Firasat tak pernah salah

Dilema ibu bekerja itu apa? 100 persen pasti soal anak siapa yg asuh selama bekerja, at least itulah yang ada dipikiran gue. Makanya ketika cuti gue sudah mendekati habis, gue ama suami mencari-cari penitipan anak buat nitipin anak-anak gue pas gue n suami gue kerja. Penitipan Michelle sebelumnya tutup per 1 Mei Kemaren, that’s why gue puyeng 7 keliling soalnya di situ gue udah sreg banget, anak gue bersih, makan teratur dan sehat, mainannya mendidik, no TV at all, endebra endebre..

Long story short, gue n hubby dapat info kalo di komplek sebelah komplek kantor gue ada penitipan anak, ya udahlah ya, dengan semangat gue n hubby survey kesana. Pas nyampe, oh ternyata penitipannya di rumah, yang asuh ibu rumahtangga anak empat, masih muda, anak titipan ada 3, trus dia ada asisten buat bantuin asuh anak yang dititip. Surprise, asistennya itu seorang ibu paruh baya yang dulu pernah kerja di penitipan Michelle yang lama, jadi udah kenallah dia sama Michelle kan. Pas ditanya, kalo bayi, mau terima ga dia? Dia bilang bisa aja, tar dia bakalan rekrut orang baru buat jagain bayi gue. Kita yang langsung OKE deh, dengan pertimbangan deket banget dari kantor gue jadi bisa sering-sering liatin anak gue, yang asuh juga udah kenal sama anak gue, trus dia juga mau terima bayi, yang berarti anak-anak gue titipannya ga terpisah-pisah. Ya emang dia titipannya di rumah jadi ya sempit bgt, ada tivi itu lah point negatifnya buat kita. Abis pulang dari situ, gue merasa lega banget nggak, lega iya. Si ibu yang punya titipan juga bilang yang penting kalo nitip mah kepercayaan.

Selain itu kita punya kandidat lain, sekolah PG, TK, SD yang punya juga daycare untuk toddler dan untuk baby. Kita ga survey lebih jauh lagi soal yang ini karena, hei ini ada yang deket kantor!

To good to be true?

Hari senin gue n hubby antar anak gue kesitu pagi-pagi, anak gue tipe anak yang anteng karena biasa diititip. Jadi ga ada drama ya, gue cuma bilangin ke ibunya kebiasaan anak gue, apa yang boleh, apa yang ga boleh. Anak gue juga langsung berbaur sama dua anak yang udah datang. Pas istirahat gue kesitu lagi, anak gue happy lagi sibuk nyanyi2 ngikutin video yg diputar, trus pas gue pamit balik kantor anak gue biasa aja langsung sibuk main-main. Sempat gue tanyain juga, ibu asisten itu mana? Si ibunya bilang baru resign, dan lagi nyari orang buat bantu-bantu. Abis dari situ gue BBM suami gue, gue bilang Michelle nya sih happy, tapi kok gue miris ya liat tempatnya. Nggak klik di gue. Trus manalah anak gue ga punya teman ngobrol karena anak-anak lain belom bisa ngomong padahal usianya ada yang udah hampir 3 tahun. Gue bilang ke hubby, coba di cek deh alternatif kedua yang kemaren kita gak survey. Nah pas pulang, gue jemput anak gue eh anaknya kok abis nangis? Gue tanya, katanya abis tidur. Trus gue dilaporin pup berapa x, makan berapa kali, dan karena ujan deras jadi gue langsung aja bawa anak gue ke mobil.

