29 my ages?

Heihoooo, happy birthday to me πŸ˜€

Ga terasa udah 29 tahun aja hidup di dunia ini, semoga masih akan diberikan kesempatan hidup yang panjang sama Tuhan kalau bisa sampe punya cucu dan melihat anak-anak hidup berbahagia dengan keluarganya masing-masing, amin.

Oh ya semakin kesini, aku merasa ulang tahun itu semakin privat ya. Semakin aku merasa gak perlulah orang-orang pada tau kalo aku ultah, semakin merasa kalau ulang tahun itu adalah momen intim antara 4 pihak saja yaitu papiku, mamiku, aku, dan Tuhan. Momen peringatan dimana 29 tahun yang lalu aku dilahirkan oleh mami tentunya dengan penuh perjuangan setelah sebelumnya mengandungku 9 bulan lebih yang penuh perjuangan juga, lalu tentu menjadi momen paling berharga juga buat papiku karena statusnya berubah bertambah dari suami menjadi ayah, dan atas kesemuanya itu tentu saja Tuhan yang campur tangan sehingga aku boleh lahir ke dunia ini dengan selamat *terharu*.

Tentu saja kebahagian ulangtahun bertambah berlipat ganda setelah punya suami, dan anak-anak. Dan tak lupa, rasa terharu juga singgah di hati kala teman-teman baik, sahabat, bahkan kepala kantor tenyata gak lupa mengucapkan selamat ulang tahun.
Terima kasih ya semuanya orang-orang baik disekitarku buat ucapan dan doa selamat ulang tahunnya, Tuhan membalas kebaikan hati kalian berlipat ganda ya…

Di ulang tahun ini, aku mau menuliskan ucapan terimakasihku pertama-tama buat kedua orangtuaku, yang udah membesarkan aku dengan cara mereka sendiri, sampai aku bisa seperti ini, dulu disekolahin, sekarang aku bisa hidup enak, kerjaan baik, keluarga kecil bahagia dan mereka nggak pernah bosan-bosan dan lupa menasehati supaya selalu berdoa, supaya selalu peduli sama sesama. Di hari ulang tahun mamiku sms, bilang selamat ulang tahun lalu mendoakan agar aku semakin hari bisa menjadi istri yang baik bagi suami dan anak-anak. Terima kasih doanya ya mami, you are the queen of my heart. Kalo papiku lain lagi, dia malah nelpon bilang, kalau bisa perayaan ulangtahun kali ini gausahlah gimana-gimana banget, dia ngajakin aku, adek aku nomer dua, adek aku nomer tiga buat kumpulin sumbangan buat korban Gunung Sinabung. Kata papiku, memang bencana di mana-mana, tapi korban gunung sinabung itu sudah berbulan-bulan tidak bekerja, tidak tinggal di rumah mereka sendiri, kalau korban banjir, at least seminggu biasa banjir sudah surut dan biasanya rumah tetap dapat ditempati setelah dibersihkan, trus mereka tetap bisa bekerja walau banjir kan? Pemikiran sederhana tapi bijaksana, I love you so much papi.

Dari kecil emang papi mami selalu mengajarkan buat berbagi dengan yang membutuhkan, seberapa pun jumlahnya tapi ya kalau memang bisa menyumbang ya mari kita bantu. Siapa saja, keluarga dekat, orang yang tidak dikenal, teman sekampung, siapa sajalah yang membutuhkan. Aku ingat banget dulu waktu masih kecil-kecil papi suka mengirim bantuannya melalui koran setiap ada bencana. Pikiran anak kecil dulu, ih ngapain menyumbang sih, kan nggak kenal, trus iya kalo duitnya nyampe sama yang membutuhkan, kalo duitnya ngga nyampe? Trus kita juga kan bukan orang kaya, masak ngeluarin katakanlah 100rb rupiah (karena anaknya ada 5, dan tiap anak dihitung menyumbang 20ribu) buat orang yang nggak dikenal? Sayang banget, sementara kita tau duit segitu di masa dulu nilainya udah besar banget dan bisa beli apaan tauk saking banyaknya.

Sekarang, udah besar, aku baru mengerti, kalau ternyata memberi itu tidak harus ketika kita sudah mempunyai segalanya. Memberi itu bisa kok dalam keterbatasan kita, karena sekali lagi bukan jumlahnya yang menjadi tolok ukur, tapi kerelaan dan kepekaan atas penderitaan orang lain, itu yang perlu dilatih. Kalo sekarang aku prinsipnya prinsip ember aja deh, kalo air diember yang penuh mau ditambah lagi, maka air yang tadinya di dalem harus kita salurkan dulu kemana gitu baru diisi untuk kemudian menjadi penuh hehehe. Udah berkalikali juga mengalami, memberi dalam keterbatasan, tapi tetap nggak jadi lantas yang berkekurangan banget kok, lebih bahagia malah kalo liat orang yang dibantu senang, asalkan iklas hehehehe. Intinya, aku berterimakasih banget lah sama papi mami yang udah membentuk aku sampai seperti sekarang.

Nah sekarang giliran si papa dan anak-anak nih. Hidupku lebih berkualitas terutama setelah punya suami dan anak-anak. Kebahagian tentu saja ya, tapi disamping itu aku dituntut juga untuk pinter bagi waktu antara kerja dan keluarga. Jadi supaya sabtu ga perlu ngantor, ya di hari kerja dipadet-padetin lah kerjaannya, jam makan dikorting biar kerjaan bisa selesai tepat waktu dan bisa pulang tenggo, horeeee! Di rumah juga, ya aku musti bisa juga, bagi waktu antara Michelle dan Dodo. Kadang suka iri kalo sekarang apa-apa Michelle nempel ke papanya karena aku banyakan ama Dodo, tapi ya itu begitu ada waktu berdua aja, aku pasti tanya Michelle maunya ngapain sama mama? Baca cerita? Nyanyi? Nari? Gambar? Atau mama dongengin?? Pengen juga sih sekali-kali ngajak anaknya shopping berdua aja, kayaknya seru ya tapi ntar si adek dodo gimana dong? Belum bisa dia boys day out sama si papa hahahha.

