Me-rin-du

Hi semuanyaaaah, ada yang kangen saya? Apaaa, ngga ada? Situ yakin ngga ada? Tuh laki saya kangen kok, hahahahaha. *lebay*. Eh kayak udah lama ya aku ngga dengar kata “lebay”, apa emang udah ga musim ya? Jeruk kali yaa pake musim-musiman πŸ˜€

November ini benar-benar bulan yang sibuk. Senin minggu kedua, ada midterm test Quantitative Mathematics For Finance, Senin minggu ketiga ada middterm test Principle of Finance, Senin minggu keempat ga ada test tapi diganti sama submit assignment suruh nulis essay untuk mata kuliah International Financial Market and Banking, dan Senin minggu kelima alias Senin besok ada submit assignment Accounting and Financial Analysis juga tapi kerjainnya kelompok.

Namanya kerja kelompok ya, tugas itu dibagi proporsional lah ya. Nah makanya pas bagian aku udah kelar, aku upload ke share drive kelompok kita buat dicompile sama temen aku. Horee banget rasanya, legaaa.. Langsung kepikiran mau nulis blog dulu ah, eh tapi trus aku dapat WA dari temen aku bilang tolong perbaikin kerjaannya si anu soalnya bla bla bla *needless to say*. T____T Gini deh namanya aja team work, dia jadi anggota team, aku yang kebagian worknya. Ya mami, baru aja mau hore, malah kelimpahan tugas. Ya udah aku terusin aja dulu nulis blognya ah! First come first serve, kan duluan aku buka blog daripada WA temenku, HAHAHA!

Kali pertama nih dalam hidup ikut test yang bahasa Inggris semuanya. Astaga, dalam bahasa Indonesia aja itu soal udah sulit ya, konon pula pakai bahasa Inggris. Apalagi itu tugas bikin essay, benar-benar lamaaaa banget proses pengerjaannya karena musti riset dulu baca jurnal dan teksbook, yang mana udah dibaca malah bikin tambah bingung πŸ˜€ πŸ˜€ Trus tidak lupa menuliskan dalam pattern academic writing, bla bla bla ditambah pula dengan keterbatasan vocabku, adudududuh pokoknya pusing pala d1an sas7ro lah kalo begini ceritanya! Untungnya sebelum aku submit, ada temen yang mau dimintain tolong proofreading kerjaan aku, thanks ya Suria, you help me a lot, love you! Untuk menyemangati diri sendiri, maka soundtrack perjuangan bulan ini adalah lagu Survivornya Destiny’s Child. Asli kalau dengar lagu itu langsung semangat 45! Padahal ngga ngerti juga tuh lagu ceritanya tentang apa. Cuma karena keingat ada kata survivor aja nih, trus langsung dihubung-hubungkan sama kondisi diri sendiri wkwkwwkwkwkw. Maklumlah lagu itu kan udah jadul banget ya.. Tampak salah nih metode pemilihan soundtracknya. Untung ngga sampe bikin kepengen merayap-rayap di pasir pantai ala si Beyonce yaaaa, bisa repot ntar, ga ada pasirnya kakaaak!

Ya karena musim ujian dan tugas plus musim ujan juga, tempat favorit pastinya perpus ya. Bukan apa-apa, kalau ngerjain di flat itu bawaannya ngantuk. Nah loh, daripada tidur mending di perpus kan. Dan kalau udah di perpus, bareng Laura dan Rio, hampir dapat dipastikan kita baru akan pulang saat perpusnya tutup. Aslik sampe diusir-usir sama mas-mas atau eyang-eyang yang jaga. Abis rasanya sayang aja di perpusnya cuma sebentar, suasana mengerjakan tugas di perpus itu beda soalnya, terasa aura-aura kompetisinya gitu loh ngeliat orang-orang pada sibuk belajar juga! Plus, kalau di perpus kanΒ  bisa sambil diskusi juga mana yang nggak ngerti. Mana kalau bertiga kita bisa booking room discussion gitu, jadi lebih privat dan lebih serius aja karena terhindar dari suara-suara mahasiswa lain.

