Best moment of the day

Sebagai seorang mamah muda yang bekerja, tentu saja aku tuh tidak bisa memantau secara penuh kegiatan anak-anak sehari-hari.

Maksudnya, ya kalo pagi-pagi sih masih masakin makanan, beresin bekal anak-anak, mastiin mereka sarapan buah terlebih dahulu baru lanjut sarapan lainnya, hal-hal kaya gitu masih aku lakukan. Terus sepulang kerja, aku juga menyempatkan nemenin anak-anak main piano, dengerin cerita mereka, ngajarin pelajaran yang menurut mereka susah. Tapi tetap, kegiatan mereka sepulang sekolah itu masih sering berantakan. Ya selalu sih diingatkan apa yang mereka harus lakukan sepulang sekolah, tapi namanya juga anak-anak, ada aja lupa dan silapnya karena keasikan main atau baca buku.

Dampaknya apa? Kadang, udah siap-siap mau tidur, baru anaknya ingat ternyata ada PR, ada pengumuman bawa barang tertentu, atau baru ingat belum beresin buku/peralatan buat dibawa ke sekolah besok hari. Hal-hal ini tentu saja memicu murkanya sang mamah. Yang tadinya sudah ditempat tidur, disuruh bangkit lagi dan selesaikan apa yang belum selesai. Lalu, mulailah ngomel-ngomel nggak berkesudahan. Tadinya yang diomelin si kakak, ujung-ujungnya si abang dan seisi rumah pun kena getahnya.

Lalu, bila semua sudah beres, kita mulai lagi tidur beneran. Pas lampu udah mulai dipadamkan, udah mulai sunyi, di situlah si kakak ngomong “mama, maaf ya kakak sudah bikin mama marah tadi. Harusnya kakak bereskan dari sore. Maaf ya ma”. Dia ngomong gitu every single day! Yang artinya tiap hari ada aja omelan gue ke anak-anak. Oh ya, yang ngomong begitu si kakak, tapi suka disambut sama si abang “iya ma, abang juga minta maaf”.

Dan selalu jawaban aku, “iya nak, maafkan mama juga ya, tadi tidak sabaran sehingga mama jadi ngomel-ngomel. Besok kita berjanji lebih baik lagi ya nak?” Lalu kami berpelukan sampai tidur. Literally anak-anak tidur dalam pelukan aku. Sweet, I know.

Selalu, setiap kali anak-anak ngomong gitu aku tuh merasa sedih sebenarnya. Haruskah aku semarah itu? Kok ga bisa lebih sabaran ya? Padahal kan dia baru belajar untuk jadi manusia baik 7 tahun, lah aku udah berapa tahun coba? Namanya masih anak-anak, mestinya aku lebih intense mengingatkan mereka dengan cara-cara yang menarik biar mereka cepat ingat, bukannya menuntut mereka senantiasa sempurna, ya gak sih?

Tapi selain perasaan sedih, aku bersyukur juga sih punya moment kaya gini dengan anak-anak, saling mengoreksi diri. Suatu hal yang dulu tidak pernah aku lakukan dengan orangtua karena kesibukan dan lain hal. After all, this is the best part of my day!

 

 

 

 

 

Advertisements

Welcome 2019

Posting terakhir adalah perjalanan ke Banda Aceh, terus aku batal batal terus mau cerita perjalanan ke Sabang. Padahal  yang aku pengen banget ceritain itu justru keindahan Sabang loh! Yaudahlah, foto-fotonya juga udah aku pindah dari Handphone ke entah, PC apa harddisk 😁😁. Tar kapan-kapan kalau mood dan fotonya ketemu, aku mau nulis ah tentang Sabang.

Well, ngga terasa banget eh tau-tau udah hari ke 14 aja nih di Januari 2019. Mau bikin resolusi udah telat banget kayanya, padahal kayanya seru ya bikin resolusi, udah lama nggak bikin.

Karena ngga ada resolusi yang mau diceritakan, aku mau cerita hal-hal yang aku syukuri di 2018 aja deh. Banyak banget hal-hal yang kelihatannya sepele tapi sungguh layak untuk disyukuri. Apa saja itu? Yang jelas buanyak! So this is gonna be a very long post. Bear with me!

Januari 2018

Di hari kedua apa ketiga masuk kerja di awal tahun, aku langsung kebagian dinas ke Surabaya dan Batam. Sebagai fruitchild yang baik hati serta tanggap, tentu aku terima dong perintah Bosque.

