Finally..

Hei blog, long time no see 😀

Dari judul, udah ketauanlah ya, pemales yang ngga tau mau kasih judul apa hehehehe.. Finally, aku balik juga ke Indonesia. Sudah lama sih baliknya, 05 September kembali sampai dengan selamat di rumah di Batam. Pas ketemu anak-anak di bandara, duhhh ngga bisa aku gambarin lah ya gimana perasaanku saat itu. Senang banget iya, plus terharu juga, plus merasa kepanasan juga kena cuaca Batam, hahahaha 😀

Saat balik dari Glasgow, aku posisinya memang udah submit project 3 dari 3 projects yang harus ditulis. Cuma belum bisa banyak ngomong, karena memang nilainya baru aku terima by the end of September. Selama menunggu, aku terus terang dag dig dug, takut dapat email dari kampus nyuruh resubmit tulisan hahahaha.. Puji Tuhan, akhir September aku dapat email bahwa nilai projectku lulus semua kok, dan aku puas dengan nilainya regarding the entire writing process yang cuma satu bulan setengah buat 3 projects when normally it takes 3 months to fulfill those 3 projects completely. Sekali lagi, tak habis-habisnya aku bersyukur bahwa akhirnya aku bisa kelarin kuliah ontime, dengan nilai akhir yang ngga jelek-jelek amat walaupun tanpa embel-embel merit apalagi distinction *yaiyalaaaaah*.

Proses belajarnya sendiri mati-matian ya, apalagi honestly aku ini orangnya emang pelupa banget. Jadi tipe yang hari ini kuliah, trus balik kuliah ke perpus, trus kerjain tugas-tugas, trus aku merasa udah paham banget. Tapi besokannya aku kalau lihat/ngerjain soal yang sama, aku blas ngga tau trus bener-bener harus ulang lagi satu demi satu materi kuliah. Ya begitulah, bayangin aja satu semester ada berapa matkul plus tugas-tugas, dan every time I worked on my assignment, aku harus ulang dari awal biar bisa kerjakan soal di bab terakhir. Pingsan ngga tuh? 😀 😀 Faktor U mungkin *ngeles*.

Bener-bener up and down ya, bener-bener nangis-nangisan. Sampai pernah tuh, pada suatu hari aku stress berat, trus dalam perjalanan ke perpus dari flat tiba-tiba di depan gedung farmasi tuh aku yang GUBRAK!! Jatoh aja gitu, lutut kanan aku luka plus celana jeans aku yang sebelah kanan dibagian lutut robek. Yaudah, trus besokannya, aku pergi lagi ke perpus, dan GUBRAK!! Jatoh lagi aja qaqaq, exactly di tempat dan jam yang sama, dan karena aku pake celana bekas jatoh kemaren, celana tersebut kembali robek di bagian sebelah kirinya hauhauhauahahahahahha… Jadi deh aku pakai celana robek lutut kanan kiri, lagi ngetrend emang sih pada saat itu, la lumayan deh ya, orang mikirnya aku ikutan fashion yang up to date 😀

Belom lagi pas project, duh gak tidur 4 days in a row (checked), makan hanya dari belas kasih temen seflat karena ga sempat amasak apalagi belanja bahan makanan (checked), lupa kapan terakhir kali mandi (checked), pinjem buku dari perpus sampai limit abis or 20 books in total (checked), turun berat badan *yayyyy* sampai dibilang orang kurusan juga CHECKED!!!! Aku bisa turun 3 kilo dalan seminggu terakhir deadline project loooohhh *bangga*

Sekarang aku ketawa nyeritainnya, kalau dulu sih, duh sampai konsultasi sama beberapa temen yang dokter loh mengenai kemungkinan aku mengalami penurunan ingatan drastis. Plus, sekarang aku udah naik lagi 7 kiloooooo!!!!!!

