ya mas Heru dan mbak Kanti dan anak-anak.

 

 

 

England Trip, Day 2 London

06.04.2016

Lanjut lagi ya perjalanan kita di hari ke dua. Pagi-pagi abis bangun, mandi, sarapan kita bergegas keluar, ada gerimis pagi itu jadi lumayan dingin. Tak lupa sebelum naik bis, top up Oyster dulu dong, biar enak kan kemana-mananya. Top up Β£10 udah bisa dipakai seharian keliling London naik bus maupun naik tube.

Hari ini tujuan kita mau ke daerah Westminster, ada banyak sekali tempat-tempat yang mesti dikunjungi di daerah ini, misalnya Big Ben, London Eye, House of Parliament, dan beberapa tempat lagi. Let the pictures tell the story ya karena sejujurnya aku udah agak-agak lupa sih nama tempatnya apaan aja hehehehe.

Pertama lihat Big Ben langsung teringat Jam Gadang πŸ˜€ Iyo, sabana gadang jam ko yo. CMIIW, kalo ga salah salah ingat sih, di salah satu sisi Jam Gadang Bukittinggi ada prasasti (?) yang menyatakan kalau mesin penggerak jam Gadang itu sama dengan mesin penggerak Big Ben dan cuma ada dua di dunia. Dan itu berarti aku udah lihat dua-duanya πŸ˜€ Puji Tuhan.

Mau foto tapi orangnya gak abis-abis ya, rame sekali sampe puyeng lihatnya. Jadi kita memutuskan keliling dulu, di sekitaran situ banyak banget yang bisa dilihat kok. Kali-kali aja kan pas balik lagi udah sepi πŸ˜€

Kita dapat spot foto yang bagus dan sepi dari taman di belakang Parliament House, dari situ seberang ke St. Margaret’s Church, lantas menyusuri jalan sampai ujung sambil foto-fotoin gedung.

Pas balik lagi ke Big Ben, ya sama aja masih rame hehehehe. Pas dikira udah sepi, cepet-cepet foto eh taunya ada aja turis lain yang nongol di kamera πŸ˜€

Habis dari situ kita jalan ke National Galery. Di sini juga rame banget, ya di mana mana emang rame banget sih. Di setiap museum bisa ambil foto tapi ga boleh pakai flash. Entrance fee nya free alias gratis tapi kalau mau menyumbang ada kotak yang disediakan di depan. Kita ga terlalu lama sih di sini, karena masih ada beberapa tempat yang hari ini mau didatengin lagi. Ini beberapa fotonya (bilangnya beberapa tapi uploadnya buanyak, ya abis udah males milihin fotonya heheheh).

Dari National Gallery kita naik tube yang stationnya gak jauh dari gedung ini ke Piccadily Circus, hmm itu kayak apa ya, pokoknya tempatnya rame dan menjadi salah satu tempat menarik buat dikunjungi hahahaha *gak memberi penjelasan*. Jadi dia kaya bundaran ya, rame banget, di sekitar situ banyak tempat shopping trus juga ada gedungnya Ripley’s Believe it or Not (hayoo siapa yang dulu suka acara ini?). Tapi yang bikin menarik sih lampu neon dari berbagai brands yang pasang iklan di situ. Kalau malam terlihat lebih menarik ya tapi kita ga punya cukup waktu untuk balik lagi di malam hari.

Dari Piccadily kita mau ke The Regent’s Park yaitu taman yang luas banget yang di dalamnya juga terdapat beberapa taman. Kita, kalau ngga salah ingat, sih perginya ke Queen Marry’s Park, itu juga ga bisa lama-lama, ga kuat menjalaninya huhuhu. Di situ, saking udah pegal banget, aku ingat tuh aku copot sepatu trus duduk dengan kaki telanjang hahaha, padahal dingin banget loh! Tamannya baguuuus, terawat banget, adem lah pokoknya, bikin ga pengen kemana-mana, betah aja duduk di situ biarpun sebenarnya dingin banget πŸ˜€ Di jalan sebelum sampai ke park ini, kita melewati Madame Tussaudsnya London yang antriannya panjaaaaaaang banget, tapi surprisingly tertib aja gitu.

