4th Wedding Anniversary

10 September 2014 tepat 4 tahun usia pernikahan kami. Syukur dan terimakasih sama Tuhan kita udah melewatin 4 tahun mengayuh bahtera rumah tangga *duileee, bahasanya* πŸ˜€ 4 tahun ya masih muda banget lah ya, ibarat anak-anak ya lagi lucu-lucunya hahahaha.

Sayang-sayangan puji Tuhan sampai sekarang masih, semoga ntar semakin tua usia pernikahan kita nggak semakin pudar rasa sayangnya. Pengennya sih walaupun ntar udah tua, tetap mesra, tetap ngomong i love you, tetep gandengan tangan kalo jalan, tetep bisa curi-curi waktu buat pacaran. IYA, kita sekali seminggu biasanya abis pulang kantor ke mana gitu berdua aja, makan kek, ke mol nyari diskonan kek, belanja bulanan kek, ke pasar kek. Gak lama-lama dan gak jauh-jauh sih, ya namanya juga udah punya anak ya, pasti kepikiran juga sama anak di rumah. Tapi intinya ya meluangkan waktu untuk berdua saja. Istilahnya pacaran, anak-anak no ikut. Istilah modernnya, memelihara cinta supaya tetap seperti jaman pacaran, *tsaaaaaahhh mati dah bahasa gombal abis gini* πŸ˜€

Berantem-berantem adalah, tapi ya nggak yang saling teriak-teriak. Kita berantem yang sopan aja, hubby marah aku diem, hubby udah gak marah aku masih tetep diam, alhasil hubby balik jengkel dan aku masih diam HAHAHAHA.. Bukan sopan juga sih, ya itu karena aku emang ga bisa aja berdebat. Bisa sih, tapi ntar ditengah-tengah berdebatnya pasti nanti aku sedih trus pasti nangis. Berdebat macam apa yang salah satu pesertanya nangis-nangis??? Di samping itu, aku ga suka berdebat atau bertengkar soalnya takut ntar aku kelepasan ngomong trus akhirnya lawan debat sakit hati, trus nanti aku nyesal kenapa musti ngomong gitu kenapa nggak memilih perkataan lain aja.. Yeaah, aneh tapi aku emang gitu orangnya CEMEN hahahaha.

Trus selama 4 tahun udah merasa jadi istri/mama yang baik belom ya??? Hmmm, aku gak tau sih. Yang seharusnya menilai kan bukan aku. Tapi kalau aku yang sekarang dibandingkan aku setahun lalu, aku berani bilang aku beda.. Beda in a good way. Aku yang sekarang pasti sudah lebih baik kualitasnya dari aku setahun yang lalu. Menurut aku loh yaaa, tau deh kalo menurut si papa dan anak-anak πŸ˜› Yang jelas, sebagai wanita yang punya keluarga dan bekerja, aku merasa harus menyeimbangkan lah antara keluarga dan kerjaan. Kalau lagi di rumah ga mikirin kerjaan, fokus sama keluarga, dan kalau di kantor ya fokus sama kerjaan. Kekuatiran mengenai rumah dan anak-anak aku sampaikan kepada Tuhan Yesus melalui doa setiap hari.

Trus kadonya apa nih? Hmmm sebulan lalu sempat sih mulai nyari-nyari hotel, ceritanya kita mau getaway gitulah semalam, nyari suasana beda. Trus makin kesini dipikir-pikir makin susah juga kalau mau nginep weekend gitu di hotel, karena Michelle kan les nya Sabtu pagi dan Sabtu sore, kok berasa repot banget ya pulang les-check in hotel-les lagi-balik hotel lagi-minggu pagi ke sekolah minggu-checkout hotel, tampak sungguh REMPONG. Dan akhirnya segala opsi kado dan getaway memang positif dicoret karena seminggu sebelum hari H dapat kabar dari Medan bahwa mamaku sakit. I will write about thid later. Rasanya gak tega aja gitu mikirin mami sakit. Yang penting mami sembuh dulu deh, mudah-mudahan ke depannya dikasih rezeki sama Tuhan buat rencana-rencana yang batal tadi, AMIN.

Oh ya, kemaren sehari sebelum hari H, tumben-tumben nih pulang kerja si papa bilangnya lapar trus ngajakin makan berdua. Aku udah mulai curiga, ini laki gue pasti mikirnya hari ini nih wedding anniversary kita, buktinya ngajak makan berdua.. Udahlah, aku iyain aja, aku udah pasrah nih ceritanya si papa lupa hari ultah. Eh gak taunya pas udah malam mau tidur, si papa nanyain besok mau kemana kita merayakan hari ulang tahun pernikahan??? Haaaaaaa, aku salah, ternyata dia INGAT LOHHHHH TANGGALNYA, hahahhaa… Abisnya biasa kalau gini-gini suamiku suka pelupa, ternyata dia sudah berubah πŸ˜€ πŸ˜€

Pas Rabu kemaren, pagi-pagi telat bangun trus buru-buru ke kantor jadi ga sempat deh mendiskusikan mau ke mana kita nanti malam. Jadi baru kita omongin pas pulang kantor. Aku bilang aku pengen makan dimsum deh, tapi ga pengen jauh-jauh. Kasian anak-anak kalo jauh ntar kelamaan di jalan, mana capek lagi kan. Jadi kita mutusin makan di Grand Duck Kepri Mall aja, ga terlalu jauh dari rumah.

Sampai di mall, eh ternyata Grand Ducknya udah gak ada, digantiin sama restoran Canton apa Wanton apa gituuuuu… Ih, maleslah kita. Trus kita muter-muter aja trus ketemu ada satu resto yang jualan dimsum namanya Hongkong Town kalo ga salah πŸ˜› . Kita langsung pesen deh aneka dumplings, trus buat makannya pesen ayam goreng bawang, sop ayam, dan udang sambal petai, sama mieso ayam untuk si mbak. Nama tempat makan bolehlah Hongkong, tapi menunya sambel petai hahahahha.. Makanannya keluarnya sungguh lama, padahal pengunjung restonya juga lagi gak rame. Jadi masa ya, setelah kita menunggu hmm mungkin sekitar 15 menit, baru dateng pesenan minuman plus nasi! Iya nasi doang! Trus nunggu lagi sekitar 15 menit baru keluar dimsumnya. Ini begitu nyampe meja langsung habis disikat, kelaperan bok πŸ˜€ Trus nunggu lagi 10 menit baru keluar deh ayam goreng bawang, disusul sop ayam, dan udang sambel petai. Mieso si mbak datang paling akhir.. Itu nasi sampai udah dingin banget pas kita memulai makan. Jadi kurang seruuuuu… Padahal semua masakannya enak loh rasanya. Pas gitu perpaduan bumbunya. Lain kali mau sih balik lagi, tapi kayaknya nggak pas weekend dan musti mastiin lagi nggak laper banget jadi nunggunya ga pake emosi HAHAHAHA.

Abis makan, kita pulang deh. Sampe rumah, anak-anak gosok gigi trus ganti baju. Kirain udah capek ya anak-anak abis dari mall, eh ternyata masih ngajak main sampai jam…12 malem!!!!! Astagah anak-anak ini, energi dari manasih? Mama papa nya udah tepar padahal.

4 years and more years to come….. I love you papa, ingat selalu ya papa janji kita 4 tahun yang lalu, tetap bersama-sama di dalam suka dan duka, sehat dan sakit, saling mencintai dan menyayangi sampai maut memisahkan. Oh bila boleh kukoreksi, sampai selamanya aja pa… πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s