First thing first: aku belum pernah ke Surabaya. Syukur Puji Tuhan kesampean beli sambal bu Rudy yang beneran di depot bu rudy, bukan di Pasmod BSD hahaha. Terus udah kangen juga sama teh tarik di Morning Bakerynya Batam. Mayan deh di Batam walau belum sempat melihat rumah, tapi sempat beli parfum dengan harga lebih miring eaaa.

Trus di penghujung Januari 2018 kita ada meeting di Medan. You read it right, di MEDAN. Ya udah disempatkan deh ke Siantar walau hanya sejam di rumah, sejam bawa ortu ngopi di Kedai Kopi Sedap, dan setelah itu langsung balik ke Medan buat mengikuti acara selanjutnya. Lumayan lah, beberapa Tupperware mami sempat aku ambil paksa 🤣🤣.

Februari 2018

This is my month hahaha. Ulang tahun bok! Sama si papa ditanyain mau dikasih kado apa? Aku tuh bingung kalau ditanya gitu, mending dibeliin aja langsung ya kan! Akhirnya aku minta dibeliin buku masak paling hits ke Instagram dan seGramedia yaitu bukunya Xander’s Kitchen hahaha. Tentu saja suami akoh langsung belain ke Gramed jam 9 malam demi beli buku, takut istrinya  berubah pikiran minta ganti Iphone baru #kode.

Maret 2018

Bulan ini merupakan bulan paling bersejarah sepanjang usia pernikahan kami. Aku dan suami ganteng ikut program gereja yang namanya Weekend Pasutri (WEP). Awalnya kita ikut ya karena pengen ikut aja, gimana nggak, bayar 500rb per pasang sudah dapat fasilitas menginap 3D2N di Wisma Kinasih, Caringin. Lengkap dengan makan minum serta snack 🤣🤣. Yaudah itung-itung honeymoon rohaniah ya kan. Tapi ternyata programnya di luar ekspektasi kami, bukan program yang dengerin seminat trus tanya jawab gitu! Bukan! Di sini justru kita distimulasi untuk nulis nulis dan nulis.

Jadi per sesi kita diminta menulis semua perasaan kita tentang pasangan sesuai topik. Lalu disuruh masuk kamar, lalu disuruh tukeran buku, dan berkomunikasi. Di situ jadi kebuka deh semua hal-hal yang selama ini terpendam yang sungkan untuk diucapkan, lalu hal-hal yang aku pikir biasa aja ternyata menurut si papa itu nggak bener, ya gitu-gitu deh. Ya ada sih bantah-bantahan, lalu nangis-nangisan juga tentunya, tapi abis itu lega. Nah dari situ sampai sekarang, banyak perubahan sih yang kita rasakan. Kita lebih terbuka satu sama lain, ngga merasa sungkan-sungkan lagi kalau ada yang mau disampaikan, dan komunikasi kita juga akhirnya jadi lebih lancar.

Flashback ke setahun sebelumnya, kebetulan aku dan Denny emang sering banget berantem, gatau deh kenapa kok kayanya hal kecil aja bikin marah-marahan, diam-diaman. Apalagi aku dulu tipenya kalau marah ya ga bakal ngomong apa yang bikin aku marah, hahaha. Jadi aku kesal karena merasa tak dimengerti, Denny kesal karena aku diam-diam aja tanpa dia tau penyebabnya apa. Syukur deh akhirnya kami punya kesempatan untuk memperbaiki komunikasi kami.

April 2018

Ulang tahun abang ke 5, yeay. Gak ada perayaan yang gimana, sebelum ultah kita short vacation aja ke Bogor pas weekend. Sangat jarang kita ke luar kota weekend begitu karena anak-anak kan pada les tuh hari Sabtu. Jadi pas ada moment anak-anak libur lesnya (tumben) bisa barengan, ngacir kita ke Bogor 😁. Trus pas hari H ulang tahun si abang, kita makan malam aja sekeluarga di salah satu resto di AEON Mall. Yang ultah sih udah makan dari rumah, jadi ini sebetulnya makan-makan buat emak bapake sebetulnya hahaha.