Walaupun masih pengen duduk-duduk di taman, tapi kita harus jalan lagi karena kita mau ke Victoria & Albert museum, Natural History, Science Museum, dan Kensington Garden yang berseberangan dengan The Royal Albert Hall. Taukan kalau TRAH itu tempat konser yang terkenal banget. Tapi karena waktu udah ngga memungkinkan, kita ga masuk ke tempat-tempat tersebut di atas, cuma lihat sebentar dari luar. Paling kita duduk agak lamaan di taman Kensington itu πŸ˜€

Apakah setelah dari sini perjalanan hari ini sudah berakhir? Tentu belum πŸ˜€

Dari sini kita menuju ke stadionnya Chelsea FC, trus lanjut lagi ke stadionnya Arsenal. Aku ga doyan dan ngga ngerti bola-bolaan ya, pengetahuan tentang Chelsea sebatas dia pernah dilatih sama Jose Maurinho, ini aku inget bener karena pernah jawab TTS Kompas dan ada pertanyaan siapa pelatih Chelsea yang membawa mereka dapet juara apa gitu, eh taunya menang πŸ˜€ πŸ˜€

Well I used to watch football long long time ago when I was a teenager tapi juga yang digemari bukan liga Inggris, tapi mumpung lagi di sini ya udah mampir aja πŸ˜€ πŸ˜€

Sepulang dari sini baru kita mampir makan malam di restoran kecil khas Vietnam trus makan Pho Prawns anget-anget duh enak banget πŸ˜€ Ini perasaan aku fotoin loh makanannya tapi aku cari-cari kenapa malah ga ketemu di folder, huhuhu.

Abis makan kita naik bis trus ke destinasi terakhir kita yaitu Millenium Bridge. Ini sebenarnya di sekitar tempat yang kita datangi kemaren atau tepatnya di seberang St. Paul Cathedral. Kita nyampe sini udah malam. Millenium Bridge ini terbentang di atas River Theme, panjang banget menghubungkan city of London dan Bankside. Pas jalan di atasnya, angin kencang banget pula, bikin jantung mau copot takut jembatannya roboh huahhahahha… Too bad, setelah perjalanan yang terasa amat sangat panjang, eh begitu sampe di seberang, malah aku ngga tau setting kamera harus gimana biar bisa capture suasana malam hari di situ. Hasilnya malah kayak cahaya kesetrum πŸ˜€ *gaptek* Udah mana HP juga memorinya udah habis gabisa motret banyak. Padahal semuanya terlihat sangat baguuuus banget. Speechless lah pokoknya.

Setelah foto-foto, kita mau pulang. Aku pikir tadinya harus melewati jembatan lagi, udah menyiapkan mental lahir batin ini sambil berharap supaya anginnya jangan kencang-kencang amat πŸ˜€ Kabar baiknya adalah, ternyata kita bisa naik bis ke tube station tanpa harus melewati jembatan itu lagi, πŸ˜€ πŸ˜€ Syukurlah..

Sebenarnya ada dua tempat yang ada di list tapi kita ga sempat kunjungi, yaitu Abbey Road dan St James’ Park. Mudah-mudahan diberi kesempatan lain waktu oleh Tuhan YME datang ke London lagi bersama anak-anak dan papanya anak-anak hehehehe.

Udah cape banget, sampe di wisma langsung bersih-bersih trus tidur deh. Ditambah lagi karena cuaca dingin banget dan aku juga agak kurang minum sepertinya, bibir aku bengkak, merah, panas, dan pecah-pecah. Duh, mau senyum aja susah πŸ˜€

One day trip to Loch Lomond, Balloch & Luss

28 Maret 2016

Rencana awal sih ini tripnya dibuka buat anak-anak StrathIndo yang emang sebulan sekali punya agenda bertemu buat silaturahmi. Tapi karena banyak yang ga bisa karena mau deadline submit assignment, akhirnya yang berangkat cuma aku, mbak Anita dan mas Eko.

Berangkatnya dari Queen Street station, naik kereta ke Balloch dulu sekitar 50 menit lalu lanjut naik bus ke Luss.

