Anak kecil jaman sekarang

Selain cerita tentang kegiatan Bible camp, Kakak juga cerita banyak hari ini. Gak tau awalnya apa, sampai tiba-tiba dia tanya “Ma, kata mama Michelle itu artinya malaikat kan? Berarti kakak ini namanya malaikat kasih dong?”

Ohh aku baru ingat, beberapa hari yang lalu aku pernah cerita asal muasal nama mereka. Aku jelaskan kenapa papa mama kasih nama M. M itu adalah versi feminin dari Michael, yang mana Michael itu sendiri artinya adalah malaikat pelindung.

Trus dia lanjut cerita. “Ma kalau malaikat itu baik kan ma? penuh kasih? berarti kakak ini malaikat yang penuh kasih? berarti harus sayang kepada teman dan orang-orang?”

Trus aku jawab, kalo kita memang harus menyayangi teman dan saudara, siapapun nama kita. Tapi mama kasih nama itu secara khusus sama kakak karena mama berdoa agar kakak jadi orang yang penuh kasih.

Sampai sini aku masih belum curiga apa-apa kan. Sampai kemudian dia lanjut cerita kalau dia itu sayang sama sahabat-sahabatnya, tapi ada satu temannya yang gak mau temanan sama dia. Aku tanyain apa masalahnya kenapa ga mau temanan? Trus dia bilang karena temannya itu pernah pukul dia di sekolah. Duaaaaaarrrr… Langsunglah emosi jiwa  hampir meledak kan, tapi kalau aku marah sungguh tidak bijaksana karena barusan bilang kita harus penuh kasih 😀 😀 Serba salah nih..

Aku terus ambil nafas bentar, trus aku tanyain lebih lanjut gimana ceritanya bisa sampe dipukul. Trus dia cerita, temannya pukul dia karena kakak ga pernah main ke rumahnya.

Bah, apa-apaan ini? Enak aja pukul anak orang gara-gara ga main ke rumahnya. Situ oke??? *emosi*

Trus aku tanyain reaksinya gimana. Trus dia jawab “abis dia pukul, kakak tanya, memangnya rumah kamu di mana. Tapi dia gak mau jawab, dan akhirnya kakak bilang sama miss”. Aku tanya lagi, kakak pernah berbuat salah sebelumnya kah sama temennya sehingga temannya kesal? Tapi dia bilang ngga pernah buat temennya kesal kok.Aku tanyain juga, apakah akhirnya si anak itu minta maaf? Kata kakak sih nggak!

Bukan belain anak sih, tapi di rumah anak-anak kalau memang salah biasa ngaku sendiri kesalahannya apa, misalnya pukul adek karena adek rebut mainan atau apa. Jadi dalam hal ini aku merasa kakak udah cerita yang sebenarnya.

Duuuuh, serem ya, anak TK udah ada masalah gitu. Pengen banget deh datengin ortunya trus komplain tolong anaknya diajarin sopan santun. Itu si papa sampe emosi nanya “itu si Mawar yang mana sih anaknya?”

Bingung ya kalau situasinya begini. Rasanya sedih gitu, kita capek-capek didik anak kita buat bersikap baik sama orang lain eh anak orang seenaknya aja sama anak kita. Pengen suruh balas pukul aja, tapi ya nggak mungkin kan, mau besarin preman apa 😀 😀 Dan aku juga merasa si kakak itu sedih karena temennya ga mengasihi dia.

Aku sih selalu bilang sama Michelle, kalau dia merasa terganggu oleh temannya dia harus ngomong jangan buat begitu. Kalau dia mau temannya berbuat baik, maka dia harus berlaku baik pula sama temannya. Kalau sudah diingatkan tapi masih nakal, harus lapor sama miss. Aku juga selalu bilang, gak mesti selalu setuju dengan pendapat temannya, kalau misalkan dia gak suka sama pendapat temannya, ya ngomong aja baik-baik. Perjuangan banget loh di rumah kalau anak berantem rebutan, kita coba menengahi dan menjelaskan bagaimana seharusnya mereka menyelesaikan persoalan mereka tanpa kita teriak-teriak hahahahaha.. Padahal dalam hati sih udah emosi pengen teriak jangan berantem, mama pusiiiing.. Demi deh demi, demi revolusi mental generasi muda bangsa ini seperti yang dicanangkan pak Jokowi *lebay*.