Mei 2018

Mei ini ga terasa sudah puasa aja yaaa.. Yeay, senang akutu kalau masuk bulan puasa, pulang kantor 15.30 loh! Seneng kan? Ya walaupun masuknya juga jadi lebih cepat sih, but it’s OK. Kalau di bulan puasa yang paling dinanti apa lagi coba kalau bukan buka puasa bersama 😁😁. Baru hari pertama puasa aja udah sibuk tuh anak-anak kantor nyari tempat berbuka yang nyaman, masakannya enak, tapi tetap instagramable, hahaha.  Sebelum itu, di awal Mei, untuk pertama kalinya dalam karirku di kantor ini, aku ikut yang namanya perayaan Paskah. Jadi kalau di kantor pusat, setiap tahun ada perayaan keagamaan Kristen yaitu Natal dan Paskah. Di cabang, aku nggak pernah mengikuti perayaan tersebut. Jadi aku bersyukur bisa mengikuti perayaan Paskah.

Juni 2018

Libur Lebaran yang sangat panjang, yeay! Kayaknya, that was the longest public holiday ever! Memanfaatkan liburan panjang, adik-adikku dari Medan datang dan kita rame-rame ke Jogja naik mobil! Isinya 6 dewasa dan 3 anak. Lama perjalanan? 24 jam saja hahahaha. Untung aja yang nyetir ada dua orang (papa dan adek ipar) jadi bisa bergantian deh. Anak-anak juga untungnya nggak rewel, paling kalau di rest area maunya makanan yang antriannya paling panjang, sebut saja AW hahaha.

Di Jogja juga kita nggak yang terlalu main jauh-jauh, ke Prambanan sama ke Pantai Indrayanti. Pas lebaran jogja macetnya ampun-ampun, tempat makan banyak yang tutup. Tapi kita dapat aja sih chinese food yang enak banget walau ngantrinya lamaaaa.

Oh ya, pas di Jogja juga Kakak tepat berusia 7 tahun. Jadi kita tiup lilinnya di hotel, tapi nggak potong kue karena ga punya pisau hahahha. Akhirnya diselesaikan pakai tangan dan sendok aja itu kue.

Balik dari Jogja, kita nggak mau lewat tol, kita coba rute yang lain. Lumayan nggak macet dan menemukan pemandangan yang berbeda. Trus alih-alih kita ke ke BSD, kita malah melipir ke Bandung buat nongkrong-nongkrong cantik. Kita kepagian nyampe Bandung, trus nyari-nyari kamar gitu kan udah pada penuh. Lalu dapatlah hotel tua, lama, dan ala kadarnya. I mean it when I say ala kadarnya. Mau mandi aja sampai geli aku karena kotor banget! Tapi lumayan deh bisa tidur sebentar. Ipar gue sampai ngomong gini ke adek gue alias bininya “eh, tumben nih si mama di hotel ini nggak IG Story” hahahahhhha. Itu saking parah banget dah sampai ga masuk IG Story adek gue. Padahal biasanya, hmmm semut berbaris pun layak tayang.  Dan kejadian hotel jelek itu membekas lo di benak anak-anak, sampai mereka nanya “mama beneran itu namanya hotel? Kok gitu? Beda banget sama hotel yang di Jogja?” Huahahahahahha.

Sehabis lebaran, aku belum langsung ngantor dong, aku cuti lagi seminggu karena si mbak belum balik dari kampuang nan jauah di mato. Lumayan selama seminggu itu aku sempat nemanin anak-anak nonton segala paw patrol dan robocarpoly di mall mall dekat rumah! Selama haratis, yuk kita kemon nak, modal gopay doang ini mah! Dan modal jajan, dan modal chatime mama, dan modal makan siang dan malam! Oh no,  setelah seminggu kantong mama kenapa bolong?

Juli 2018

Di bulan Juli aku berkesempatan dinas ke Banda Aceh plus jalan-jalan sehari ke Pulau Sabang. Kalau kata anak jaman sekarang “Mantul, mantap betul”.

Agustus 2018

Di bulan ini, aku dapat kabar menang giveaway dari @Batamliciouz. Hadiahnya adalah tiket masuk wahana Legoland Johor buat berempat dan tiket ferry Batam-Johor-Batam buat 4 orang. Sebagai orang yang hampir dapat dikatakan jarang sekali menang undian-undian, tentu saja aku senang sekali. Lah terkataken, ngga terkatakan gimana perasaanku saat itu!

Terus di bulan ini juga kita berkesempatan datang ke ASIAN GAMES 2018 yang diselenggarakan di Gelora Bung Karno. Senang sekali bisa ajak anak-anak menikmati positive vibes di GBK, semangat sportivitas terasa di mana-mana. Aku suka deh dengan Indonesia yang semangat seperti ini. Pengademan time line media sosial hahahha.