Saking sibuknya kita belajar *cieeee pencitraan ni yee* ya ga sempatlah kita masak makanan yang bergizi. Ga mau wasting time di dapur. Pokoknya syaratnya satu, cepat dan mengenyangkan. Nah yang cepat dan mengenyangkan itu apa sodara-sodara? Betullll, mie instan pake telor. Saking ga mau ribet nyuci-nyuci panci abis masak mi, masuk microwave aja lah si mie itu, begitu mateng bisa langsung dimakan dari mangkok, dari hemat cucian piring. SEGITUNYAAAAA hahahaaha.

Eh tapi di tengah-tengah kesibukan, selalu dong meluangkan waktu untuk menelepon anak-anak dan bapaknya. They are my truly laughing source, bener-bener ya kalau dengerin cerita anak-anak sampe ketawa-ketawa dan tetap senyum-senyum walaupun teleponnya udah selesai. Contohnya nih, minggu lalu si abang cerita pengen jadi Spiderman dan si kakak pengen jadi Princess. Trus kemaren nanya boleh ngga cita-citanya berubah jadi ASTRONOT πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ trus si Kakak ikut-ikutan mengajukan amandemen cita-cita yaitu menjadi SUSTER πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Trus abis itu aku tanya si abang, mama boleh ikutan ngga jadi astronot? Dan jawabnya “gak boleh lah ma, kan mama udah kerja di BPJS, udah jangan jadi astronot lagi” πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Trus anak-anak udah paham perbedaan waktu antara Glasgow dan Batam. Jadi kalau aku nelponnya siang WIB, mereka udah tau di sini itu pagi. Kalau mama telponnya malem waktu WIB, itu artinya di sini siang dan mama siap-siap mau kuliah lagi setelah lunch break. Kemaren aku nelpon si kakak pas mereka baru bangun pagi-pagi, trus dia langsung bilang “mama di sana pasti udah malam banget ya, soalnya di sini udah pagi” Cerdas anakku πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Kadang kalau lagi kangen banget, suka aku buka-buka foto-foto lama mereka di laptop. Trus ingat-ingat saat difoto itu kejadiannya apa ya.. Trus buka foto yang lebih lama lagi, pas mereka masih bayi, trus ingat-ingat dulu mereka kebiasaannya bayi gimana.. Eh kemaren tiba-tiba teringat kalau si abang punya kebiasaan bobok harus dipeluk sama aku trus tiba-tiba jadi mewek sendiri. Kangen banget deh pokoknya, pengen peluk abang. Trus buka-buka foto beberapa hari sebelum aku berangkat, aku antar jemput kakak sekolah, trus buat roti-rotian buat bekalnya ke sekolah, eh malah makin nangis. Kangen bangeeeeettttt…

Itu baru kangen anaknya ya.. Belum lagi kangen sama hubby.Β  Trus tau sendiri lah namanya LDM gini apalagi beda waktu yang lumayan jauh kadang bikin sesuatu yang ngga perlu diributin jadi diributin. Kangen tapi sayang-sayangan sih mending ya. Nah giliran kangen plus marahan itu jauuuh lebih menyiksa batin loh, rasanya pengen langsung beli tiket pesawat pulang buat maaf-maafan dan kangen-kangenan hahahaha.. *Situ kaya raya mbak??*

Other than kiddos and hubby, paling rumah ya yang bikin kangen. Sama mobil!!! Dingin banget kan kalau udah musin ujan di akhir autumn kayak gini. Temperatur sampe nol kadang! Langsung lah berangan-angan, duh kalau ada mobil ga perlu ujan-ujanan sampe hampir beku nih, trus bisa minta hubby antar ke sana ke mari mencari tukang bakso atau tukang mi pangsit buat menghangatkan tubuh. Atau seenggaknya nyari bakwan sama tahu isi deh, mantep tuh! Ya kalau ngga ada juga martabak boleh juga. Atau parah-parahnya ya masak indomie lah, pake rawit pedes, hihihihi makin ngelantur! Ini kangen mobil apa kangen jajanan sih?