Hari selasa, anak gue bangun, mandi seperti biasa. Trus berangkat kan kita. Begitu mobil berenti di tempat titipan, anak gue langsung bolak balik ngomonng “gak mau ma, kakak gak mau” Yah gue pikir tumben ni anak begini,tapi gapapa kali dia masih ngantuk apa gimana. Jadi diantar ke dalam sama suami gue. Pas suami balik kemobil, dia bilang Michelle nangis kejer pas ditinggal. Kami sempat yang “kok Michelle gitu ya, tumben ya, gak suka tempatnya apa gimana ya?” Siangnya pas istirahat, gue ke situ lagi kan, begitu gue pangginl Michelle eh anak gue langsung nangis2 gitu. Langsung peluk-peluk gue ga mau dilepas. Si ibunya laporan, bilangnya Michelle hari ini lesu, tiduran terus, tapi udah makan, udah pup. Pas gue mau balik kantor lagi eh Michelle nangis-nangis lagi minta ikut. Gue kasi pengertian bahwa dia gabisa ikut, dia tetep ngotot mau ikut sambil nangis teriak-teriak. Gue pikir ini anak gue apa segitu ngga nyamannya ya sama tempat ini sampe begitu? Balik dari situ gue laporan sama suami n cepet-cepet suruh survey semua penitipan yang dia tau. Feeling gue udah mulai ga enak jadi belum jam 5 gue udah jemput anak gue dari penitipan itu, yang pas gue nyampe, anak gue lagi nonton tivi sama anaknya si ibu, matanya basah habis nangis, dan suaranya seraaaak banget. Seumur-umur gue jadi ibunya Michelle, ga pernah gue mendengar suara anak gue seserak itu. Begitu gue sampe anak gue langsung yang peluk-peluk gue, nangis kejer, dan bilang ayo pulang. Gue sempet nanya ibu Michelle gimana? Dia bilang abis gue pergi Michelle tidur, trus Michelle sebelum tidur sambil nonton tivi suka garuk-garuk kakinya dan tangannya, sebelum tidur rewel jadi ditepuk-tepuk. Michelle udah mandi juga si ibu laporan. Trus si anak ibunya nyelutuk, iya tante aku yang mandiin, kakak yang makein baju. What the fuck? Anak yang mandiin itu masih kelas 3 SD dan yang makein baju masih kelas 5 SD. Tapi si ibunya bilang anak-anaknya udah biasa kok bantu-bantuin begitu. Yaudah gue langsung bawa anak gue balik ke kantor gue, itu anak begitu keluar dari rumah itu, wajahnya langsung cerah, trus bolak balik liatin gue sambil jalan, pegang tangan gue erat-erat.

Malemnya, as usual, suami gue bersih-bersihin badan Michelle n pakein piyama, trus suami gue kaget loh ini kok badannya banyak biru-biru gitu kayak abis kena cubit atau kena pukul. Gue langsung liat dan langsung speechless, gue ga sanggup ngomong lagi, tapi gue masih mikir positif ya. Gue bilang sama suami mungkin dia berantem ama temannya ato gimana. Wajarlah ya namanya anak-anak. Abis itu anak gue tidur dan beberapa kali ngigau “GAK MAU, GAK MAU, GAK MAU”. Besokannya, pas gue tanyain, kakak mau sekolah? Dia bilang nggak mau. JAdi dia tinggal di rumah sama adek ipar gue yang biasanya jagain dodo. Pas di kantor, adek ipar gue kirim voice note gitu sama suami gue, suara Michelle yang lagi cerita kalo dia dipukul ibu yang jaga. Suami gue langsung yang emosi gitu, tapi gue bilang, tanya baik-baik dulu, kita ga boleh langsung nuduh. Soalnya anak gue kan lagi dalam fase suka mengulang kan. Jangan-jangan ipar gue nanya, trus michelle ngulangin pertanyaan ipar gue. Intinya gue bilang sama hubby, omongan Michelle belum seratus persen dapat kita pegang.

Pergilah suami gue ke sana, trus suami gue nanya bu itu kenapa ya di badan Michelle ada biru-biru? Eh si ibu langsung jawab wah saya gak ada mukul loh pak. HELLO, yang NUDUH SITU MUKUL ANAK GUE SIAPA? NGAKU SENDIRI DIA!!! Trus kata suami gue banyaklah dia ngomong bertele-tele segala macem, trus suami gue juga nanyain si ibu asisten itu mana? Dia bilang si ibu itu udah dipecat gara-gara kasar sama anak, which is pernyataannya dia itu 100 persen bertentangan sama pernyataan dia pertama gue survey kesana. Dulu dia bilangnya si ibu asisten itu orangnya baik banget, sabar dan segala macem. Jadi suami gue langsung bilang aja, udah bu saya ga mau nitip anak saya lagi! Dan saya, gak nuduh ibu kok, saya kan cuma tanya kenapa biru. Trus suami gue cabut dari situ dengan satu kesimpulan, MEMANG DIA YANG MENGANIAYA ANAK GUE. Kenapa suami gue berkesimpulan begitu? Karena orang yang berbohong, omongannya suka gak fokus, cenderung bertele-tele panjang lebar dan lari dari fokus pertanyaan. Itu aja sih!