September 2018

Bulan September anak-anak ikutan konser musik yang diadakan tempat kursusnya. Selain itu, bulan September adalah bulan anniversary pernikahan kita. Tapi tahun ini rasa-rasanya kita nggak ke mana-mana deh, coba ntar aku tanya si papa bener nggak. Maap pelupa hahaha. Trus di bulan ini aku juga dapat kesempatan untuk mengikuti assesment diklat karir, aku bersyukur banget dan merasa bangga dipercaya untuk ikut assessment. Pada tahap ini, peserta yang mengikuti assessment adalah 120 orang, dan hanya ada 60 orang yang akan terpilih untuk mengikuti diklat basic leadership tersebut. Apakah saya lolos? Nantikan cerita selanjutnya ya gaes! *Kemudian terdengar suara pembaca “sok oke lo gaes gaes segala”*

Oktober 2018

Di awal Oktober, kembali lagi aku dapat kesempatan ke Surabaya. Terus di sela-sela kesibukan kita sempat icip-icip kuliner khas Surabaya.

Abis dari Surabaya, gak tau kenapa pengen banget pulang ke Siantar karena dapat kabar papi aku lagi kurang sehat dan sekarang kondisinya yang Senin-Jumat itu harus ke rumah sakit untuk ketemu dokter yang berbeda-beda setiap harinya. Pas ngecek garudamiles, eh kok udah cukup untuk ditukar oneway ticket CGK-KNO? Yaudah aku langsung tukar deh, cuma bayar 115ribu kalau nggak salah buat administrasinya. Jadi istilahnya pergi gratis, balik ke Jakarta doang yang bayar tiket. Lumayan lah ya….

Terus, di bulan ini juga akhirnya aku dinyatakan berhak untuk mengikuti Basic Leadership Development Program di Sentul selama 2 minggu. Waa, aku agak bangga juga, ternyata aku bisa masuk menjadi satu dari 60 orang peserta yang lolos seleksi. Di program ini aku banyak dapat pencerahan, terutama dalam hal komunikasi dengan orang lain. Ya abis gimana ya, kalau lo jadi pemimpin, komunikasi adalah salah satu kunci penting yang harus lo punya.

Ini seperti melengkapi teknik komunikasi yang aku dapat di bulan Maret yang lalu sih, cuma pas itu kan lebih ke komunikasi dengan pasangan. Kalau ini, lebih ke belajar menyampaikan presentasi, belajar berkomunikasi yang asertif, belajar lebih peduki sama orang lain, gitu-gitu deh. Lumayan lah, aku yang biasanya membuat benteng terhadap orang-orang di sekeliling yang nggak dekat-dekat amat, sekarang aku udah mulai berusaha membuka percakapan ringan. Kalau dulu, beuhh parah banget dah jutek dan cueknya aku. Syukurlah, walaupun ini self assessment, aku bisa bilang sekarang aku udah mulai berubah!

Kelar dari diklat karir, langsung diajak dinas lagi ke Jogja! Berangkatlah aku diiringi omelan suami, wakakakkaak. Ya gimana nggak, sebulan full ke luar kota terus. Tapi karena udah ikutan progran WEP, jadi omelannya udah lebih terarah dan dapat diterima dengan lapang dada, eh aku barusan ngomong apaan sih 😂😂😂

November 2018

Ini bulan terakhir dinas-dinas nih. Bulan ini kita marathon ke tiga tempat, Balikpapan, Padang, dan Makassar! Balikpapan udah pernah tahun 2017. Ke Padang menjejakkan kaki terakhir 2012 waktu mau pindahan ke Batam. Makasar? This was my first entry to Sulawesi Island. So yes, I was so excited at that time.

To make it more unforgetable, Senior gue dengn teganya nyuruh gue bawa presentasi di Balikpapan dan Padang. As you know, aku ini ngomong lisan sama temen-temen aja susah konon pula aku disuruh presentasi di depan para risk owners yang levelnya jauh di atasku. Mau nangis gak? Tapi kata senior aku,”cepat atau lambat kamu akan melakukan ini juga, jadi kenapa nggak coba dari sekarang saja?”. Trus aku jadi berpikir ya ada benarnya juga sih, kalau nggak sekarang kapan lagi? Nggak mungkinkan tiba-tiba aku langsung hebat banget presentasinya kalau nggak pernah tampil? Ya kan? Ya nggak? Ya dong?

