Naik Panggung Kedua Michelle

Michelle is back to stage, yeaaayyyy.. Udah kaya profesional gitu belum sih bahasanya, balik ke panggung, hihihi. Tahun lalu Michelle udah pernah naik panggung yang pertama, liputan selengkapnya ada di sini ya.

Ya jadi, sebagaimana biasa, setiap tahun sekolah musik Yamaha kan mengadakan music fair. Event ini merupakan salah satu kesempatan buat Yamaha buat “memamerkan” anak didiknya, di sisi lain, event ini menjadi ajang tampil buat anak didik, menunjukkan kemampuannya ke publik. Di sisi lain lagi, event ini menjadi kesempatan buat orang tua untuk melihat sejauh mana anaknya berani tampil di atas panggung. Tahun ini temanya Yamaha Music For Everyone, diadakan di Mega Mall Batam mulai tanggal 02 – 11 Oktober 2015.

Michelle dan anak-anak lain dari level JMC 1 kebagian tampil tanggal 04 Oktober 2015.

Sebagai persiapan, beberapa minggu sebelumnya di sela sesi belajar, anak-anak latihan mainin lagu yang mereka pilih, juga maju tampil ke depan untuk menyanyikan lagu pembuka. Michelle sendiri gimana? Ya kadang dia mau maju ke depan, kadang nggak. Kadang semangat belajar pianonya, kadang males-malesan. Sampai papanya kadang pusing sendiri lihatnya hehehehe. Pas lagi skype suka aku tanyain, gimana nak tadi di les? Kadang dia jawab “pinter ma, kakak ngga malu-malu” tapi kadang dia juga jawab “kakak tadi ngga mau maju ma, malu dilihat sama papa” trus mamanya pingsan hahahahaha. Ya abis kadang papa suka semuanya serba perfect, jadi malu dah anaknya πŸ˜€

Kalau di flash back, Michelle memang banyak berubah sejak beberapa bulan lalu pas aku tinggalin sebulan buat belajar bahasa Inggris di Jakarta. Jadi selama aku di Jakarta, Michelle dan Dodo sempat di rumah MIL dan adekku di Medan, gantian gitu, trus sempat juga bertigaan saja sama papa di Batam, jadi ya mungkin dia mengalami banyak perubahan kondisi dalam waktu yang singkat. Yang jelas aku simpulkan, ketika aku pulang, Michelle berubah banget jadi anak yang tidak pede. Dari yang tadinya PD banget, di sekolah minggu berani duduk sendiri di depan bersama teman, lalu masuk ke kelas dengerin firman, lalu maju ke depan mengucapkan ayat hafalan bulanan, atau di sekolah musik, kalau disuruh maju mau, disuruh mainin piano mau, jadi ngga mau. Maunya nempel terus sama mama. Sampai di les piano kadang duduknya aja ngga mau sendiri, padahal aku duduk di sebelah loh, maunya dipangku dan dipeluk mama. Aku sih sadar itu semua karena perubahan mendadak yang dia alami saat itu, jadi aku juga mencoba mengerti dan ajak ngobrol kenapa dia ngga mau. Ngga maunya kenapa, seharusnya menurut kakak gimana?Β  Ya coba dijelasin aja pelan-pelan.

Nah makanya pas mau konser ini, aku dan papa bener-bener deg-degan banget. Kita punya keinginan sangat kuat supaya Michelle bisa tampil dengan baik, Michelle kembali seperti Michelle yang dulu, yang PD, tapi kita juga ngga mau memaksa kalau memang dia nggak siap untuk tampil. Toh yang akan tampil dia, yang akan mainin lagu dia, yang seharusnya merasa senang dia kan? Jangan pula karena tekanan dari kita, dia melakukannya dengan terpaksa, bener ngga? Jadi kalau si papa cerita, di rumah sih dia sering latihan piano, mainin lagu “roti panas” yang dia pilih. Udah bisa dia, udah lancar. Tapi di les ya kadang mau kadang nggak. Aku kalau lagi skype, aku tanyain anak mama katanya mau konser ya, main lagu apa? Coba mama boleh dengar ngga? Siapa aja teman kakak yang pilih lagu itu? Lalu ajak ngobrol soal yang lain.

