Singapore ; one day trip

Hello blog,lamo indak basuo πŸ˜€

First of all, walaupun sudah terlambat, ijinkan saya menyampaikan “Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin” buat semua teman-teman yang merayakan.
Duh maaf banget kalau aku nggak sms-in ucapan selamat hari raya kepada siapa pun, bukannya sombong, tapi emang kebetulan HP rusak jadi nomor HP maupun PIN BB temen-teman pada hilang deh 😦 .

Jadi ceritanya libur lebaran kemaren keluarga aku datang ke Batam. Keluarga di sini maksudnya Papi, Mami, Adek, Adek Ipar, sama keponakanku ya. Nggak semua adek aku yang datang berhubung tiket lumayan mahal. Adek yang datang ini adalah adek aku yang nomer satu. Trus emang dari kapan udah bikin rencana, kalau ke Batam mau sekalian jalan ke Singapur lah. Gak usah yang nginap, pergi pulang satu hari aja, namanya juga sekedar pengen tau *padahal sih gak sanggup aja bayar hotel HAHAHAHA*.

Kita semua emang belum pernah pergi ke Singapur, eh ada sih, papi ku dulu pernah, tapi udah lama banget, hampir delapan belas tahun yang lalu, jadi ya dianggap belum pernah aja deh ya.. Nah, berhubung belum ada yang pernah ke sana, jadi sempat sih kita mempertimbangkan pakai jasa tur aja biar lebih efektif. Banyak banget deh travel agen yang punya paket tur satu hari ke Singapur, si Papa sempat nanya beberapa dan minta brosurnya. Cuma, setelah dihitung-hitung, jauh lebih hemat tanpa tur (walaupun tempat yang dijalani jadinya cuma bisa sedikit).

Ya udah, jadi begitu rombongan datang, kami beli tiket ferry Wave Master di salah satu money changer. Harganya 30 S$ per tiket PP, include tax. Tiketnya bersifat open, jadi bisa dipakai untuk keberangkatan kapan sampai dengan tanggal jatuh temponya 31-12-2014. Jadi kami memilih berangkat tanggal 26-07-2014 jam 07.40 kalo ngga salah. Sampai di pelabuhan International Ferry Batam Centre, ternyata pas check-in kita dikasih tahu ada surcharge akibat peak season, yaitu Rp.80.000,- per orang dari Indonesia dan S$ 6 dari Singapura ketika pulang nanti. Onde mande, lumayan mau nangis juga sih pas bayar itu surcharge, ya bayangin aja deh kalo dikalikan sembilan udah berapa tuuuu, hahahahha.. Tapi namanya mau jalan-jalan ya udahlah ya, dibawa happy aja.

Ferry nya berangkat on time, bocah-bocah pada girang banget lihat lautan, trus lihat kapal, sampe teriak-teriak gitu loh saking senangnya, hihihihi. Jangankan bocah ye, emaknya aja senang bisa naik ferry, coba dipikir-pikir kapan ya terakhir naik kapal? Sekitar 2 Tahun yang lalu deh kayaknya, pas ke Bali trus mau lihat penyu-penyu. Udah lama juga sih ya? Trus sekitar 50 menit udah sampai kita di Harbour Front, trus ngantri di imigrasi sekitar 20 menit. Abis ngantrian imigrasi, baru kita yang “Duh, trus mo kemana nih kita?” Hahahahaha. Untunglah, jam berangkatnya kita disama-samain dengan jam berangkatnya Mumu dan Nova yang memang udah ngabarin kalau mereka emang mau ke Singapur di tanggal itu. Dan, syukurlah, bisa ketemu di imigrasi, padahal kita berangkatnya dari pelabuhan yang berbeda. Jadi ada yang bisa ditanya-tanyain deh hihihi.

First destination kita adalah Sentosa Island. Harbourfront kan terintegrasi sama VivoCity, nah kalau mau ke Sentosa langsung aja ke lantai 3, trus naik Sentosa Express deh. Tiket per orang $4 (return) tapi anak di bawah 3 tahun ga perlu bayar. Abis bayar trus kita antri deh mau masuk ke train. Anak-anak happy bener deh, apalagi Michelle yang udah mulai hafal kartun Chuggington. Bolak balik dia bilang, “mama kita naik Chuggington kan? Kereta apinya warna warni ya, kayak Chuggington”. Hihihihi, oh ya, sampai sekarang masih belum bisa move on dia, tiap liat Chuggington bilangnya itu kayak kereta api di Singapur πŸ˜€ .

Pertama-tama kita turun di Waterfront Station, trus foto-foto deh. Ngga pake acara masuk ke USS segala, soalnya ga cukup waktu, pun yang dibawa bayik-bayik dan opung-opung, jadi skip sajalah main-main di USS heuhehehe. Bocah-bocah langsung yang takjub banget liat air mancur *__*, apalagi keponakanku Dominique ya ampun ada kali sejam dia berdiri di depan air mancur cuma ngeliatin air mancurnya tinggi, rendah, trus berenti, trus muncul lagi HAHAHAHA. Setelah anak-anak dikasih makan full *mumpung terkesima liat air mancur disuapin makan nurut-nurut aja ngga banyak tingkah*, baru kita makan di foodcourtnya. Abis makan, beli Garet Popcorn, trus langsung ngantri SE lagi mau ke Beach Station.