Jadi dengan penuh kesadaran plus kegrogian, aku terima tantangan senior aku. Hahaha, pecah telor mbaknya! Aku aminkan sajalah bahwa practices make perfect! Ada amin sodara-sodara?

Di akhir November 2018, aku ikut pemeriksaan kesehatan tahunan yang diadakan kantor. Hasilnya baru keluar pas aku lagi cuti Desember.

Fast forward, hasilnya ada beberapa yang perlu diperhatikan 🙄, tapi ada satu hasil yang benar-benar di luat dugaan. Sampe shock loh aku baca hasilnya. Terus aku ke dokter di klinik kantor buat follow up hasil pemeriksaan tersebut, trus sama dokternya aku disuruh ke dokter spesialis. Ternyata setelah dicek ulang sama dokter spesialis, hasilnya aman-aman saja. Tidak ada hasil seperti yang tertulis di laporan medical check up, aman semuanya kok. To God be the glory!

Desember 2018

Bulan Desember adalah bulan penuh kebahagiaan, di mana kantor berulang tahun, suami berulang tahun, bisa cuti lebih awal untuk pulang kampung. Wohoooo! Total aku ngantor di Desember 5 hari saja. 5 hari lagi aku dinas. Lalu abis itu cuti hahahahha. Tanggal 17 kita udah mudik dong. Bandara belum penuh, pesawat ontime, jalanan di Medan dan Siantar masih normal. Puas deh pokoknya makan ini makan itu plus bolak balik Siantar Medan. Makasih loh pak Jokowi, aku merasa manfaat yang begitu nyata dari adanya tol ini. Waktu tempuh dari rumah MIL di Amplas ke exit tol TebingTinggi 45 menit sajah! Biasanya dua jam ada kali. Tanpa tol, 3,5 jam udah termasuk cepat itu untuk perjalanan Medan Siantar. Nah dengan adanya tol, cukup 2 jam saja. Asik kaaan? Asik dong? Asik laaah!

Di Medan, bisa kumpul dengan mertua plus ipar-ipar dan ponakan. Di Siantar bisa kumpul dengan adek, ortu, dan ponakan. Walaupun kita benar-benar nggak ke tempat-tempat wisata, kita udah senang banget bisa makan-makan bareng ke tempat-tempat yang dipengen. Sempat ketemu sepupu dan sahabat-sahabat juga. Itu yang bikin senang banget sih.

Kalau kotanya sendiri, hmmm gitu deh ya. Kelakuan berkendara warganya yang ajaib, udah mana jalanannya pun banyak lobang-lobang ya kan, mesti banyak-banyak menghela nafas deh! Petugas-petugas di beberapa instansi yang kebetulan kita berurusan pun nggak kalah ajaibnya. Gak di mall, nggak di jalanan, gak di bandara aku kerjanya ngomel-ngomel aja loh negur-negur orang yang gak tertib. Galakan orang yang berbuat salah loh hahahha, jadi saat aku negur itu malah kayak yang aneh gitu diliatin orang-orang. I cant describe lah, pusing lah kepala D1an 5astro lihat Sumut ini.

Jadi segitu aja dulu tulisan pertama di 2019 ini. Semoga di tahun ini bisa lebih rajin menulis di blog, supaya gak dikit-dikit lupa padahal momennya penting, hahahha.

Disclaimer : tidak menerima pertanyaan seputar kondisi anak-anak dan rumah bila ditinggal dinas. My kids, husband, and home baik-baik saja, please dont judge, be kind, OK?

Bye,

Shien

Kalimantan Jauh Banget

Tadi malam aku ngobrol-ngobrol kan sama anak-anak sebelum tidur, nama bekennya sih pillow talk 😀 😀 . Kami ngobrol tentang si papa yang lagi dinas ke suatu daerah di Kalimantan sana, yang mana terus terang, aku aja lupa tuh nama daerahnya *istri macam apa* hauhahahaha..

Lalu terjadilah percakapan seperti ini :

Abang : “eh ma, papa itu dinas kan ke Kalimantan, itu sekalian ketemu sama Uda Andre (adik iparku) tau ma”

Aku : “Nggak lah bang, kan papa dinasnya ke mana sementara Uda Andre kan tinggalnya di Kalimantan jauh banget”

Secara ya si papa dinasnya ke KalSel sementara adek iparku kan tinggalnya di KalBar, jauh aje yekaaaan..

