Akhirnya ngga homeless lagi :D

17 September 2015

Puji Tuhan, aku ngeblog ini udah dari flat sendiri, sambil minum secangkir coklat hangat plus ngemil dada ayam yang katanya spicy tapi kenyataannya nggak, KZL! ((lalu dikeplak sama Erika* Leb*** 😀 ))

Bener-bener ngga nyangka banget dapat flat di kampus secepat ini, secara di postingan terakhir kan aku masih bilang kalau ngga dapet student accom aku bakal lirik private flat ya..

Nah jadi kemaren tanggal 16 September 2015, seperti biasa sih, dari bangun pagi melototin tiap websitenya student accommodation, harapannya kali kali aja kan ada kamar kosong. Sebenarnya sih ada beberapa student accom yang available, tapiii harga flatnya ngga masuk sama aku. Kan di sini hitungan sewaan kamar per week ya, nah yang masuk budget udah pada abis, yang available itu diatas 175 Pounds per week, jadi otomatis di luar budget. Tapi begitupun, aku catetin deh tuh alamat-alamat accom baik yang udah fully booked dan available.

Nah sekitar jam 10 pagi, aku gerak deh dari hostel, aku datengin satu-satu student accom yang fully booked, trus aku tanyain ada kamar kosong ngga, trus kalau emang ngga plis masukin nama aku ke waiting list. Setelah itu, aku datengin juga student accom yang di luar budget, tujuannya aku ngukur jarak, terjangkau ngga pakai jalan kaki ke kampus. Jangan sampai, udahlah mahal, masih harus bayar ongkos bus atau subway juga, bisa bisa ngga cukup nanti uang bulanan beasiswa hehehe, Udah capek muterin semua, aku duduk di taman namanya George Square. Trus aku chatingan sama mahasiswi Indonesia juga, yang udah bayar deposit untu private flat tapi kaya nya mau batal. Aku bilang, boleh liat dulu ngga flatnya, sambil aku ceritain juga sih, sebenarnya aku prefer ke student accom, tapi kalau sampai Sabtu ngga dapet aku ambil deh flatnya dia. Trus dia bilang silahkan aja ke flatnya, lihat dulu, di situ ada flat mate nya kok ntar bisa bukain pintu, si mba nya sendiri lagi kuliah. Trus aku janjian deh mau viewing agak sore. Abis bikin janji, aku balik ke hostel.

Iseng-iseng aku email deh student accomodationnya kampus, aku bilang aku udah dua kalli buat aplikasi untuk akomodasi kampus, saat itu dibilang udah penuh, trus aku email minta dimasukin waiting list tapi ngga dibales. Sampai sekarang aku masih tinggal di hostel nih udah hampir seminggu, tolong dong aku dibantu cari flat, atau at least dimasukin daftar tunggu gitu. Abis kirim email aku ngga mikirin lagi, aku udah lega aja udah curhat sama kampus hehehhe.

Abis itu bed di dormitory hostel langsung aku perpanjang sampe Minggu, aku takut masih belum dapet juga, sementara tingkat okupansi hostel itu tinggi banget. Daripada homeless kan?

Trus agak sore, aku dan Rifai temenku seBPJSTK yang kebetulan sekampus, viewing ke flat nya yang tadi udah bikin janji. Sengaja ngajak Rifai soalnya si Mba nya ga ada, sementara flat mate si mba itu cowo, jadi ngga enak kan kalo aku masuk flat yang cuma ada cowo gitu, kalau ada Rifai aman lah ngga canggung. Liat-liat isi flatnya, suka banget sih. Jadi satu flat itu ada dua kamar, kamarnya gede, trus dapurnya juga lengkap banget, segala mesin cuci, microwave, kompor, peralatan masak dan makan udah lengkap semua. Di kamarnya sendiri, ada kasur yang lumayan gede, ada lemari, sofa, lemari guedee banget (yang aku yakin kalo baju aku dimasukin situ pasti hanya menghabiskan 0,001 persen muatan lemarinya), meja belajar, sama ada TV nya juga. Kamar mandi sih share ya.. Abis viewing, aku ngobrol lagi via wassap sama si mba, aku bilang kasi aku waktu tunggu sampai Sabtu ya, soalnya emang aku masiih nunggu kemungkinan student accom.

