Mendadak Mudik

Helo blog, long time no see.

Dua minggu lalu baru balik dari Medan nih, mendadak mudik ceritanya,hehehe.

Jadi sebenarnya nih, di tahun 2014 ini kita memang gak punya rencana untuk mudik ke Medan. Di awal tahun, rencananya Lebaran 2014 ngumpul bareng tapi ortu plus adek-adekku yang ke Batam. Nah, nanti di akhir tahun alias Natal dan Tahun baru kita ngumpul lagi dengan “the in laws” di Batam atau di Penang di tempat kakak ipar (baca : Eda, bahasa batak). Juni 2014 pas mamiku libur sekolah, datang ke Batam. Trus pas libur Lebaran papi, mami, adek, ipar, plus ponakan juga datang. Udahlah ya, so far kita merasa semua berjalan sesuai rencana, dan kita sih mikirnya agenda kumpul berikutnya ya nanti Natalan sama mertua dan ipar-ipar.

Di awal September, tepatnya 01 September 2014 kami dapat kabar kalau mami divonis kena myom di rahimnya sama DSOG, dan menurut dokternya sih harus segera diangkat baik myom maupun rahimnya. Dua hari sebelumnya, mami datang bulan dan sampai pingsan karena mengeluarkan banyak sekali darah. Memang, dari dulu sepanjang yang aku tahu, mamiku ini kalau lagi menstruasi darah yang keluar banyak banget dan lama. Lebih dari seminggu setiap periodenya, which is sebenarnya gak normal ya. Selain itu biasa setiap datang bulan juga kondisinya pasti lemes banget. Setelah kita besar dan udah pada berumah tangga kan baru sadar kalau keadaan seperti itu abnormal, tapi, tau sendirikan orang tua, dibilang coba periksa ke dokter jawabnya nggak kenapa-napa kok, paling karena mau menopouse. Ya udah, kita juga jadinya lupa *dan nyesal* nggak pernah ngingatin lagi buat ngecek-ngecek ke dokter.

Puncaknya, ya itu tadi, pingsan dan dibawa ke dokter, baru tau ternyata ada miom. Sama dokter di Siantar, mami disuruh rawat inap buat segera dioperasi. Keesokan harinya, tanggal 2 September langsung masuk RS, diperiksa segala macem, ternyata kata dokter HB nya rendah banget, jadi ga bisa operasi, musti transfusi darah dulu kurang lebih 5 kantong. Jatuh bangunlah papiku yang udah tua nyari darah keliling kota, sendirian, naik motor. Ke PMI bilangnya ada sejumlah yang kita perlu, tapi diambil baru boleh sore. Sorenya datang bilangnya cuma ada 2, besok baru boleh ambil sisanya. Besoknya datang mau ambil sisa 3 kantong darah yang kita butuhkan, mereka bilang darahnya nggak ada, trus papi disuruh nyari orang yang mau mendonorkan, T____T. Untungnya ada. Tapi setelah darahnya ada, musti tunggu dulu 1×24 jam buat pengendapan. Ribet banget yak? Aku di sini yang dapat cerita bisanya cuma nangis, trus kesal, kenapa begini, kenapa begitu, kenapa aku nggak pulang aja, dan so on. Berlalulah 4 hari baru kita dapat menggenapi 5 kantong yang dipersyaratkan dokter untuk transfusi.

Karena memang dari awal kita maunya mami operasi di Medan saja – mengingat adek-adek semuanya ada di Medan jadi biar mudah aja gitu bolak-balik ke rumah sakitnya- jadi begitu kondisi membaik, dokternya langsung kasih surat rujukan buat dioperasi di Medan. Dibawalah si mami ke Medan sama adekku, kalau nggak salah hari Sabtu deh ke Medannya. Trus mulai masuk RS di Medan itu Minggu malam tanggal 7 September 2014, karena ada pendarahan. Operasi pengangkatan rahimnya sendiri dilakukan tanggal 10 September 2014, terus beberapa hari masih perawatan di RS, tanggal 13 September baru boleh pulang ke rumah. Oh ya, pas mau operasi sempat juga kita pengen pulang ke Medan, cuma karena keterbatasan dana, gak jadi.

Trus masuk ke bulan Oktober, si mami belum juga pulih. Pas tanggal 02 Oktober kan ultahnya papi, sempet mikir juga, enah nih kayaknya pulang ya, ngerayain ultah papi. Cuma, again, dipikir-pikir dananya terbatas banget, ya udah nggak jadi (lagi!).