Kemudian, si kakak komentar :

Kakak : Ma, setau kakak nggak ada deh daerah di Kalimantan namanya Kalimantan Jauh Banget, mama yang benar dong”

😀 😀 😀 😀 😀

Iya juga sihhhh, mana ada namanya Kalimantan Jauh Banget, fail mamaaaa hahahahaha.

Baiklaaah kakak, maafkan mama.

 

 

 

Trip ke Banda Aceh

Minggu lalu, aku dapat kesempatan melakukan perjalanan dinas ke Banda Aceh, Provinsi Aceh. Perasaanku gimana? Senang sekaligus gugup, 😀  Senang karena Aceh adalah satu dari dua provinsi di Sumatera yang aku belum pernah kunjungi. Jadi, dengan aku ke pergi Aceh, one bucket list checked kan? Syukur-syukur bisa ke Sabang. Tapi terus terang ya gugup juga, karena kita taulah ya, Aceh kan dikenal sebagai Serambi Mekah dan punya peraturan Syariat. Tentulah aku sebagai non Muslim agak cemas juga, apakah aku perlu pakai tutup kepala saat berada di sana? Boleh pakai celana panjang nggak? Boleh pakai rok nggak? Bajunya harus bagaimana? Hahahahaha, over thinking lah pokoknya.. Lalu aku research deh dengan cara banyak baca-baca blog orang yang ke Aceh, trus aku juga tanya-tanya teman yang pernah ke sana. Hasilnya, ya berpakaian sepantasnya dan sopan aja sih. Ngga pakai yang terlalu ketat, nggak pakai jins, trus tutupan kepala juga nggak perlu karena memang bukan Muslim ya. Tapi, sebagai orang risk management, tentu aku bawa pashmina juga buat jaga-jaga 😀 😀 Oke, setelah masalah busana beres, hati tenang deh berangkat ke Aceh.

Urusan kerjaan nggak usah diceritain ya, yang penting apa yang disabdakan bos sudah ditunaikan. Aku mau cerita tentang apa aja yang dikunjungi, makanan yang dicoba serta nginap di mana selama di Banda Aceh. It’s gonna be a long writing 😀 Bear with me.

Di Banda Aceh, bisa ke mana aja?

  1. Situs Tsunami PLTD Apung, jadi PLTD Apung ini menurut cerita adalah kapal yang terbawa gelombang tsunami dan terdampar di pemukiman penduduk. Karena bobotnya sangat besar, kapal ini akhirnya dibiarkan saja berada di situ, tidak dipindahkan, walaupun di bawah kapal ini sebenarnya banyak penduduk yang terjebak. Di sini aku pakai penutup kepala karena anginnya sungguh kencang, sehingga rambutku jadi megar-megar berantakan gitu loh 😀  Oh ya, masuk ke sini gratis, ngga berbayar. Cuma pas keluar, ada kotak amal gitu, jadi aku masukin sumbangan ke situ. WhatsApp Image 2018-07-17 at 12.03.11
  2. Situs Tsunami Boat di atas rumah, aku ngga punya fotonya nih pas ke sini. Ini adalah sebuah rumah dua lantai yang di atapnya ada kapal yang terhempas gelombang. Ada ibu-ibu yang jaga sambil jualan di tempat ini, dia cerita deh lengkap tentang kejadian tsunami ini. Ini juga free entrance, kalau mau bisa kasih sumbangan di kotak amal.
  3. Museum Tsunami, ini haruslah ya dikunjungi kalau ke Banda Aceh. Letaknya di tengah kota kok, gampanglah dari mana-mana juga. Museum ini dirancang oleh Ridwan Kamil, aku yang cuma bisa menikmati dari luar aja udah bisa bilang museum ini bagus banget loh! Too bad, pas kita sampe ke sini udah lebih dari jam 4 sore, jadi udah tutup deh. Jam bukanya sendiri itu jam 09.00-12.00, istirahat, lalu buka lagi jam 14.00-16.00. Free entrance juga nih. Asik banget deh di Banda Aceh, gratis masuk semuanya, plus gratis parkir pulaaa, karena seingatku ngga bayar parkir deh, apa lupa ya. Hihihi.WhatsApp Image 2018-07-19 at 22.14.52WhatsApp Image 2018-07-19 at 22.14.55WhatsApp Image 2018-07-19 at 22.14.58
  4. Masjid Agung Baiturrahman, nah bagi umat Muslim wajiblah ya mampir untuk salat di sini. Megah banget, pakai eskalator, gedung parkirnya aja besaaar banget kaya di mall. Ini juga aku ngga punya fotonya nih. Jadi ceritanya temen-temen pada mau salat magrib di sini kan, trus aku berencana turun aja di sebelum masuk gerbang supaya aku bisa foto-foto. Nah, sama drivernya ehh mobilnya langsung diarahin ke tempat parkir di bawah. Ya udah deh, terpaksa aku nungguin di mobil selama mereka ibadah. Gimana dong, aku kan pakai celana panjang, sementara area Mesjid kan ada aturan tertentu mengenai busana yang harus dikenakan. Setelah itu kita udah pada lapar mau makan, jadi ngga berenti lagi deh buat sekedar foto dari luar huhuhu.
  5. Pantai Lampuuk, pantai ini terletak kurang lebih 30 menit berkendara dari kota Banda Aceh. Karena kita ke sini bukan pas weekend, jadi pantainya sepi. Pasirnya putih halus gitu, duhh cantik banget deh. Di sepanjang pantai ada beberapa warung seafood lengkap dengan pondok-pondoknya. Kita kemaren beli air kelapa satu seorang trus duduk deh nungguin sunset 😀 😀 Ga sampai sunset kita udah pulang sih tapi, karena mau ngejar salat Magrib di Baiturrahman.IMG_0189IMG_0193

