Random thought

Haloooh πŸ˜€

Just about finished my last exam for 1st semester 5 hours ago! Udahlah ya, walau dalam hati gausa ada yang nanya ujiannya gimana. Dari tadi siapa yang nanya aku jawabnya “no comment, dont’t talk about it to me” pake setelan muka paling galak, ceritanya aku lagi sedih nih abis ujian hihihi…

Abis ujian mata kuliah maha penting semester ini, kita berempat para anggota IndoStrathFinance2015 *panjang banget nama gengnya padahal anggotanya cuma lima orang buhahahahhaha* berkunjung ke flatnya mbak Ima, mahasiwa PhD di kampus yang ibundanya baru saja dipanggil kembali oleh Tuhan subuh tadi WIB. Kami kesana bermaksud menyampaikan rasa turut berduka dan ngobrol-ngobrol sebentar.

Abis dari flatnya mba Ima, kita mampir ke supermarket kecintaan mahasiswa *at least kecintaanku lah*Β  yaitu ALDI buat belanja isi kulkas. Jadi emang karena seminggu terakhir ada ujian, yaa isi kulkas cuma ada sosis dan telur doang, ngga sempat belanja dan masak-masak juga. Oh ya, pertama-tama datang ke sini itu aku ketawa sendiri dengar nama supermarketnya, ALDI! Yang terlintas di kepala siapa lagi kalo bukan ALDI BRAGI,salah satu personil grup musik jaman dulu yang asli sekarang aku udah lupa pernah menelurkan lagu apa aja hahahaha.. Keren ya namanya dipake jadi nama supermarket. Coba nama aku dipake jadi nama toko buku misalkan, gimana gak kembang kempis tu hidung denger orang ngomong “I want to go to SHINTA to buy some pencils” #shallow #toko buku apa koperasi sekolah belinya kok pencils? #biarin deh #lagi gila hashtag #mumpung kemaren diributin #I mean hastag doang gitu πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€Β  Eh sampe mana tadi ceritanya, oh ya, jadi ALDI ini kecintaan para mahasiwa karena selain lokasinya deket banget sama kampus, juga harganya emang paling murah dibanding beberapa supermarket lain. Jadi terasa banget sih memang bedanya. Lumayan lengkap sih, kecuali cabe keriting, ga pernah ketemu kalo di ALDI.

Trus sehabis belanja, balik ke flat trus ngeliatin temen flat lagi beresin kamarnya sehingga untuk sementara koleksi sepatunya dijejerkan di lorong flat, banyaak bener asli deh! Nah, ini nih sebenarnya yang aku mau ceritain hihihihi. Preambulenya panjang bener T__T

Jadi ya, ini kalau aku loh ya, sekali lagi kalau aku, jangan diketawain, kadang suka iri gimana sih caranya para wanita lain bisa punya banyak katakanlah tas, atau sepatu, atau baju. Oke lah, bisa dibeli sebanyak yang dipengen selama punya kempauan untuk itu. Tapi itu rotasi yang mana mau dipakai, kapan mau dipakai, ada rumusnya apa peraturannya apa gimana? Karena selama ini, aku biasanya punya sepatu berdasarkan fungsi, sepatu ke kantor fungsinya untuk dipakai ke kantor, sepatu olah raga fungsinya supaya kita merasa sehat (punya doang udah bikin merasa sehat πŸ˜€ πŸ˜€ canggih kan aku?), sepatu ke gereja, dan sepatu buat kemana-mana. Udah itu doang. Pas misalnya liat ada sepatu lucu nih, tapi semua sepatu masih berfungsi ya gak jadi aja gitu belinya karena gak tau kapan harus memakai A kapan harus memakai B, apakah nanti akan bisa adil antara A dan B hahahhahahahha… Dodol! Berat banget permasalah hidup lo sis… πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Nah, sama, pas sampai di Glasgow aku datang cuma bawa satu biji sepatu jenis flatshoes yang melekat di kaki,yang tadinya aku pakai kemana-mana. Trus sebulan di sini kok ya aku merasa flatshoesnya agak gak nyaman kalau dipakai lama, apalagi kan di sini kemana mana mesti jalan kaki ya.. Yaudah jadi deh beli sneakers, enak nyaman banget dipakai ke kampus walau jalan kaki jauh. Pas udah mulai dingin dan hujan tiap hari, kok merasa sepatu sneakers jadi kadang licin dan mudah basah? Akhirnya aku beli boots. Ya jadi gitu, udah bisa ditebak, kalau lagi dingin dan hujan pasti pakai boots, kalau cuaca cerah pakai sneakers, dan si flatshoes akhirnya dipakai khusus ke perpus atau ke laundry yang deket banget sama flat. Udah jadi cuma punya 3 pasang.

