About Last Week..

Asli ya, minggu lalu itu adalah minggu yang menurutku lumayan menguras energi. Diawali dengan blog aku dibekuin sementara sama wordpress, trus deadline kerjaan tiba-tiba maju, trus tiba-tiba Michelle sakit, trus acara ultah kantor.

Jadi Senin lalu, aku pulangnya emang ga kaya biasa jam 5 teng udah ngabsen. Nah ini ada deadline lah ceritanya, yang mana kerjaan biasa batas waktunya tanggal 5 mendadak dangdut maju jadi tanggal 3. Trus ya udah kan, karena hampir dipastikan pulangnya lebih dari jam 6 dan busway udah bakalan ga ada lagi, jadi aku minta papa aja yang jemput ke kantor. Apalagi hujan kan, mana berani aku pulang sendirian naik taksi. Papa n Michelle nyampe kantor itu pas lagi ujan-ujan, trus sempat berdiri-berdiri lama di luar gitu karena kantor aku gelap kirain pintunya ditutup. Mungkin Michelle masuk angin yaa.

Trus selasanya pagi-pagi Michelle bangun masih ceria seperti biasa aja. Tapi jam 10 si papa bilang barusan di sms dari sekolahan, Michelle badannya anget. Tapi katanya masih aktif, masih mau makan, masih mau minum. Trus karena ada berbagai lomba-lombaan di kantor, ya ga bisa juga aku pulangnya cepet kan. Cuma ikutan dua lomba sih, tapi lokasinya jauhan. Pertama lompa makan kerupuk di kantor, abis tu lomba karoke di Inul Vista di Nagoya Hill. Udah pengen gak ikut tapi ya udahlah ya gapapa bentar doang, mikirnya gitu. Abis giliran aku karoke aku langsung pulang kok, si papa udah jemput, tapi Michelle masih di sekolah karena pas papa mau bawa ke Nagoya Michelle nya baru tidur. Jadi kata pengasuhnya di sekolah, biarin aja Michellenya bobok, ntar abis jemput aku aja baru Michellenya diboyong pulang.
Nyampe rumah, Michelle makan dikit banget trus bobok dengan kondisi masih hangat badannya. Manalah idungnya pun tersumbat gitu kan, jadi dia lumayan rewel juga walopun udah aku kasih breathy juga.

Rabu pagi, 5 Desember kan itu ulang tahunnya perusahaan tempat aku kerja, jadi ada upacaranya jam 7. Gabisa ga dateng. Ya udah jadinya aku tega ga tega juga sih, tengah 7 udah ninggalin rumah nebeng sama temen. Michelle masih bobok, tapi keperluan sekolahnya udah aku siapin di tas, air mandinya juga udah aku hangatkan, buahnya udah dikupasin. Jadi kalo Michelle bangun, papa tinggal mandiin, trus di mobil sarapan buah. Abis upacara, jam 8 mulai kerja. Kata papa, Michellenya tadi baik kok, mau makan buah, mau dibersihin pas abis bangun, trus di mobil juga anteng diputerin video lagu-lagu natal. Tapi ya gitu, masih anget. Siang pas makan siang, papa bbm lagi, katanya Michelle panasnya naik lagi, wuaah udah ga konsentrasi aja kan. Akhirnya jam 2, aku delegasiin kerjaan yang belum kelar ke teman, trus aku langsung ke sekolahnya Michelle. Nyampe sekolah, eeehh anaknya udah turun demamnya, lagi main lari-larian.. Hehehehe.. Disitu aja kita sampe jam papa pulang kantor, baru bareng-bareng pulang ke rumah. Sadly, sampe rumah panasnya naik lagi huhuhuhuhu. Makan malamnya cuma sedikit, abis itu aku kasih paracetamol, aku kasih breathy, trus dia bobok tapi gak nyenyak juga.

Kamis subuh, kita kebangun gara-gara Michelle tiba-tiba ngomong “ini papa, ini mama, ini kakak, ini dodo”. Trus dia maksa buka-buka baju aku kan, katanya dia mau sayang-sayang dodo. Huhuhuhu, ini anak sayang-sayang dedeknya di perut padahal badannya lagi panas banget loh! Ga tau sih berapa panasnya soalnya Michelle juga kalo mau dipakein termometer ga mau dia. Ya sudah deh, kita putuskan kita berdua ga masuk kantor hari itu buat memantau kondisi Michelle. Sepanjang hari masih panas, cuma pas udah sore udah agak mendingan. Tapi tetep kita bawa ke DSA langganan juga. Mikirnya ini demam udah hari ketiga, takutnya DB atau apa gitu..Mana demamnya juga naik turun. Tapi syukurlah, menurut DSA nya sih ini bukan gejala DB, trus kalo mau tes darahpun belom bisa karena belum genap 3 hari sejak mulai demam. Kata DSAnya kemungkinan radang tenggorokan aja, dan karena gigi Michelle mau tumbuh. Trus bu dokternya nyuruh kita tetap memantau suhu Michelle, kalau sampe besokannya masih demam musti balik lagi ke rumah sakit. Kita juga diresepkan antibiotik, tapi dipakai hanya kalau besok masih demam. Kalau nggak nggak usah diminumin. Seneng deh sama DSA model begini yaa… Ngasih obat ngga macem-macem, ngga banyak-banyak.. Sampe rumah, Michelle mau makan malam, trus dikasih paracetamol, aku tetes breathy, dadanya aku gosokin minyak telon, abis itu dia tidur. Puji Tuhan, sepanjang malam dia tidurnya nyenyak banget trus udah normal suhunya.

Jumatnya, karena Michelle udah ceria,udah ga demam, ya udah kita berangkat deh dari rumah. Sampe sore Michellenya tetap sehat, syukurlah. Pulang kantor, karena ga ada makanan di rumah, ya udah makan di Mol aja. Michelle makannya banyak. Trus mama beliin juga pensil warna dan flashcard buat Michelle.

Hari sabtu, si papa main futsal, abis itu boys day out sama temen-temen SMAnya ke mol. Baliknya udah sore. Seharusnya kita ada acara natal marga Galingging, tapi kita putuskan untuk ngga pergi, di rumah ajalah biar Michelle bisa istirahat.

Minggunya, ke gereja, ke mol bentar, trus nyari karpet, trus pulang deh…..

Emang ya kalo anak sakit itu rasanya hati ini hancur lebur berkeping-keping gak karuan.. Makanya doa yang paling utama memang meminta kesehatan yaa.. Oh Tuhan Yesus, kiranya berikanlah kesehatan kepada Michelle, juga kepada Papa dan Mama, dan tak lupa pada saudara semuanya…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s