Trus tanggal 08 Oktober, opung doliku dari pihak mami (Bapaknya mami) meninggal dunia, meninggal di usia 82 tahun. Sekilas, kita mikirnya wajar lah ya, tutup usia di umur 82. Semua pihak seharusnya sudah berlapang dada dan iklas. Namun ternyata mami merasa dia belum memberikan sesuatu yang terbaik bagi opung doli, beberapa hari sebelum meninggal opung jatuh sakit, dan mami gak bisa jenguk karena kondisi mami sendiri belum memungkinkan. Jadi semacam terpukul lah mami ini, sedih dia, sewaktu sakit dia nggak bisa merawat, setelah meninggalpun mami juga gak bisa berbuat banyak di acara adat penguburannya karena kondisinya masih lemah. Aku nggak bisa bilang gimana-gimana juga, gimana ya perasaan seorang anak sama bapaknya… Yang jelas mami sedih banget lah. Oh iya, seharusnya nih ya, dalam acara adat penguburan, ya aku mestinya datang juga, cuman ya jangan bosen ya kalau lagi-lagi aku bilang aku ga bisa pulang karena kondisi keuangan yang pas-pasan T____T. Kasian banget yaaaa… *kode buat kantor* Hahahaha.

Nah, tau-tau nih ya, Senin tanggal 20 Oktober 2014, pas aku di kantor, si mbak nelpon sambil nangis-nangis minta pulang soalnya neneknya meninggal dunia. Hubungannya dekat banget dengan sang nenek, dan pada saat yang bersamaan anaknya juga sakit. Intinya dia minta pulang aja gitu! WALAH, alamat musti beliin dia tiket pulang, padahal kan ceritanya kita lagi bokek! Ngertikan harga tiket kalau belinya di hari keberangkatan?? Huhuhuhu. Ya udah aku beliin deh tiketnya sekali jalan, aku sengaja gak beli PP walaupun dia bilang akan balik, aku gak mau di PHPin lah! Ntar dibeliin tiket tau-tau gak balik piye???? Rugi bandar!

Karena si mbak mudik, jadinya aku musti cuti. Nah mulai lah cuti hari Selasa, sehari setelah si mbak berangkat. Janjinya sama si papa gini, mumpung aku cuti dan kita di rumah cuma berempat, ntar hari Jumat papa cuti juga, jadi bawa anak-anak main ke mana gitu. Mau ke pantai-pantailah, cari pemandangan yang seger-seger.

Trus Rabu malem, jam 21.30 dapat sms dari mamaku, isinya lebih kurang dia merasa drop lagi lah kondisinya, aku mendadak stress dong, soalnya mikir seharusnya mami udah mulai sembuh ya kok malah jadi drop lagi. Trus si papa langsung yang bilang, udahlah ma, pulang aja kita, toh emang kita juga jumat rencana cuti kan? Yaudah mulai besok aja papa mulai cutinya, biar kita ke Siantar. Ngecek harga tiket PP, eh kok ada harga yang murah banget, udahlah nggak mikir dua kali langsung beli tiketnya.
Selesai beli tiket sekitar jam 12 malem, kita langsung packing koper soalnya penerbangan kita jam 7 pagi aja gitu!!!! Jam 1 malem si papa masih sibuk nelponin sopir kantor yang baik hati, buat minta tolong dianterin ke bandara jam setengah 6 paginya plus titip mobil selama kita di Siantar. Pag-pagi pas anak-anak dibangunin pada heran semua pas dibilangin kita mau ke Medan, hehehe.

Sampai bandara, check in, masuk ruang tunggu trus berangkat deh! Sampai di Kuala Namu sekitar jam setengah 9, sudah menunggu mertuaku yang nganterin sarapan buat kita. Katanya, aku sudah duga, pasti kalian belum sarapan karena panik, nih sarapanlah! Pas bangetlah pokoknya, lapar banget kita memang.

Abis makan, kita naik taksi lagi melanjutkan perjuangan ke Siantar. Jalanan Medan Siantar lama aje yaaa, hampir 4 jam lebih baru nyampe, huh… Begitu sampai di rumah, yang pastinya papi mami kaget yaaa, soalnya kita baru bilang kita mau datang pas udah di pesawat, hihihihihi.

Mami masih lemas, belum berani berdiri lama, jalan juga masih selangkah-selangkah, makannya sedikit. Lemas sih memang, tapi tiga hari di Siantar sama-sama cucu kayaknya dia kelihatan jauh lebih happy. Apalagi kamis malam, adekku yang nomer satu, ipar plus ponakanku dateng juga, lalu disusul oleh kedatangan adek-adekku yang lain di hari Jumat malam. Rame banget jadinya rumah. Yang bayi-bayi sibuk mainan piano, trus menggambar, atau lari sana sini, yang muda-muda alias generasi kedua sibuk masak-masak, bersih-bersih dan nonton-nonton (ini kerjaan my hubby dan ipar), yang tua-tua alias generasi pertama sibuk ngawasin atau nemenin cucu main!

