England Trip, Day 2 London

06.04.2016

Lanjut lagi ya perjalanan kita di hari ke dua. Pagi-pagi abis bangun, mandi, sarapan kita bergegas keluar, ada gerimis pagi itu jadi lumayan dingin. Tak lupa sebelum naik bis, top up Oyster dulu dong, biar enak kan kemana-mananya. Top up Β£10 udah bisa dipakai seharian keliling London naik bus maupun naik tube.

Hari ini tujuan kita mau ke daerah Westminster, ada banyak sekali tempat-tempat yang mesti dikunjungi di daerah ini, misalnya Big Ben, London Eye, House of Parliament, dan beberapa tempat lagi. Let the pictures tell the story ya karena sejujurnya aku udah agak-agak lupa sih nama tempatnya apaan aja hehehehe.

Pertama lihat Big Ben langsung teringat Jam Gadang πŸ˜€ Iyo, sabana gadang jam ko yo. CMIIW, kalo ga salah salah ingat sih, di salah satu sisi Jam Gadang Bukittinggi ada prasasti (?) yang menyatakan kalau mesin penggerak jam Gadang itu sama dengan mesin penggerak Big Ben dan cuma ada dua di dunia. Dan itu berarti aku udah lihat dua-duanya πŸ˜€ Puji Tuhan.

Mau foto tapi orangnya gak abis-abis ya, rame sekali sampe puyeng lihatnya. Jadi kita memutuskan keliling dulu, di sekitaran situ banyak banget yang bisa dilihat kok. Kali-kali aja kan pas balik lagi udah sepi πŸ˜€

Kita dapat spot foto yang bagus dan sepi dari taman di belakang Parliament House, dari situ seberang ke St. Margaret’s Church, lantas menyusuri jalan sampai ujung sambil foto-fotoin gedung.

Pas balik lagi ke Big Ben, ya sama aja masih rame hehehehe. Pas dikira udah sepi, cepet-cepet foto eh taunya ada aja turis lain yang nongol di kamera πŸ˜€

Habis dari situ kita jalan ke National Galery. Di sini juga rame banget, ya di mana mana emang rame banget sih. Di setiap museum bisa ambil foto tapi ga boleh pakai flash. Entrance fee nya free alias gratis tapi kalau mau menyumbang ada kotak yang disediakan di depan. Kita ga terlalu lama sih di sini, karena masih ada beberapa tempat yang hari ini mau didatengin lagi. Ini beberapa fotonya (bilangnya beberapa tapi uploadnya buanyak, ya abis udah males milihin fotonya heheheh).

Dari National Gallery kita naik tube yang stationnya gak jauh dari gedung ini ke Piccadily Circus, hmm itu kayak apa ya, pokoknya tempatnya rame dan menjadi salah satu tempat menarik buat dikunjungi hahahaha *gak memberi penjelasan*. Jadi dia kaya bundaran ya, rame banget, di sekitar situ banyak tempat shopping trus juga ada gedungnya Ripley’s Believe it or Not (hayoo siapa yang dulu suka acara ini?). Tapi yang bikin menarik sih lampu neon dari berbagai brands yang pasang iklan di situ. Kalau malam terlihat lebih menarik ya tapi kita ga punya cukup waktu untuk balik lagi di malam hari.

Dari Piccadily kita mau ke The Regent’s Park yaitu taman yang luas banget yang di dalamnya juga terdapat beberapa taman. Kita, kalau ngga salah ingat, sih perginya ke Queen Marry’s Park, itu juga ga bisa lama-lama, ga kuat menjalaninya huhuhu. Di situ, saking udah pegal banget, aku ingat tuh aku copot sepatu trus duduk dengan kaki telanjang hahaha, padahal dingin banget loh! Tamannya baguuuus, terawat banget, adem lah pokoknya, bikin ga pengen kemana-mana, betah aja duduk di situ biarpun sebenarnya dingin banget πŸ˜€ Di jalan sebelum sampai ke park ini, kita melewati Madame Tussaudsnya London yang antriannya panjaaaaaaang banget, tapi surprisingly tertib aja gitu.

Walaupun masih pengen duduk-duduk di taman, tapi kita harus jalan lagi karena kita mau ke Victoria & Albert museum, Natural History, Science Museum, dan Kensington Garden yang berseberangan dengan The Royal Albert Hall. Taukan kalau TRAH itu tempat konser yang terkenal banget. Tapi karena waktu udah ngga memungkinkan, kita ga masuk ke tempat-tempat tersebut di atas, cuma lihat sebentar dari luar. Paling kita duduk agak lamaan di taman Kensington itu πŸ˜€

Apakah setelah dari sini perjalanan hari ini sudah berakhir? Tentu belum πŸ˜€

Dari sini kita menuju ke stadionnya Chelsea FC, trus lanjut lagi ke stadionnya Arsenal. Aku ga doyan dan ngga ngerti bola-bolaan ya, pengetahuan tentang Chelsea sebatas dia pernah dilatih sama Jose Maurinho, ini aku inget bener karena pernah jawab TTS Kompas dan ada pertanyaan siapa pelatih Chelsea yang membawa mereka dapet juara apa gitu, eh taunya menang πŸ˜€ πŸ˜€

Well I used to watch football long long time ago when I was a teenager tapi juga yang digemari bukan liga Inggris, tapi mumpung lagi di sini ya udah mampir aja πŸ˜€ πŸ˜€

Sepulang dari sini baru kita mampir makan malam di restoran kecil khas Vietnam trus makan Pho Prawns anget-anget duh enak banget πŸ˜€ Ini perasaan aku fotoin loh makanannya tapi aku cari-cari kenapa malah ga ketemu di folder, huhuhu.

Abis makan kita naik bis trus ke destinasi terakhir kita yaitu Millenium Bridge. Ini sebenarnya di sekitar tempat yang kita datangi kemaren atau tepatnya di seberang St. Paul Cathedral. Kita nyampe sini udah malam. Millenium Bridge ini terbentang di atas River Theme, panjang banget menghubungkan city of London dan Bankside. Pas jalan di atasnya, angin kencang banget pula, bikin jantung mau copot takut jembatannya roboh huahhahahha… Too bad, setelah perjalanan yang terasa amat sangat panjang, eh begitu sampe di seberang, malah aku ngga tau setting kamera harus gimana biar bisa capture suasana malam hari di situ. Hasilnya malah kayak cahaya kesetrum πŸ˜€ *gaptek* Udah mana HP juga memorinya udah habis gabisa motret banyak. Padahal semuanya terlihat sangat baguuuus banget. Speechless lah pokoknya.

Setelah foto-foto, kita mau pulang. Aku pikir tadinya harus melewati jembatan lagi, udah menyiapkan mental lahir batin ini sambil berharap supaya anginnya jangan kencang-kencang amat πŸ˜€ Kabar baiknya adalah, ternyata kita bisa naik bis ke tube station tanpa harus melewati jembatan itu lagi, πŸ˜€ πŸ˜€ Syukurlah..

Sebenarnya ada dua tempat yang ada di list tapi kita ga sempat kunjungi, yaitu Abbey Road dan St James’ Park. Mudah-mudahan diberi kesempatan lain waktu oleh Tuhan YME datang ke London lagi bersama anak-anak dan papanya anak-anak hehehehe.

Udah cape banget, sampe di wisma langsung bersih-bersih trus tidur deh. Ditambah lagi karena cuaca dingin banget dan aku juga agak kurang minum sepertinya, bibir aku bengkak, merah, panas, dan pecah-pecah. Duh, mau senyum aja susah πŸ˜€

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s