Nah paling parah itu, kalau lagi hujan, dingin, trus ngecek IG ada postingan bakso, mie pangsit, nasi campur, lontong sayur.. Seketika jadi pengen makan itu kan.. Makanya kadang aku pengen unfollow aja nih akun-akun yang spesialisasinya nyobain tempat makan, bikin sakiiiiiiitttt… Tapi kalau unfollow, nanti tetiba kepengen melihat wujud makanan favorit gimana dong? Labil saya masalah dangkal begini doang *tutup muka*

Oh ya, trus paling parahnya lagi nih, tengah malam buta alarm kebakaran di flat bunyi meraung-raung. Ihhh, kalau lagi tidur trus tiba-tiba dengar itu langsung panik. Pake jaket berlapis-lapis, pakai sepatu, jangan lupa kunci kamar harap dibawa, matiin listrik, amankan dompet, dll. Banyak bener tahapannya sebelum kita keluar. Ya abis gimana kan di luar dingin banget, udah pakai jaket berlapis-lapis aja tetep gigi masih gemerutuk menahan dingin. Apalagi kalau ketinggalan kunci kamar di dalam kamar, silahkan ke village office buat ngecek siapa petugas yang hari itu pegang kunci cadangan seluruh flat, trus datengin deh tuh ke flatnya dia. Tengah malam buta! PR banget kan? Jadi mending siapin semuanya sebelum meninggalkan kamar hihihi.

Trus entah kenapa, belum 3 bulan tinggal di sini, udah hampir 6 kali alarm bunyi-bunyi. Ga selalu tengah malam sih, ada dua kali yang alarmnya bunyi pagi-pagi, sama aja sih masih tidur kiteeee… jadi kepanikannya tetep sama, dan tetep dingin juga! Antara fire detector yang terlalu sensitif atau memang human error ya kurang tau juga sih.

Etapi salut juga ya sama petugas pemadam kebakarannya. Kalau malem, less than 5 menit pasti 3 unit fire truck langsung tiba di tempat. Sigap banget. Dan walaupun seringnya bukan beneran kebakaran, tetep datangnya itu langsung 3 unit bersamaan.

Balik lagi ke cerita cuaca dingin, jadi teringat kalau di Indonesia itu kita berlimpah sinar matahari ya.. Asli kangen loh sama cuaca hangat. Biar tengah malam keluar juga pasti masih masuk akal lah dinginnya. Apalagi kalau di Medan, mandi tengah malam aja keringatan πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Udah di sini nih, baru merasakan yang dulu kita anggap cuacanya ngga enak, disini kita rindukan! Apalagi masuk November ya, jam 4 sore udah rasa jam 8 malam saking gelapnya. Mataharinya cuma sebentar, baru nongol jam 9an dia, mending bersinar lah ini nggak, huhuhuhu. Makanya ngga usah dikit-dikit ngeluh soal Indonesia deh, kebukti saat lagi di luar betapa kita kangeeen banget sama hal-hal kecil yang ada di Indonesia. Indonesia tanah air beta lah pokoknya. Aku cinta Indonesia yang hangat!

Udah ah, udah makin ngaco nih tulisan ngga ada arahnya hihihihi. Intinya sih aku rindu anak-anak, rindu suami, rindu rumah, rindu mobil, rindu jajanan praktis daaaan rindu MATAHARI! Aku tidur dulu ya..

Eh, masih harus ngerjain tugas yang tadi temenku WA.. Ya sudah, semangaaaaat!!!

Shien

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s