Eh setelah menikah dan anak, aku juga entah kenapa jadi lebih emosional. Ntar liat ibu-ibu peserta yang mau ambil jaminan di kantor aku sambil bawa anak, trus anaknya yang masih bayi nangis kecapean, hatiku teriris-iris pedih duh kasian bayinya dibawa-bawa ya. Atau kalo balita-balita nangis kebosanan aku pasti langsung mikir duh coba kantorku ada playgroundnya ya, atau nyediain buku gambar sama crayon biar anak-anaknya ga bosen πŸ˜€

Aku pun sekarang kalo berbicara sama orang aku usahakan sesopan mungkin walopun kadang bete hihihi. Aku teringat aja, duh gimana ya ntar kalo orangtuaku atau mertuaku yang dalem posisi begini di kantor orang trus dijudesin sama pegawainya hatiku pasti sakit banget, atau misalnya adek-adek aku dijudesin atau dipersulit ketika mau urus ini itu kan males banget ya, ya udah aku berusaha aja sih hari demi hari menjadi orang yang lebih care sama orang-orang yang membutuhkan pelayanan. Sama si papa juga aku bolak balik ingatin, jangan kepancing emosi kalo lagi di jalan raya, udahlah, drive safety aja, ga usah diambil hati ulah para pengendara motor yang emang kadang-kadang nyebelin, toh sodara-sodara aku juga banyak yg naik motor, hari ini kita berantem sama pengendara motor yang satu, siapa yang tau ternyata besok-besok sodara kita yang diajak berantem sama pengendara mobil karena misalkan mereka khilaf? Kita menuai apa yang kita tabur kan? πŸ˜€

Kapan hari aku pernah nemuin kata-kata bijak dari majalah di taxi blueb1rd, kata-katanya mbak @justsilly kalo nggak salah, bunyinya kira-kira seperti ini “The beauty of life doesn’t depend on how happy I am. But on how happy others can be, because of me”. Semoga aku bisa membawa kebahagian bagi orang-orang disekitarku, bermanfaat, memberi kebaikan, amin.

So, once again, Happy Birthday to me πŸ˜€

Trus, dapet hadiah apa nih dari suami?? Huh, suamiku manalah bisa mau ngasi semacam surprise gitu. Pertama, emang dia memang bukan tipikal orang yang suka ngasi kejutan, dan yang kedua duitnya kan aku pegang semua, jadi kalo dia mau beli sesuatu yang di luar budget bensinnya dia pasti minta ke aku, mana lah surprise lagi kalo aku tau dia minta duit buat apaan hauhahahaha.

Tanggal 11 Februarinya pulang kantor mampir di MITRA10, buat ambil panci satu set sebagai tukeran point. Mayanlah, bagus pancinya, warna pink pula. Dan suami tercinta bilang, tuh ma anggap itu panci sebagai hadiah ulang tahunmu dari aku yaakk! Enak aja, aku tak mau panci papa!!! Terus makan malem bareng anak-anak, mbak, dan my sis inlaw di Soto Lamongan,hahahaha. Trus pulangnya mampir ke Holland bakery, mau beli kue ultah ceritanya. Lalu aku bilang udah papa aja yang masuk beli, aku gausah ikut masuk, terserah deh mau yang gimana beli aja. Aku mikirnya at least kue pilihannya kan aku gak liat, jadi mengandung unsur-unsur penasaran dan surprise lah ya *ngarep*.
Trus langsung dia nanya, emang maunya yang gimana sih ma? Yang besar? Yang Kecil? Kalo nggak ada yang besar? Kalo ngga ada yang kecil? Kalo ngga ada blackforest? Yang bulet apa yang petak? Aduh nanti aku bingung, takutnya yang kupilih gak enak, udah ikut masuk aja deh ma pilih sendiri sanaaa!

Yaah, gagal surprise lageee!

Nyampe rumah, tiup lilin deh rame-rame. Si Michelle yang tiup lilinnya, dia juga yang potong kuenya,hahahha yang ultah siapa yang tiup lilin siapa. Dodo belum bisa tiup lilin jadinya dia ikutan tepuk tangan aja pas kita nyanyi selamat ulang tahun.

Trus tanggal 12nya, pulang kantor aku ngajak makan Steak yang murah meriah, dinner date ceritanya. Yaudah pilih makan di OBONK steak. Suasananya restonya agak gelap remang-remang gitu deh, dan tenang, karena mau menonjolkan kesan romantis kali ya. Steaknya juga enak kok. Tapi enaknya emang buat berdua buat pasangan ya, jadi kesan romantisnya dapet. Kalo bawa anak-anak kesini kayaknya gak cocok, yang ada ntar anak-anaknya ribut lari sana sini, trus karena agak gelap jadi jatuh pas lari-larian ahahhaha πŸ˜€

Tanggal 15nya, kita bawa deh tuh anak-anak, my sis in law dan mbak nginep di Hotel Harris Marina Waterfront. Semalem doang sih. Buat refreshing, biar si mbak nyantai-nyantai nggak mikirin kain jemuran yang mau disetrika numpuk hahahaha.
We had a lot of fun there.

Udah deh begitu doang, sederhana tapi membahagiakan πŸ˜€

Advertisements

2 thoughts on “29 my ages?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s