Makanya aku jadi terbelalak melihat koleksi sepatunya teman, ankle boots aja ada beberapa, boots selutut, flat shoes, dan beberapa jenis lainnya. Mau nanya itu gimana cara pemilihan pemakaiannya pakai teori probabilitas apa gimana tapi kok ya takut ditatap dengan pandangan sinis? Dari pada dipendam ya mending ditulis aja yakaaaan hahahahahahha

Hal yang sama berlaku pada baju, jaket, celana dan lainnya. Yang paling aku mau beli lebih banyak dari jumlah fungsinya paling tas. Tapi yang dipake tetep itu-itu aja sih. Tas kantor satu, tas kemana-mana satu, tas ke gereja satu. Udah, yang lain dipakai paling kalau mau dinas atau pulang kampung (karena ukuran besar jadi segala bisa masuk sekaligus agar tidak diomelin emak kenapa tas kantor dibawa mudik), tas ke pesta (yang mana setahun belum tentu sekali pergi :D) dan pemberian dari adekku yang dipakai kalau orangnya nanya dan nyaris murka πŸ˜€ πŸ˜€

Kemaren pas mudik ke Batam bawa sepatu cuma satu yang mana otomatis aku pake kemana-mana karena sepatu yang tadinya ada di rumah rusak semua digigit sama anjing πŸ˜€ πŸ˜€ Awal-awal minggu si papa masih nyantai aja aku kemana-mana pakai sneakers, pas udah ujung minggu mulai ribut “mama kita ke mol yuk? please beli sepatu, besok NATAL loh, ga pengen sepatu baru nih?” hahahhahaha serem dia bininya cuek bebek pake sneakers ke gereja malam NATAL, wakakakakkak…

Padahal sih ya gapapa juga kan ya? Emang dosa? Sepatu loh, bukan sendal jepit, hihihihi As long as bajunya sopan sih aku OK aja πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Kalau ada yang protes juga paling tinggal dibilangin “helaaaawww, do I disturb you?” Tapi daripada durhaka sama suami ya udah akhirnya beli juga. Sepatu baru yang akhirnya aku tinggal juga di Batam karena aku yakin ga bakalan kepake juga di sini selama si sepatu flat shoes masih sehat walafiat. Ya karena tadi itu, ga yakin bisa membagi waktu pemakaiannya wakakakakakak.

Shien

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Random thought

  1. Haha kocak bgt sih kaShien… Wkwk… kalok dulu aku suka beli2 sepatu (yg entah makenya kapan, ada juga yg paling dipake sekali), tp skrg jrg beli sepatu, yg dipake itu2 aja (pdhl sepatu yg dulu2 di beli jg masih ada di kardus). Wkwk… Setelah baca ini baru ngeh juga klo aku memperlakukan ketidakadilan pada sepatu2 itu …. Hihihi maapkaan sepatukuu

    1. Tuh kaaan, bukan cuma aku berarti πŸ˜€
      Sampe dulu banget waktu kuliah aku pernah punya hitungan aku punya baju ke gereja ternyata 4 aja, seminggu dipake sekali. Lebih dari itu bingung gimana bagi2 waktunya Wkwkwkw.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s