Di Banda Aceh, makan apa aja?

  1. Makan Sarikaya dan minum kopi Sanger di Solong. Solong ini semacam kedai kopi yang punya beberapa cabang di Banda Aceh. Selain kopi juga tersedia nasi kucing dan aneka kue-kue tradisional. Rame banget pas kita ke sini. Kayanya udah buka dari jam 6 pagi deh, cmiiw.

    Kopi Sanger
    Kopi Sanger
  2. Rumah Makan Syiah Kuala, di sini menyajikan makanan khas Aceh seperti ayam tangkap, kari kambing, gulai ikan kayu, dll. Tapi aku cuma makan the one and only ayam tangkap. Enaaaak banget, empuk dan bumbunya meresap sampai dalam, ayam kampung loh padahal.
  3. Mie Razali, to be honest, mie di sini lebih enak ya menurut aku, cuma lama menunggu makanannya keluar emang bikin pengen nangis huhuhuhu, serius, saking lamanya. Jadi emang di sini kan rame banget ya, nunggu meja kosong aja udah berapa menit kan. Trus order, trus minumannya keluar, trus sampe minumannya abis, ngantuk, ngobrol, mesen nasi goreng sebelah buat dibawa pulang, ngobrol lagi, baru deh mie dagingnya keluar. Dan habis dalam tempo 3 menit T_T.
    WhatsApp Image 2018-07-19 at 22.14.49
    Mie tumis daging
  4.  Nasi Goreng Daus. Aku pesen buat dibawa pulang ke hotel karena penasaran aja liat tempatnya yang nggak kalah ramai. Maklum lapar mata. Tapi setelah sampai hotel dan makan, perasaan biasa aja sih, nggak wow gitu, nggak cocok sama lidah aku. Barangkali karena aku juga udah ngga lapar lagi ya, hahahaha.. Jadi cuma makan berapa suap trus udah ngga bisa melanjutkan lagi.IMG_0212

 

Di Banda Aceh, menginap di mana?

Selama di Banda Aceh, kita menginap di hotel Ayani, hotel baru yang benar-benar masih baru 😀 😀 Launchingnya baru April 2018. Hotelnya nyaman, sarapannya lumayanlah ya, ada bubur, buah-buahan, roti, sereal, dan nasi-nasian. Kamarnya nyaman tipe hotel buat travel gitu. Cuma sayangnya dengan harga yang “lumayan” shower capnya ngga ada huhuhu. Tapi lokasinya enak sih, strategis banget, deket sama tempat belanja oleh-oleh suvenir yang lengkap plus street food malam hari yang semuanya sangat menggoda.

IMG_0063IMG_0071IMG_0072IMG_0073

Sekian dulu cerita tentang Banda Aceh, aku cuma bisa bilang Aceh itu bagus loh ternyata, makanannya pun enak-enak, cuma kaya underrated aja ya.

Sebelum postingan ini berakhir, aku mau kasih lihat satu foto lagi nih, pas kita on the way ke Meulaboh masa kita dapat pemandangan indah banget coba… Perfect shape of rainbow!!! Seingatku, ini kali pertama aku lihat pelangi bentuknya sempurna dari ujung ke ujung, biasa lihatnya cuma setengah paling. Bagus yaaah??