Syukurlah, walaupun sedih anakku dipukul temennya, tapi dia paling nggak udah melakukan apa yang seharusnya dia lakukan yaitu :

  1. Bertanya kenapa dia dipukul
  2. Nanyain rumah tu anak di mana *walopun ga penting juga ya?*
  3. Lapor sama guru

Setelah itu aku jelasin, bahwa kalau temannya itu masih ga mau main ya nggak apa-apa, yang penting kakak bersikap biasa aja. Trus aku bilang juga, kita bisa tetap berteman walaupun kita nggak pernah berkunjung ke rumah teman kita kok. Mudah-mudahan ke depan ga ada kejadian gini lagi.

Tapi aku jadi keingat satu peristiwa tentang sopan santun anak. Jadi Desember lalu, aku bawa anak-anak main playgoundnya Time Zone di Mega mall dekat rumah. As usual, aku duduk ngawasin aja, si kakak dan si abang main apa itu namanya, yang pertama musti naik tangga, trus melewati titian, lalu masuk terowongan, dan akhirnya keluar dari seluncuran mendarat di kolam bola. Nah, mereka udah main dua kali, trus naik untuk ketiga kali. Aku lihatin sampai mereka masuk dalam terowongan ada bertiga, si kakak, si abang, dan si anak cowo yg lebih besar. Aku tungguin si kakak dan dodo keluar, eh kenapa lama amat. Trus kenapa tiba-tiba si anak cowo ini keluar duluan. Aku mikir nih pasti udah ga bener nih! Gak lama si kakak keluar sama dodo yang mana dodo itu nangis kejer, dan kakak bilang si dodo ditimpa sama itu anak cowo besar!

Waaah, aku langsung murka dong. Aku panggil itu anak, dengan nada suara agak tinggi aku bilang “Kamu apain anak saya sampai nagis begitu? Kamu timpa? Kamu ga pernah belajar antri? Ga pernah belajar sabar? Kan tadi kamu di belakang kan? Yang di depanmu itu anak yang lebih kecil dari kamu, trus kamu timpa aja gitu? Kamu minta maaf sama anak saya, dan kamu panggil ibumu suruh ketemu saya SEKARANG!” Eh dia diam aja, dan pergi gitu aja, not even said sorry! Dia ga naik mainan itu lagi, pindah jadi mainan yang lain. Tapi percuma, si abang udah takut buat naik lagi, trauma dia!

Gak berapa lama, dia keluar sama emaknya, yang ternyata pas aku marahin anaknya ada duduk ngga jauh dari aku dan aku yakin 100% dia dengar aku marah-marah. Ibu macam apa! Ya wajar aja anaknya gitu, ibunya juga tau kejadian ga mau datangin aku, ga nyuruh anaknya minta maaf, dan anehnya pura-pura bego aja gitu! Kalau dari awal tau itu ibunya, pasti aku datengin tuh si ibu! Suruh dia maksa anaknya minta maaf, karena memang anaknya salah!

Masih kesel kalo ingat itu, tapi ini jadi contoh nyata, kalau anak itu memang benar-benar harus dibentuk, diarahkan, dijelaskan, dicontohin yang benar. Ya emang aku juga bukan yang jago-jago banget soal parenting, bukan professor, bukan praktisi, bukan pengamat perilaku anak. Tapi please lah, masa kita suka anak kita baru TK udah mukul temennya? Baru SD kelas 1/2/3 udah ga peduli nimpa-nimpa anak orang sampe nangis? Ajarinlah sopan santun, ajarin antri kalau di tempat publik, ajarin minta maaf kalo buat salah, udah gak usah banyak-banyak, itu aja dulu..  Anak-anak loh ini, yang harusnya masih manis-manis dan lucu lucu menggemaskan eh kok malah jadi nyebelin. Iya ngga sih? Iya dong? Iya kan? *maksa*

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Anak kecil jaman sekarang

  1. Setuju bangeeettt….

    Kalo gak dari kecil diajarin, trus mau kapan lagi ngajarin mereka? Gak mungkin nunggu mereka sadar sendiri juga kan… Tapi kenyataannya banyak lho ortu yang ngebiarin anaknya kayak gitu, kita yang liatnya kesel, tapi kalo udah keterlaluan mmg perlu samperin ortunya langsung. Kami juga udah 2x kejadian kayak gitu, ortunya kami samperin saking anaknya bandel banget ke anak kami

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s