Nyampe di hostel, aku buka email lagi, eehh ada email balesan dari bagian akomodasi kampus, katanya kalau untuk postgraduate masih ada beberapa kok, trus aku disuruh dateng ke kampus besokan harinya. Trus dia bilang kalau bisa bikin aplikasi lagi deh, biar besok muncul di sistemnya dia. Yaah mbak, satu kali kau sakiti hati ini masih kumaafkan, dua kali kau sakiti hati ini, masih kumaafkan. Tapi tolong jangan sampai tiga kali dong mbaaak *sambil nyanyi* . Akhirnya tetep aku buat juga sih aplikasi onlinenya untuk yang ketiga kali. Trus aku email dia, aku bilang besok aku dateng deh, trus aku udah buat aplikasi online untuk yang ketiga kalinya, mudah-mudahan besok muncul ya di sistemnya. Abis itu aku berdoa, trus bobok.

Pagi-pagi banget, abis skype-an sama suami dan anak-anak, langsung mandi trus rapi rapi, niatnya mau nyari sarapan dulu. Tapi trus ingat, mana ada tukang lontong sayur atau nasi uduk di sini, yaudah aku tidur lagi hahhahaha. Sekitar jam 10 aku baru berangkat dari hostel ke kampus, jalan kaki sekitar 20 menit lah. Jalannya naik turun, lelah banget tapi ngga keringetan, abisnya udara dingin menusuk tulang. Sampai di bagian akomodasi kampus, aku ditawarkan dua opsi, mau flat yang di dalam kampus, private bathroom jadi lebih mahal, atauuuu flat milik kampus tapi lokasinya di luar komplek kampus, ngga terlalu jauh sih, harga lebih murah tapi shared bathroom. Aku pilih aja yang di dalam kampus, harganya masih masuk di budget soalnya,heheh. Nah setelah aku milih, aku disuruh tunggu bentar kontraknya lagi disiapin, trus ngga berapa lama aku disuruh tandatangan kontrak. Abis itu aku disuruh bayar deposit ke gedung lain yang lumayan jauh sih,  abis bayar deposit aku balik lagi ke bagian akomodasi kampus buat nyerahin receiptnya, trus aku disuruh ambil kunci di student village, aheyyyy seneng banget lah pokonya..

Begitu terima kunci, aku langsung ke flat, ngeliatin kamarnya gimana, trus abis itu buru-buru balik ke hostel buat jemput koper. Naik apa ke hostelnya? Yaak benar, jalan kaki! Soalnya aku hitung-hitung, masih jam dua belas kok, masih ada dua jam sebelum introductory class. Jalan balik ke hostel sekitar 20 menit, packing barang, dan check out sambil minta refund bayaran hotel. Abis itu nungguin taksi ngga ada, udah aku geret aja tuuh koper ke kampus, ngelewatin lampu merah, ngelewatin jalanan rame aku tak menyerah. Baru menyerah saat udah deket banget ke flat, tapi jalanannya nanjak, aku tak kuat maaak, kebetulan ada taksi lewat, langsung cegat deh hahhaha. Sopir taksinya sampe bingung, ini mau ke alamat ini, deket banget loh ini, tapi aku bilang koper aku besar banget pak ngga kuat jalan lagi hahaha. Seuprit gitu jalanannya bayarnya 5 pounds ajeee T___T *mahasiswa irit*

Nyampe flat, langsung taro koper, ganti baju, trus buru-buru ke induction class. Nyaris telat.. Lirik kanan kiri, lumayanlah ada beberapa mahasiswa Indonesia, ada yang udah aku kenal sebelumnya, ada juga yang baru aku kenal setelah induction.

Abis induction class, mau ketemuan sama mba satunya, mahasiswa indonesia juga, dia kasih alamat tempat ketemuan, eh aku nyasarnya ke arah sauchiehall yaudah sekaligus beli beli perlengkapan kamar, beli duvet, duvet cover, sprei, dan sendal. Tadinya mau sekalian beli perlengkapan masak dan makan tapi takut ngga kuat bawanya. Besok aja deh. Sampai flat, baru deh beres-beres koper, beres-beres lemari, pasang sprei, baru deh cuci muka. Abis itu main ke dapur plus living area, tadinya mau buat coklat hangat, tapi jadi ketemu flat mates, say hi, trus abis itu nodong minta diajarin pasang kabel internet bhahahahaha.

Kiranya flat ini nyaman buat aku belajar ya, biar nanti belajarnya semangat dan pinter, biar cepet selesai dan pulaaaanag yeaaay 😀

xoxo

Shinta

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s