Kebolak-balik

Hi there, long time no see. Really dont have time (and mood) to write when at the same time i have so many things in my mind to release, kalo kata Coldplay sih “stuck in reverse” bhahahaha.

Nah ini kenapa nulis? Ini sih tulisan iseng pas lagi stuck kerjaan plus hatiku lagi gundah gulana, yaudah nulis dulu deh.

Pernah dengar kalimat ini ngga? “Sekarang jaman udah kebolak balik, kadang yang minjem duit lebih galak dari yang minjemin” atau kalau followernya LT pasti hapal sama komen satu ini “selingkuhan lebih galak dari istri resmi” or things like that yang menggambarkan situasi terbalik-balik.

Nah minggu lalu aku ngalamin tuh kejadian begitu, bukaaaan, tentu saja bukan merujuk pada kalimat kedua yak, melainkan kalimat pertama. Jadi beberapa bulan lalu adalah si A minjem duit ke aku, nominalnya sekian lah ya, ga penting banyak sedikitnya juga. Aku ngga terlalu akrab sih, tapi pas mau minjem niat banget sampai nungguin aku keluar dari WC coba. Nah aku mikir positip aja ya, berarti emang dia lagi perlu banget sampe bela-belain nungguin gitu. Yaudah aku kasih kan. Janjinya akan dibayar pas gajian. Nah sehari sebelum gajian, dianya dateng lagi, bilangnya belom bisa bayar. Minta waktu sampai gajian bulan depan. Nah, setelah pay day datang lagi, dia ngga bayar-bayar juga. Sehari-dua hari aku diemin kan. Setelah lima hari, aku tanyain dong, eh mana janjimu? Trus dia bilang ngga punya duit trus bilang iyalah tenang aja, pasti dibayar kok! Pakai nada suara yang gimana gitu!

Yaelah, kalo emang ga punya duit kenapa abis gajian ngga langsung bilang minta waktu lagi kek, apa kek. Pas ditanyain, galakan dia dari gue bok!!! Trus besok-besoknya sikapnya jadi berubah, dari yang dulu suka nyapain pagi siang sore, almost every time kalo ketemu, ini jadi diam seribu bahasa. Udah males duluan liat orang begini ya, cuma mau ngomong ke dia lagi kok ya males. Yaudahlah, aku catet aja dalam hati, dibayar atau ngga dibayar, sampai kapanpun aku ngga akan minjemin lagi ke dia hahahaha..

Trus ada lagi nih, ada yang minta bantuan aku lah buat ngecekin sesuatu. Aku udah bilang, aku bisa minta temenku bantuin ngecek, tapi ngga bisa cepat. Ini posisi aku nolong orang ya. Trus belum sejam udah di smsin nanya hasil, aku ngga bales. SMSnya ngga pakai basa basi, langsung to the point.Trus setiap jam kirim sms lagi lagi dan lagi dan ga aku bales-bales kan biar makin penasaran, hahahaha. Eh, dia WA loh pkai nomer lain. Langsung aku block contactnya. BHAY. I mean, duh kalo orang minta tolong ngerti ya. Ada proses, ada pihak lain yang kita libatkan, dan yang paling penting ngga mendesak kok sebenarnya permintaannya dia ini. Sabar kek, ngga bisa dong desak-desak kaya gitu, ih nyebelin!

Trus ada lagi nih. Aku mau ke RS kan naik angkot. Trus di tengah jalan, ada angkot jurusan yang sama datang dari belakang. Nah si supir ini, ga ingin disalip, jadi mulailah dia nyetir ugal-ugalan biar dia tetap berada di depan. Pas ketemu lampu merah pertama, dia udah mintain ongkos ke aku. Alesannya, biar nanti turunnya cepat. Okelah, aku kasih kan. Trus menuju lampu merah kedua, jalanan macet karena lagi proyek fly over. Ini angkot saingannya udah mulai mendekat. Trus si supir bilang, kak turun sini aja kak. Aku bilang nggak mau, aku mau turun di halte setelah lampu merah. Dia bilang nggak bisa, nanti kalo turun di lampu merah bisa kena tilang polisi. Trus aku bilang, aku bukan mau turun di lampu merah, aku mau turun di halte setelah lampu merah. Eh, supirnya ngomel-ngomel, dan maksa supaya tetap turun di tengah kemacetan. Pake sok nasehatin pula, kalo berenti di halte nanti jalannya jauh. Naik juga emosi kan, jadi aku bentak aja dia, heh, saya mau turun di halte setelah lampu merah. Mau saya jalan jauh atau dekat bukan urusanmu! Kalo mau ngebut-ngebutan bagus ga usah ambil penumpang!! Lalu dia ngomel-ngomel lagi! Pas turun, aku banting tuh pintu sekuat tenaga.

Gimana jalanan ngga makin macet ya kan, kalo supirnya aja minim pengetahuan, ga tau tempat berhenti yang benar, maunya ugal-ugalan, gak sopan sama penumpang. Hihhh, buang-buang energi aku aja buat marah-marah! Tapi at least aku merasa benar hari itu, benar turun di halte instead of turun di jalan pas lagi lampu merah!

Moral of the story, ga usah minjemin duit kalo ga mau cape hati, ngga usah nolongin orang kalau ngga mau didesak-desak, dan ngga usah sungkan ngamuk sama supir angkot kalo emang dia salah plus sok jago! Beneran deh revolusi mental itu harus dilakukan di semua aspek ya sampe pribadi-pribadi, ga cuma di pemerintahan doang.

I know, kesimpulan yang aneh.

See you!

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s