Sepupu
Sepupu

Mungkin kesepian ya berdua aja sama Papi di Siantar, udahlah mana dia belum bisa ngapa-ngapain. Jadinya kan apa-apa yang kerjain papiku. Dan berhubung mamiku ini orangnya agak-agak freak sama kebersihan, jadilah dia sedih lihat rumahnya kotor berbulan-bulan nggak di pel, trus dia sedih lihat yang nyuci piring papi tapi trus papi ngeletakin piringnya beda dari yang biasanya, atau papi pergi belanja ke pasar tapi trus ngeletakin belanjaan di kulkas itu beda dengan yang mami mau.
Kemaren aja ya, pas di Siantar, aku kan jadi koki keluarga, abis masak-masak trus aku cuci wajan, trus aku letakin wajannya di tempat seharusnya, eh mamiku protes, bukan begitu! Harus miring 15 derajat, telinga wajannya harus di samping, trus harus dialasin sama talenan, trus di samping wajan harus diletakkan cobek, huffffffttttt……

Hahahaha, terlihat sepele yaaa, tapi aku mengerti kok. Soalnya aku sendiri gitu orangnya, misalkan si mbak nyuci piring trus piringnya diletakin gak sesuai dengan keinginanku, aku kesal. Tapi alih-alih aku menegur dan minta dirapikan ulang, malah tengah malam ketika si mbaknya udah tidur, aku akan cuci ulang semua piring trus aku atur satu-satu, sampai sesuai dengan kemauan hati, sampai aku puas dan bahagia, hahahahha!

Trus, banyak “kebetulan” deh pas kami lagi ada di Siantar itu. Aku sih orangnya yang gak percaya yang namanya kebetulan ya, aku percayanya segala sesuai itu memang sudah diatur sama Tuhan YME.
Tapi, kok ya kebetulan sahabat aku si Novi dan John lagi mau ada acara keluarga di Siantar juga, jadi dia mampir ke rumah, ketemu deh kita.. Trus si Klaus, sobat ikribnya hubby dan ipar aku *yang mana temenku dan temennya novi juga, namanya juga kita smua satu kampus hahahaha* juga lagi di Siantar karena mau tunangan sama calon istrinya, ketemu deh mereka.
Trus hari Sabtu, pas dua jam sebelum taksi yang bakal menngantar kita balik ke Medan datang, eh opung boru aku, tante-tante, para bapauda, tulang aku dan sepupu-sepupu mampir ke Siantar juga abis balik dari ziarah ke makan Opung Doli… Akhirnya ketemu semuanya kaaaann, ih canggih dah Tuhan Yesus menyiapkan rangkaian pertemuan dengan orang-orang tersayang. Puji syukur banget lah kita semua, akhirnya dikasih waktu yang pas buat mendadak mudik.Pas dikasih harga tiket yang terjangkau sama kantong kita pula.

2014-11-07 08.52.59

2014-11-07 08.53.31

2014-11-07 08.55.14

2014-11-07 08.55.53

Trus mikir, bener-bener deh ya, apa yang kita rencanakan itu bisa saja bukan rencana Tuhan. Yang pasti rencana Tuhan jauuuuh lebih indah..

Pas mau pulang ke Medan, si Michelle gak mau ikut loh! Dia bilang dia maunya di Siantar aja temanin opung sebab kasian opung gak ada temannya. Dia maunya sama Dominique sepupunya aja, jadi anak tante aja, trus aku sama si papa disuruh pulang aja gitu ke Batam T________T . Sepanjang perjalanan dari Siantar ke Medan, dia diam aja, kangen Dominique dia!

Kalau biasanya aku ke Siantar itu banyak daftar yang mau aku kunjungi, daftar makanan yang aku mau cicipin, beberapa hari cuti itu pasti rasanya kurang. Tapi mudik kali ini, karena emang niat awalnya jenguk mami, 3 hari doang di Siantar rasanya puas banget. Padahal aku keluar rumahnya cuma pas ke pasar doang loh belanja, ga makan-makan ke luar, gak jalan-jalan, di rumah doang masak masak masak trus bersih-bersih rumah. Hihihi, benar-benar beda fokus ya…

Oh ya, pas balik ke Batam, akhirnya kita bareng my MIL dan si mbak… Rombongan sirkus berangkat ke Bataaam hahahahha

2014-10-26 06.57.29

Muka Bantal

My boys

The girls

Family picture (fail!)

Cepat pulih ya my mom, biar bisa beraktifitas seperti biasa lagi… Nanti biar kita jalan-jalan lagi ya mi, masak-masak bareng, cerita-cerita, makan-makan bareng… I love you mom, i owe you so much, i don’t know what can I do for you in return

Advertisements

2 thoughts on “Mendadak Mudik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s