Untung temen-temen aku saat itu baik-baik banget ya, ya temen flat, ya temen senegara di kampus, semuanya positif banget, kasih support buat melewati masa-masa sulit. Plus suami, papi mami dan adek-adek aku emang kasih full support ke aku. Apalagi anak-anak yang tiap skype nanya kapan mama pulang.

Apakah semua bersikap baik? Ya ngga juga sih, ada aja yang mulutnya nyinyir bilangin aku tega ninggalin anak lah, aku senang-senanglah di UK, ini lah, itu lah. Yang begini langsung aku delete aja dari hidupku because at that time I really need people who supported me, and those kind of people yang suka nyinyir-nyinyir sekaligus kepo kepo udahlah ya BHAYYY!!! Habisin energi shayyy!

Trus sekarang aku udah balik ngantor lagi nih, mengabdi ke institusi yang sudah mengirimku sekolah. Jujur, aku mengalami banget yang namanya reverse culture shock. Orang yang kepo, trus yang suka ngomentarin berat badan padahal juga ga deket-deket amat, yang ga sabaran, yang egois, yang nyinyir karena oleh-oleh, yang omongnya kasar, duuuuhhh sutris dan lelah saya. Ini salah, itu salah, padahal situ juga ga berkontribusi apa-apa dalam program sekolah saya gitu ya, pengen dijitak banget ngga sih?

Sombong banget sih kamu shin? Ya abis gimana ya, setahun tanpa ada orang yang kepo, dikelilingi orang yang sopan-sopan plus ramah-ramah, yang cuek-cuek aja sama penampilan plus berat badan orang lain, yang kalo mau keluar pintu pasti ada yang bantu nahanin pintunya, yang bersih-bersih buang sampah pada tempatnya, yang ngga pernah ditanyain agama apa, gimana aku ngga panas coba? Kalau masih mengira aku sombong, tuh silahkan google “reverse culture shock” biar paham *sadis*. Tapi akhirnya, biar ngga stress, yaudah aku sih membatasi aja interaksi sama orang model begitu.

Trus paling mikir, duh ini kalau aku ngomel terus juga ngga akan membawa kebaikan apa-apa kan. Yaudah aku terusin aja sih kebiasaan-kebiasaan yang menurut aku benar, misalnya ngga kepo *susah bgt tbh*, ngga gosip, efektif pakai waktu, ngga ngomentarin penampilan orang kalau ngga diminta, trus hal-hal kaya antri di sisi pinggir (bukan di tengah) pintu lift, atau berdiri di sisi kanan eskalator macam londoners (aheeey) dan bukan mengeblok eskalator macam gerombolan dedek emesh *jitak*, atau nahanin pintu kalau kebetulan ada orang dibelakangku *tapi trus orang-orang nggak sadar jadi gw nahanin pintunya luamaaaaa wkwkwkwkw*

To sum up, aku bersyukur banget lah dikasih kesempatan sama kantor buat sekolah lagi, aku bersyukur punya suami yang support penuh plus tahan banting jagain anak-anak plus bonusnya dapet nyinyiran dari sana sini, aku bersyukur buat support papi mami yang bener-bener ngga habis-habisnya, entah gimana aku bisa membalasnya T___T. Juga bersyukur my MIL juga bersedia bantuin jagain anak-anak selama aku pergi even sampai sekarang aku udah balik masih bantuin juga T___T. Above all, aku bersyukur atas penyertaan Tuhan YME dalam setiap detik perjalanan hidupku. I couldn’t thank you enough. I love youuuuuuu…

 

Advertisements

2 thoughts on “Finally..

  1. Shintaaaaaa so proud of you. Selamat ya atas keberhasilannya. Salute babget buat pejuang kayak kamu. Hebatlah pokoknya. Ga gampang pasti yg namanya kuliah lagi disaat kita udah punya keluarga… sukses terus buat kamu…yg nyinyir didelete aja emang dari kehidupan. Ahhh kamu keren dehhh keren banget.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s