Kita berangkat naik kereta jam 10, sampai di Balloch langsung ke information centre, kita dikasih tau kalau bus ke Luss itu baru berangkat jam 12.15. Kita punya waktu kurang lebih sejam buat jalan sebentar di Balloch, trus petugasnya kasih kita peta area mana yang terjangkau dengan jalan kaki plus arah ke stasiun bisnya.

 

Setelahnya, kita ke stasiun bis dan lanjut naik bis ke Luss. Beli tiketnya return aja, sekitar Β£4 Balloch-Luss-Balloch.

Loch Lomond itu adalah danau, Balloch dan Luss itu dua dari beberapa daerah di mana kita bisa menikmati keindahan Loch Lomond. Aku membayangkannya mungkin semacam danau Toba ya, bisa dilihat dari beberapa daerah, salah satunya dari Parapat. Mungkin ya. Aku belum googling.

Abis keliling dan foto-foto kita nyari tempat makan, melewati rumah-rumah penduduknya..

Danaunya bagus ngga? Aku bilang bagus, tapi danau Toba jauh lebih indah menurutku.

Bedanya apa?

  1. Bedanya di sini ga ada sampah, bener deh itu tepi danaunya bersih, danaunya bersih, trus mau piknik? Boleh juga, tapi nggak nyampah, buktinya aku ngga ngelihat ada sampah, hehehe..
  2. Ga ada yang dagang sembarangan. Mau beli souvenir? Ada banget, di toko jualan suvenir di dekat pantai. Mau lihat-lihat aja, mau beli, semua dilayani dengan baik. Mau makan? Jalan sedikit ada area foodcourt, mau restoran juga ada. terserah pilih yang mana sesuai selera dan budget.
  3. Toilet umum lumayan bersihlah.
  4. Hospitality-nya juara.
  5. Trus satu lagi akses menuju daerah ini sudah bagus, dilayani oleh transportasi publik.

Aku ngomong berdasar apa yang aku lihat ya, sehari-harinya kayak gimana, I dont know, tapi pas aku kesitu langsung merasa wow ga ada sampah, dan ga ada yang dagang sembarangan. Mudah-mudahan nanti danau Toba bisa sebersih ini, sarana dan prasarananya juga bagus, keamanan bisa dijamin sehingga turis-turis merasa nyaman. Please lah jangan nyampah ya, kalau makan sampahnya disimpan dulu sampai ketemu tempat sampah, kalau piknik itu piring bekas makannya jangan dicuci ke danau lah, ga bakalan bersih juga kan, so cuci di rumah aja, yaa..

Kembali ke topik, buat makan aku pesen ikan goreng tepung yang seporsinya disajikan sama kentang goreng. Porsinya kelihatan kecil gitu, tapi kalau dimakan asli sampai kekenyangan banget! Rasanya lumayan enak kok, apalagi saos cocolannya itu, sedap!

Abis makan, kita balik deh ke halte nunggu bis ke Balloch. Sampai di halte eh hujan lumayan deras, syukur kita udah sampai di halte jadi bisa berteduh πŸ˜€

Sampai di Balloch, kita turun persis di stasiun kereta, nunggu sebentar keretanya langsung datang, langsung naik deh balik ke Glasgow.

Happy 3rd birthday young man

Dear Abang,

Today is your birthday, happy birthday my little gentleman

I’m sorry I couldn’t be by your side at this special moment, and I know that you know the reason why πŸ˜€ I send you a happy birthday postcard, it should have been arrived yesterday or no later than today, I guess.

Abang, I hope you will enjoy today’s celebration with your friends at orphanage. I told papa to order spiderman birthday cake as your request, so don’t worry you will have it today, after months we discussed about this πŸ˜€

I couldn’t thank enough our Father for giving you in our family. You complete us. Papa and mama make sure that you and your sister will always have a wonderful childhood. A golden phase that you will remember in the future. “Tired parents happy kids” is the rule in our home, so you can explore anything, you can ask anything, you can imagine anything, you can share me every story you want me to hear, you can read as much books as you want, you can even paint on the wall (oh you did it actually πŸ˜€ ), you are allowed to make a mess with your toys anytime you want, but remember to tidy up, ok? Hahaha.. Look, don’t you think that you have the coolest papa and mama in the world? If you don’t then you have to start, because we are πŸ˜€

So what next?