Begitu sampai Beach Station, cap cip cup, mau ke Palawan apa mau ke Siloso. Mana cuaca terik banget, agak malas juga ye main-mainan di pantai. Tapi anak-anak emang pengen basah-basahan, ya udah, diturutin deh. Ke Siloso akhirnya kita, nemenin anak-anak main air, trus muter sekali naik free ride bus, trus balik deh ke vivocity.

Sampai vivocity, kita transfer ke MRT station, trus naik MRT deh, pindah jalur sekali trus sampai deh di Orchad. Karena udah cape kali ya, anak-anak udah mulai cranky juga, si Michelle mulai deh merengek-rengek minta dibeliin teropong, hahahaha. Trus dibilangin kita gak punya cukup waktu buat nyari teropong di mall, nanti aja di Batam beli teropongnya, trus dia diam, trus merengek-rengek lagi minta es krim. Ya sudahlah, one dollar ice cream to rescue! Hahahaha… Duduk-duduk bentar sambil makan es krim, trus cabut lagi deh balik Vivocity. Jadi emang ke Orchardnya cuma buat makan es krim doang hahahaha. Abis ya mau belanja juga ga punya budget, trus mau keluar masuk mall kasian sama papi udah tua. Nggak kuat lagi dia jalan sana sini. Itu juga bolak balik ditanyain, “papi capek nggak? Duduk dulu? Haus nggak?”, yang ditanya sih jawabannya nggak papa kok, nggak papa, tapi we know lah umur nggak bohong.. Kasian kalo dipaksain kan? Yang penting udah pernah lihat deh πŸ˜€ . Next time mungkin kita explore lagi ya papa, berdua aja lebih bagus kayaknya #KODEBUATSUAMI.

Trus sampe di Vivocity (lagi), kita trus langsung cek in ferry, nggak lama masuk ruang tunggu, beli-beli roti dan air mineral buat ransum di ferry, trus pulang deh… Sampai Batam sekitar jam 7 malam, antrian imigrasi lumayan cepet, trus baru deh keluar nyari makan malam…

Singkat banget yaaak perjalanannya,hihihihi. Kesannya dapet nggak? Kalo buat anak-anak sih dapet banget ya, Michelle dan Dominique sih udah paham, udah bisa merasa senang dengan pengalaman baru. Kalo Dodo sih senang-senang aja, emang anaknya gak betah di rumah, sukanya jalan-jalan terus πŸ˜€ . Kalo papi mami juga bilangnya senang *karena mereka juga kepengen ke Singapur dari sepuluh tahun lalu, sudah ke Malaysia tapi selalu nggak sempat ke Singapur* , cuma papi bilang juga sih dia kurang puas karena melulu naik MRT, dia pengen naik bus jadi bisa lihat-lihat kotanya. Next time ya papi, sehat-sehat dan panjang umurnya biar kita pergi lagi rame-rame yaa.. Kalo buat adek ku, kurang mengesankan karena si gila belanja itu ngga sempat mampir ke SEPHORA dan ke CK incerannya hahahahaha. Kalo buat laki gue, ya seneng lah dia, secara banyak pemandangan bagus pas di SILOSO, udah mana kita duduk di sebelah BIKINI BAR pulak hahahahaha *dijitak suami bongkar rahasia* *ya maaf* *sungkem suami*. Kalo buat iparku, hmm ga nanya secara spesifik sih, tapi ku anggap aja dia senang HAHAHAHAHA. Kalo aku ditanya, aku ya senang banget lah, bukan karena kesini atau kesitu, beli ini atau beli itu, tapi karena aku perginya sama orang-orang terpenting dalam hidupku, ditambah lagi lihat mereka seneng, ya aku senangnya jadi dobel-dobel deh PRICELESS!!! Padahal cuma segitu doang ya, ga pake nginap-nginap, ngga pake makan di tempat mewah, ngga pake mobil sewaan, cuma makan es krim doang, sama beli popcorn T____T.. Bener ternyata, bahagia itu sederhana. Sesederhana melihat senyum di wajah orang tersayang πŸ˜€

Oh iya, kemaren lupa bawa stoller jadinya kita gempor banget deh gendong-gendong anak khususnya saat mereka tidur. Jadi next time kalo mau pergi lagi harus bawa stroller nih! Trus sama bawa air putih yang banyak, panas banget cuacanya bikin dehidrasi berat kalo kurang minum T_____T

Jadi gitu deh, mungkin nanti bagi beberapa orang ada kali ya yang ngganggap aku lebai, gini aja dicerita-ceritain, dipublish, mau pamer apa?? NOT, nggak, murni ditulis buat menjaga kenangan indah aja. Biar ntar bisa dibaca-baca lagi. Trus mana fotonya? Mana? Hoax apa? Nah itu dia, selama di sono, aku nggak pegang HP sekalipun, kita foto-foto pakai HP adekku dan HP si papa. Ada sih aku foto sekali, tapi cuma foto ES KRIM SEDOLAR hahahaha, malu ah kalo foto itu doang yang dipejeng di mari…

I’ll be back soon…. *semoga ada waktu nulis*

Advertisements

2 thoughts on “Singapore ; one day trip

  1. wow, panjang begete ceritanya sin…masih kuat ya…ibu dua anak satu suami meluangkan waktu buat ngebloq…amazing…keep spirit sist ngeblognya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s