Gabriel is 9 mos now :D

Selamat 9 bulan cowok ganteng favoritkuuuu…

Pas tanggal 20-01-2014 bulan lalu imunisasi campak, beratnya 8,4 Kg huahahhaaha lumayan juga naiknya dari imunisasi sebelumnya. Tapi dua hari setelah vaksin campak, dodo kena HMFD huhuhuhu. Jadi awalnya Selasa, 21-01-2014 malem itu badannya agak hangat gitu kan, trus tidurnya juga gak nyenyak, dikasih nene ga mau,sepanjang malam gamau minum sama sekali. Trus Rabu paginya cuma nitip pesan ke si Mbak supaya Dodo banyak dikasih minum soalnya badannya hangat. Pulang kantor si mbak laporan, “bu ini kok banyak bintik merah ya di sekitar mulut dan juga di dalam mulut dodo? Trus dodonya juga ga mau dikasih makan, kayaknya sulit nelan bu, minum juga males.” aku langsung mikir, wah pasti flu singapur ini! Aku ukur suhunya 38’c. Aku cek di telapak tangannya ada beberapa bintik merah, di telapak kaki juga, di punggung ada beberapa juga.

Mulailah berpikir, ini mau ditunggu besok apa bawa ke dokter malam ini ya? Ini kayaknya positif flu singapur sih, tapi apa mungkin karena abis vaksin campak? Ini kan virus, seharusnya bisa sembuh sendiri tanpa diobatin asalkan daya tahan tubuhnya bagus, tapi kalo sariawan gitu gimana mau makan? Gimana mau minum? Kalo demam gimana mau tidur? Ya gitulah, peperangan batin antara ke dokter malem itu apa nggak. Akhirnya ya dibawa juga, dengan pertimbangan at least dokter akan kasih obat demam lah, setidaknya bisa tidur malam ini anaknya. Jadilah kita ke rumah sakit, setelah daftar dapet antrian yang udah nomor buncit hehehe. Pas udah ketemu dokter, dokternya kita ceritain apa yang dialami, trus periksa fisik dodo, trus kesimpulannya memang HMFD. Sama dokter dikasih obat penurun demam, obat sariawan, sama salep buat diolesin abis mandi.

Dokternya bilang, ini ketularannya pasti dari daycare atau teman sepermainannya. Anak eike kan gak dititip cynn, jadi bukan dari daycare lah ya. Trus bukan dari teman sepermainan juga, lah anak eike kan belum punya teman selain kakaknya atau si mbak.Mungkin yaa, ketularan dari anak di sekolah minggu atau ketularan dari anak di playground pas minggu lalunya kami bawa Michelle ke mall. Kata dokternya, penularan ini melalui cairan tubuh atau kontak dengan penderita. Jadi kalau bisa si kakaknya dipisah dulu dari adeknya biar ga ketularan. Seminggu lebih tidur pisah kamar dengan Michelle plus diisolasi ga boleh boleh keluar rumah, akhirnya akhir Januari kemaren dodo udah sembuh total, dan pas hari imlek kedua udah dibawa ke rumah teman papa yang merayakan 😀

Hand Mouth Foot Disease
Hand Mouth Foot Disease

Dodo sekarang udah mulai cerewet juga, kalo dia rebutan mainan sama kakaknya, kakaknya kan marah tuh, trus ngomel. Eh diomelin balik loh sama dia, dengan bahasa bayinya yang lucu dan mukanya yang serius! Trus udah pinter berdiri kalau ada pegangannya, merayap dari sisi meja satu ke sisi lainnya, trus kalo mau pergi kita dadah eh dia udah bisa bales dadah juga, tapi tangan terkepal hahahhaha.
Lagi masuk fase oral juga tampaknya, semua dimakanin, pokoknya apa yang ketemu dimakan, dimasukin mulut.

Favoritnya jeruk. Sekarang dikasih pisang tak mau dimakan, dipencet-pencetin doang T___T, dikasih pir tak mau, dikasih apel tak mau, semangka tak mau,huh maunya apasih kamu nak!
Kalau ada mama, semua tak laku, pokoknya musti nempel. Misalkan aku pengen ambil minum aja yang jaraknya 30cm dari dodo duduk, langsung nangis dia. Makanya tiap pagi ada drama nih, drama seorang pangeran yang nangis meraung-raung karena mamanya pergi kerja LOL. Kalau malem mau tidur juga, hobinya membenamkan wajahnya di perut mamaknya yang penuh tumpukan lemak, lalu ditiup-tiup deh tuh perut sampe bunyi T___T, udah capek gitu baru dia bobok.

Kadang kalau udah tidur, aku suka ngeliatin dia, trus mikir ih anakku ini sekarang ga bisa pisah dari aku, mau apa-apa mesti sama mama, tar udah besar pasti udah sungkan dia dipeluk diciumin mama, trus tau-tau udah ABG, trus tau-tau udah punya pacar *nangis* eh nanti tiba-tiba udah sampai masanya dia mau melamar calon istrinya lah trus nasib gue gimana dongggg ditinggal sang pujaan hati *nangis kejer, emak posesif, harap maklum*. Too much drama, right. I think i’m a drama queen :D. Entahlah, tapi rasanya beda aja, kalo Michelle kok aku ga pernah aja gitu mikir kalo dia besar gimana, aku mikirnya anak perempuan kan sampe dia punya anakpun tetap akan jadi anak perempuanku, beda sama anak laki kalo dia udah nikah hakekatnya udah punya keluarga sendiri dong dia, ga boleh terlalu gimana gituu ntar dicap mertua galak pula huhuhuhuhuhu…
Another drama right? Anaknya masih 9 bulan mama nya udah mikirin sampe anaknya nikah gimana HAHAHAHA.

Ah I love you so much anakku…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s