Happy Disney Junior birthday my precious one, may Lord bless you the happiness, healthiness, and wisdom. I vividly remember all the promises I said in front of God, Priest, in front of congregation at the day you received the sacrament of baptism.Β  That’s all i need to do in my life, because that’s the reason whyΒ  God sent you to this family. I love you.

2013-05-12 12.33.50
1 month
DSCN0048-1-crop
1st birthday, Apr 2014

2015-04-20 10.54.28-crop

2nd birthday Apr 2015, just realized he used the same jeans with the previous photo πŸ˜€

IMG_1503-crop
4 days before 3rd birthday

 

Love you abang

 

Xoxo

Mama

 

 

England Trip, Day 1 London

Berhubung 2 minggu pertama bulan April adalah Easter Break di kampus, maka aku dan Mbak Anita mau jalan ke London. Durasi perjalanan ngga lama, sekitar 4 hari 3 malam, tidak termasuk waktu tempuh Glasgow ke London ya.. Kita berangkat ke London dengan Mega Bus, tiket sekitarΒ Β£38 return per orang. Kalau pesan jauh hari bisa dapat murah banget, less than Β£15, tapi ini kita berangkatnya mendadak jadi harus rela bayar sedikit lebih mahal.. Sebelum berangkat, kita udah pegang itinerary London dan sekitarnya dikasih sama Mas Eko, salah seorang mahasiswa PHD di kampus.

Day 1 05 April 2016

Jam 00.00 kita berangkat dari Glasgow, dengan perkiraan waktu tempuh 9 jam. Kita dapat tempat duduk di lantai 2 (bus bertingkat) bagian paling belakang, satu deret ada 4 bangku, aku dan mbak Nyit duduk di bagian tengah, di sebelah kanan dan kiri kita penumpang lain. Ga ada masalah sama tempat duduk maupun jam keberangkatan, kita bisa tidur lumayan nyenyak cuma kadang harus rela terbangun dariΒ  tidur aja kalau tetangga sebelah pengen ke toilet.

Jam 04.00 bus mampir sebentar di Manchester buat menaikkan dan menurunkan penumpang *trus langsung keingat David Beckham πŸ˜€ * , trus lanjut ga berenti sampai Victoria Coach Station London. Pas di jalan tol masuk London lumayan agak macet ya, banyak truk panjang dan bus antar provinsi mau masuk London. Kita sampai sekitar pukul 09.00 lah di stasiun.

Begitu sampai, kita bebersih dulu di toilet, lalu beli Oyster Card di toko kecil yang ada di stasiun bis. Kita beli saldo Β£10 plus deposit dalam kartu Β£5, totalnya kena Β£15 per orang. Oyster card ini fungsinya buat alat bayar untuk transportasi umum di London. Sistem transportasinya sudah terintegrasi sehingga kita cukup punya satu kartu saja untuk naik turun bis atau tube (subway), at least kedua moda itu yang kita gunakan selama di London. Apabila dalam sehari kita menggunakan Β£9 di kartu, maka setelahnya kita boleh naik turun bis/tube dengan gratis. Tetap nge-tap kartu sih tapi ngga dipotong lagi saldonya. Deposit Β£5 bisa kita terima kembali apabila kita mengembalikan kartu ke mesin-mesin yang tersedia.

IMG_1518
Oyster Card

Destinasi pertama kita adalah Buckingham Palace, secara khusus kita pengen melihat upacara pergantian pengawal istana. Kita jalan kaki aja dari stasiun, sempat nyasar sedikit ke Buckingham Place yang mana adalah komplek perumahan πŸ˜€ tapi akhirnya ketemu kok jalan yang benar. Kita sampai di sana sekitar satu jam sebelum acara mulai, dan orang-orang udah ramai banget. Kita harus pintar-pintar memilih spot yang nyaman agar upacara tersebut dapat kita nikmati, karena itu tadi, orangnya ramai sekali.