Sehari sebelum hari H, aku skype Michelle, nanyain gimana nak, besok jadi ngga sama temen-temen main piano di konser? Trus dia jawab, jadi ma, tapi teman kakak yang main Roti Panas kan ada 3, di Mega Mall kan piano cuma ada satu, trus gimana dong nanti kami mainnya? Ini asli dia nanya pakai muka dan nada serius! Hahahahaha, dia ingatnya di lobby Mega Mall ada piano, dan cuma satu. Trus si papa jelasin, ntar piano kakak yang dari les dipindahin ke atas panggung, supaya cukup untuk dimainkan oleh anak-anak. Dia pastiin lagi, jadi piano kakak di sekolah nanti dibawa pa sama oomnya ke mall? Semuanya? Jadi nanti kakak main piano sendiri? Trus abis itu dia baru legaaaaa, wihhhh … Apa jangan-jangan selama ini dia males-malesan karena memikirkan soal piano yang dikiranya cuma ada satu ya? Entahlah, hahahha.

Abis itu kita kasih gambaran, nanti kakak naik panggung, lalu main piano, tapi nanti akan banyak yang nonton. Ada mama-mama, papa-papa, adek-adek, opung-opung, semuanya mau lihat anaknya main. Gitu kak, kakak bisa nak? mau kakak? Bisa ma, tapi papa jauh-jauh aja jangan lihat kakak, gitu pesannya! Oke deh kakak πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Setelah itu, aku pesan ke kakak abis sekolah minggu,langsung pulang dan tidur ya nak, abis itu bangun, makan, mandi lalu ke mall, biar seger. Anaknya protes lohh, nggak ma, pulang sekolah minggu itu sarapan dulu, makan mie pangsit, baru pulang ke rumah! Eeeeh, ini anak siapa doyan banget mie pangsit *turunan mama*. IYA SAYANG, ya bolehlah makan mie pangsit dulu, tadi maksud mama sih sebelum berangkat konser istirahat dulu, intinya begitu sih, hahahahha.

Ya karena perbedaan waktu, saat anaknya tampil di panggung, mamanya masih bobo T_T. Udah gitu abis bangun, bulak balik aku wassap si papa, nanyain gimana konsernya, ealah ngga dibales-bales. Eh dibales sih, udah ma, udah selesai. Udah gitu doang. Udah gimana nih maksudnya, trus papa ga bales-bales lagi. Karena penasaran, aku kepoin deh IG mamanya teman Michelle yang anaknya ikutan konser juga, trus dia ngabarin kalau semuanya lancar, Michelle tampil dengan baik, baru deh legaaaa. Thank you mba Yun πŸ˜€

Setelah papa berhasil dihubungi ((HOREEE)) papa cerita kalau kakak tampil dengan pede, tapi sebelum naik panggung papa disuruh pergi jauh-jauh jadi ga usah liatin kakak, hahahah. Trus ya gitu deh, suami ganteng terpaksa menjauh dan mendokumentasikan sang anak bermusik dari tempat yang kurang strategis, sembari menggendong abang Dodo yang lagi tidur. Hebat banget sih suami aku ini, udah gitu ganteng lagi, hahahaha. Terima kasih usahanya ya papa, untuk mendokumentasikan semua dengan baik sesuai pesan mama, walau dengan sebelah tangan.

Terima kasih ya kakak, sudah tampil dengan baik. Ini kejutan bagi papa dan mama, kakak berani tampil di panggung. Semoga semakin ke depan kakak semakin percaya diri ya nak. Explore your world. Papa mama akan fasilitasi kakak semampunya untuk kakak mengembangkan minat, bakat, dan wawasan yang kakak inginkan. Sungguh aku terharu banget, sampai nonton videonya berulang-ulang.

Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015 Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015 Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015 Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015 Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015 Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015 Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015 Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015 Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015 Michelle on stage Yamaha Music Fair Batam 2015

I love you kakak, even before I met you, until forever

Salam rindu dari mama,

xoxo

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s