Tradisi SPMB

Jadi kan ya, aku bersaudara ada 5 orang. Papi mami itu sama-sama PNS,hidup berkecukupan tapi ngga berlebihan. Dari kita kecil banget, selalu ortu menekankan bahwa kalo kami itu ngga punya harta banyak, tapi kami harus menjadi “seseorang” yang ngga biasa-biasa aja. Caranya gimana? Ya dengan ilmu! Jadi musti pinter pinter belajar terus masuk kuliah negeri. Loh ko mesti di negeri sih? Yaaa soalnya ga sanggup ortu-nya nyekolahin kalo di swasta.

Jadilah kami itu yang swasta cuma TK sama SD doang. Pas SMP sampe kuliah, puji Tuhan aku dan 3 adekku bisa negeri semua. Nah ada pengecualian ni buat adekku yang bontot. Ntah karena dia anak paling kecil, dia milih sekolahnya mah suka-sukanya dia ya. TK-SMP di swasta. SMA baru negeri. Nah pas mau masuk kuliah, dia nyobain sih UMPTN. Tapi ga lulus. Udah stress dan panik bgt lah ya bapak dan emakku, ini anak ga lulus SPMB trus ntar kuliahnya gimana?? Bukan sombong bukan lebay sih ya, tapi aku dan 3 adekku yang lain pada lulus SPMB itu sampe 2x semua loh! Jadi tahun pertama nyoba, lulus. Taun depannya nyoba yg lebih baik lagi, lulus lagi. Istilahnya sih “sudah tradisi” gituuu… Jadi kebayanglah ya gimana kekuatiran emak dan bapak ku akan nasib adekku ini..

Semua opsi dipikirin, masuk kuliah jalur Mandiri, atau bimbel lagi setahun ngisi waktu sampai taun depan test lagi, atau ikut ujian UMB. Adekku udah yang ogah-ogahan gitu sih sebenernya buat tes-tes gitu. Disuru nyoba masuk ke politeknik gamau, nyoba D3 gamau! Untunglah setelah kami desak-desak akirnya dia au ujian UMB.

Hasilnyaaaaa lulusssss!!! Aaaaa, Tuhan Kau baik banget siihhh, menjawab kegelisahan kami tepat pada waktunya. Lulus di Ilmu Komunikasi USU. Selain bersyukur, ternyata aku jadi inget, tahun lalu aku pernah meng-imingiming-i adekku mau beliin dia Iphone kalo lulus kuliah di negeri.

Ya sudah, namanya janji musti ditepatin, tapi anaknya gamau iphone lagi, maunya tab! Hadeeeuh anak sekarang macem-macemnya kemauannya. Coba ya aku dulu masuk kuliah, rasanya ga pengen dibeliin apa-apa deh kecuali baju kuliah dan sepatu kets hahahhahaha! Lalu adek gue menjawab “udah beda jamannya kaleeeeee”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s