IMG_1306
In front of Buckingham Palace, terharu anak Siantar nyampe sini πŸ˜€

Setelah bubar, kita ke Green Park yang letaknya persis di seberang istana. Tamannya luas banget. Adem bangetlah, segar matanya liat hijau di mana-mana.

Abis ngelilingin taman, kita ke Carnaby Street naik tube 1 stop dari Green Park Station πŸ˜€ *manja*. Tapi sebelum ke sini, kita ada satu destinasi yang ada di itin, kita datengin setelah nyasar beberapa saat, eh setelah sampai ternyata ga bisa masuk, udah gitu penjaganya kita tanyain kayak males-malesan gitu jawabnya, ya udah kita tinggalin aja deh, jadi ga foto gedungnya.

Carnaby Street ini ya semacam satu jalan tempat shopping ya, kita lihat-lihat aja trus mampir makan siang di foodcourtnya. Btw ini porsi terkecil yang pernah aku makan selama di UK, udah mana ga pake starter kan, masi berasa lapar abis makan hihihi. Harganya cukup rasional, standar makan foodcourtlah ya, masih kebeli lah sama kita yang pelajar ini.

IMG_1317IMG_1324_MG_0665

Dari Carnaby Street, kita ke British Museum. British Museum lagi rame banget, wajarlah lagi libur Easter kan. Masuk museumnya free, kalau mau kasih donasi disediakan kotak khusus buat masukin donasi. Sebelum masuk nanti tas kita dicek sama petugas buat memastikan kita ga bawa gunting/pisau.Di dalam museum ada beberapa tempat ngopi plus cake yang menggoda buat dibeli, untungnya kita sih ngga tergoda ya, atau lebih tepatnya menang melawan godaan, haha.

Banyak anak sekolah yang kunjungan museum rombongan gitu, terlalu ramai sih, jadi kita ga terlalu menikmati. Di dalam museum boleh foto asal tidak pakai flash.

Dari British Museum, kita ke St. Paul Cathedral. Lumayan lama duduk-duduk di tamannya ceritanya kan pengen liatin Londoners pulang kerja plus macetnya London, kenyataannya sih karena kaki udah pegel banget jalan jadi istirahat bentar.

Dari St. Paul Cathedral, kita lanjut mau ke Monument to The Great Fire of London, Tower of London, and Tower Bridge. Karena udah capek, naik bis aja, ga ingat berapa stop ke Monumen, tapi yang pasti kita ikutin apa yang dibilang sama Google maps aja deh πŸ˜€

Abis dari tempat ini, kita cari stasiun tube yang ke arah penginapan kita. Kita menginap di Wisma Indonesia, yang letaknya agak jauh ya, hampir lasr stop πŸ˜€ Udah gitu sama google maps kita dicariin jalur tube yang stasiunnya jauh dari penginapan, kita kan polos ya kita ikutin eeeh nyasar sampe kira-kira setengah jam jalan kaki πŸ˜€ πŸ˜€ Akhirnya ketemu sih, dan pas udah sampai, dikasih tau mendingan naik jalur yang lain, stasiunnya memang agak jauh tapi ada bus dari situ yang lewat sampai jalan besar sebelum masuk ke Wismanya πŸ˜€ πŸ˜€

Jangan dibandingkan sama service apartment/hotel ya, ini lebih ke rumah yang diatur sedemikian rupa jadi tempat penginapan khusus WNI yang lagi di London. Tapi nyaman kok, rate per malam Β£25 per orang. Jadi kalau satu kamar isinya 2 orang, berarti kita bayarnya Β£50 per malam. Itu udah dapet sarapan khas Indonesia yang super lezat, dan boleh bikin teh/kopi plus Indomie sesukanya hehehehe.. Yang suka update status di medsos boleh bahagia karena di sini wifinya kencang, sama kaya di flat aku hihihi. Very good deal kan? Yang punya namanya pak Firdaus, selain punya usaha ini beliau juga punya restoran khas Indonesia. Too bad kita ga sempat ketemu sama pak Dausnya langsung maupun mampir ke restorannya. Next time kali ya..

Sampai kamar, mandi, bikin mie goreng sama teh hangat, tidur deh….