Gue pernah mengalami hal-hal berat dan menyedihkan dalam hidup gue, tapi kali ini hati gue hancur. Gue sebagai ibunya aja gak pernah gue mukul anak gue atau cubit anak gue. Gue salah banget mengabaikan pertanda-pertanda yang ada di depan mata gue, malah anak gue jadi korbannya. Michelle itu tumbuh besar dipenitipan, jadi penitipan anak bukan hal yang baru buat gue dan anak gue. Tapi yang ini benar-benar luar biasa. Gue gak habis pikir, bagaimana orang bisa buka penitipan anak, tapi endingnya begini. Tarohlah anak gue saat itu rewel, trus apa harus disiksa anak gue karena rewel? Siapa yang kenal anak gue pasti tau anak gue itu gimana, anak gue bukan tipe anak nakal, tengil, yang berisik lari sana sini,yang gimana-gimana. Anak gue sopan,cerdas, terpelajar, bicara teratur gak kasar, gue ngomong gini bukan karena gue ibunya trus lantas melebih-lebihkan anak gue, tapi ya memang gitulah anak gue.

Gue sangat percaya hukum tabur tuai, apa yang ditabur itu yang dituai. Hello ibu setan jahanam, lo bisa begini sama anak gue, tapi sebenarnya lo tinggal tunggu waktunya aja sih, akan datang balasannya ke elo atau ke anak lo. Kalo emang lo manusia bukan setan, mestinya lo ga bakalan tega begitu ke anak, karena lo kan ibu 4 anak, trus bisnis lo kan emang menjaga anak. Jadi karena gue nggak melihat bahwa lo layak disebut sebagai manusia, maka gue simpulkan bahwa lo adalah setan, keluarga lo adalah setan semuanya. Asal lo tau aja, di mana-mana setan ga pernah menang kok. Tuhan gue gak buta, Tuhan gue gak tuli, dan ini semua kalaupun terjadi pasti sepengetahuan Tuhan gue. Tuhan mengajarkan gue n suami gue untuk nggak lagi mengabaikan firasat. Pelajaran yang sangat berat karena pengaruhnya dirasakan oleh anak gue :(. dan asal lo tau aja ya, dimana-mana setan ga bakal menang melawan Tuhan. Jadi yaa, nikmati ajalah hidup lo, jaga tuh baik-baik anak-anak yang dititipin ke lo, untung ga gue bawa ke polisi sih lo, tapi orang tua lain who knows kan?? Tinggal tunggu waktu aja, kalo gak sekarang, kapan-kapan lo akan menyesal pernah begini ke gue dan anak gue.

Sekarang gimana kabar anak gue? Anak gue baik-baik aja, hanya lebih mudah curigaan aja, kalo gue atau bapaknya mau keluar kamar dia langsung nangis minta ikut. Gue dan suami sedang dalam usaha menghapus kejadian buruk itu dari ingatan anak gue. So God, please help us.

IMG01062-20130606-0847

Kapok kah gue menitipkan anak? Nggak dong, gue udah punya segambreng pengalaman dengan penitipan anak, baru ini aja yang gila, jadi gue sangat percaya ada banyak orang/penitipan di luar sana yang baik hatinya, mulia perbuatannya, yang bersungguh2 mau membantu para orang tua yang ga punya ART or nanny untuk jagain anak-anak mereka. Selama gue berdoa, berserah, yakin dan mau mendengar suara Tuhan pasti yang gue jalanin benar adanya.

So, jangan abaikan firasat, sebab firasat tak pernah salah…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s