To be continued, I dont know when πŸ˜€

 

Anak kecil jaman sekarang

Selain cerita tentang kegiatan Bible camp, Kakak juga cerita banyak hari ini. Gak tau awalnya apa, sampai tiba-tiba dia tanya “Ma, kata mama Michelle itu artinya malaikat kan? Berarti kakak ini namanya malaikat kasih dong?”

Ohh aku baru ingat, beberapa hari yang lalu aku pernah cerita asal muasal nama mereka. Aku jelaskan kenapa papa mama kasih nama M. M itu adalah versi feminin dari Michael, yang mana Michael itu sendiri artinya adalah malaikat pelindung.

Trus dia lanjut cerita. “Ma kalau malaikat itu baik kan ma? penuh kasih? berarti kakak ini malaikat yang penuh kasih? berarti harus sayang kepada teman dan orang-orang?”

Trus aku jawab, kalo kita memang harus menyayangi teman dan saudara, siapapun nama kita. Tapi mama kasih nama itu secara khusus sama kakak karena mama berdoa agar kakak jadi orang yang penuh kasih.

Sampai sini aku masih belum curiga apa-apa kan. Sampai kemudian dia lanjut cerita kalau dia itu sayang sama sahabat-sahabatnya, tapi ada satu temannya yang gak mau temanan sama dia. Aku tanyain apa masalahnya kenapa ga mau temanan? Trus dia bilang karena temannya itu pernah pukul dia di sekolah. Duaaaaaarrrr… Langsunglah emosi jiwaΒ  hampir meledak kan, tapi kalau aku marah sungguh tidak bijaksana karena barusan bilang kita harus penuh kasih πŸ˜€ πŸ˜€ Serba salah nih..

Aku terus ambil nafas bentar, trus aku tanyain lebih lanjut gimana ceritanya bisa sampe dipukul. Trus dia cerita, temannya pukul dia karena kakak ga pernah main ke rumahnya.

Bah, apa-apaan ini? Enak aja pukul anak orang gara-gara ga main ke rumahnya. Situ oke??? *emosi*

Trus aku tanyain reaksinya gimana. Trus dia jawab “abis dia pukul, kakak tanya, memangnya rumah kamu di mana. Tapi dia gak mau jawab, dan akhirnya kakak bilang sama miss”. Aku tanya lagi, kakak pernah berbuat salah sebelumnya kah sama temennya sehingga temannya kesal? Tapi dia bilang ngga pernah buat temennya kesal kok.Aku tanyain juga, apakah akhirnya si anak itu minta maaf? Kata kakak sih nggak!

Bukan belain anak sih, tapi di rumah anak-anak kalau memang salah biasa ngaku sendiri kesalahannya apa, misalnya pukul adek karena adek rebut mainan atau apa. Jadi dalam hal ini aku merasa kakak udah cerita yang sebenarnya.

Duuuuh, serem ya, anak TK udah ada masalah gitu. Pengen banget deh datengin ortunya trus komplain tolong anaknya diajarin sopan santun. Itu si papa sampe emosi nanya “itu si Mawar yang mana sih anaknya?”

Bingung ya kalau situasinya begini. Rasanya sedih gitu, kita capek-capek didik anak kita buat bersikap baik sama orang lain eh anak orang seenaknya aja sama anak kita. Pengen suruh balas pukul aja, tapi ya nggak mungkin kan, mau besarin preman apa πŸ˜€ πŸ˜€ Dan aku juga merasa si kakak itu sedih karena temennya ga mengasihi dia.

Aku sih selalu bilang sama Michelle, kalau dia merasa terganggu oleh temannya dia harus ngomong jangan buat begitu. Kalau dia mau temannya berbuat baik, maka dia harus berlaku baik pula sama temannya. Kalau sudah diingatkan tapi masih nakal, harus lapor sama miss. Aku juga selalu bilang, gak mesti selalu setuju dengan pendapat temannya, kalau misalkan dia gak suka sama pendapat temannya, ya ngomong aja baik-baik. Perjuangan banget loh di rumah kalau anak berantem rebutan, kita coba menengahi dan menjelaskan bagaimana seharusnya mereka menyelesaikan persoalan mereka tanpa kita teriak-teriak hahahahaha.. Padahal dalam hati sih udah emosi pengen teriak jangan berantem, mama pusiiiing.. Demi deh demi, demi revolusi mental generasi muda bangsa ini seperti yang dicanangkan pak Jokowi *lebay*.

Syukurlah, walaupun sedih anakku dipukul temennya, tapi dia paling nggak udah melakukan apa yang seharusnya dia lakukan yaitu :

  1. Bertanya kenapa dia dipukul
  2. Nanyain rumah tu anak di mana *walopun ga penting juga ya?*
  3. Lapor sama guru

Setelah itu aku jelasin, bahwa kalau temannya itu masih ga mau main ya nggak apa-apa, yang penting kakak bersikap biasa aja. Trus aku bilang juga, kita bisa tetap berteman walaupun kita nggak pernah berkunjung ke rumah teman kita kok. Mudah-mudahan ke depan ga ada kejadian gini lagi.

Tapi aku jadi keingat satu peristiwa tentang sopan santun anak. Jadi Desember lalu, aku bawa anak-anak main playgoundnya Time Zone di Mega mall dekat rumah. As usual, aku duduk ngawasin aja, si kakak dan si abang main apa itu namanya, yang pertama musti naik tangga, trus melewati titian, lalu masuk terowongan, dan akhirnya keluar dari seluncuran mendarat di kolam bola. Nah, mereka udah main dua kali, trus naik untuk ketiga kali. Aku lihatin sampai mereka masuk dalam terowongan ada bertiga, si kakak, si abang, dan si anak cowo yg lebih besar. Aku tungguin si kakak dan dodo keluar, eh kenapa lama amat. Trus kenapa tiba-tiba si anak cowo ini keluar duluan. Aku mikir nih pasti udah ga bener nih! Gak lama si kakak keluar sama dodo yang mana dodo itu nangis kejer, dan kakak bilang si dodo ditimpa sama itu anak cowo besar!

Waaah, aku langsung murka dong. Aku panggil itu anak, dengan nada suara agak tinggi aku bilang “Kamu apain anak saya sampai nagis begitu? Kamu timpa? Kamu ga pernah belajar antri? Ga pernah belajar sabar? Kan tadi kamu di belakang kan? Yang di depanmu itu anak yang lebih kecil dari kamu, trus kamu timpa aja gitu? Kamu minta maaf sama anak saya, dan kamu panggil ibumu suruh ketemu saya SEKARANG!” Eh dia diam aja, dan pergi gitu aja, not even said sorry! Dia ga naik mainan itu lagi, pindah jadi mainan yang lain. Tapi percuma, si abang udah takut buat naik lagi, trauma dia!

Gak berapa lama, dia keluar sama emaknya, yang ternyata pas aku marahin anaknya ada duduk ngga jauh dari aku dan aku yakin 100% dia dengar aku marah-marah. Ibu macam apa! Ya wajar aja anaknya gitu, ibunya juga tau kejadian ga mau datangin aku, ga nyuruh anaknya minta maaf, dan anehnya pura-pura bego aja gitu! Kalau dari awal tau itu ibunya, pasti aku datengin tuh si ibu! Suruh dia maksa anaknya minta maaf, karena memang anaknya salah!

Masih kesel kalo ingat itu, tapi ini jadi contoh nyata, kalau anak itu memang benar-benar harus dibentuk, diarahkan, dijelaskan, dicontohin yang benar. Ya emang aku juga bukan yang jago-jago banget soal parenting, bukan professor, bukan praktisi, bukan pengamat perilaku anak. Tapi please lah, masa kita suka anak kita baru TK udah mukul temennya? Baru SD kelas 1/2/3 udah ga peduli nimpa-nimpa anak orang sampe nangis? Ajarinlah sopan santun, ajarin antri kalau di tempat publik, ajarin minta maaf kalo buat salah, udah gak usah banyak-banyak, itu aja dulu..Β  Anak-anak loh ini, yang harusnya masih manis-manis dan lucu lucu menggemaskan eh kok malah jadi nyebelin. Iya ngga sih? Iya dong? Iya kan? *maksa*