WhatsApp Image 2018-07-18 at 07.28.06WhatsApp Image 2018-07-18 at 07.29.01

Segitu aja dulu ceritanya yaaa… Until next post.

Bye..

 

Komplain Soal Susu ke Produsen Susu

Apa deh judulnya hahahaha…

Jadi beberapa waktu yang lalu, sebelum Lebaran tepatnya, aku beli dua kotak susu segar merk Diamond di salah satu supermarket di daerah BSD. Keluarga kita bukan tipe peminum susu rutin sih, tapi satu dua kotak biasa aku stock aja di kulkas kalau-kalau pengen minum yeee kaaan..

Udah beberapa waktu aku kalau beli susu selalu susu segar merk yang ini, karena emang beneran segar tanpa tambahan gula, bukan ya ini bukan iklan alias #belipakaiduitsendiri. Abis beli langsung masuk di kulkas, dan belum dikeluar-keluarin sampai beberapa hari.

Nah pada kesempatan pertama, aku buka sekotak susunya, lalu aku cicipin dikit ehhh kok terasa pahit. Tapi belom yakin kan, kirain karena emang saat itu aku lagi gak enak badan jadi indera pengecap terganggu juga. Aku minta adekku dan suamiku cicip tapi menurut mereka juga emang pahit rasanya, tidak seperti biasa. Baik kalau begitu, langsung aku buang ke tempat sampah, dari pada kenapa-kenapa walaupun expire datenya masih jauh.

Beberapa hari setelahnya, suamiku buka kotak yang satu lagi, tuang susu ke gelas tapi trus isinya warna hijau muda gitu, guys! Langsung deh dibuang etapi sebelumnya difoto dulu sih buat dokumentasi. Malem itu juga kita langsung kirim email ke customer service yang ada di kotak susunya berisi keluhan atas kualitas dua kotak susu yang kita beli namun tidak layak dikonsumsi.

Email kita direspon dan pihak Diamond meminta kita menginformasikan beberapa hal terkait kode produksi (yang tertera di kemasan), tempat beli, tanggal beli, dan foto produk yang tidak layak dikonsumsi tersebut. Nah, jadi tadi susunya sebelum dibuang memang sengaja difoto bukan karena alasan lain, tapi ya memang untuk bukti bila diperlukan dalam proses komunikasi ini.

Setelah itu komunikasi tertunda beberapa saat karena libur Lebaran, terus setelah Lebaran pihak Diamond menelepon si papa dan menanyakan alamat rumah. Beberapa hari kemudian sesuai kesepakatan, pihak Diamond datang ke rumah untuk mengantarkan tiga kotak susu segar, dua untuk mengganti susu yang rusak dan sekotak lagi sebagai bentuk permintaan maaf.

Ini di luar dugaan sih ya, karena memang tujuan kita kirim email adalah hanya agar mereka tahu bahwa susu yang dijual dan kami beli ternyata tidak bisa kami konsumsi padahal kami sudah menyimpannya dengan suhu sesuai petunjuk. Terima kasih sekali kalau akhirnya komplain kita direspon dan kerugian kita diganti, hehehe.

Point dari cerita ini menurut aku ya sebagai konsumen kita berhak loh mengemukakan keadaan yang kita alami saat menggunakan suatu  produk apalagi bila memang disediakan saluran resminya. Mau direspon atau tidak itu urusan belakang, tapi dengan kita komplain produsen jadi tau bahwa ada sesuatu yang salah di pasar. Ngga matching antara kualitas produk dan ekspektasi pelanggan. Kalau perusahaannya aware sama brand, pasti tidak asing lagi sama yang namanya handling complaint.. Terpapar risiko reputasi ituuuu kalo tidak ditangani dengan baik. Idealnya gitu kan yaaaaa… Kantor aku juga gitu kok, sekecil apapun komplain, kalau disertai data dan bukti yang cukup pasti direspon.

Kata temen-temenku sih, “ah dasar kamu aja mbak yang doyan komplain, apaa aja dikomplain, kita sih beli aja lagi dari pada repot/ribut”, kalau menurutku ya boleh aja beli lagi tapi produsen juga mesti tau dong kita beli lagi itu karena yang sebelumnya terbuang percuma. Jadi bisa aja penjualannya tinggi tapi semu, iya semu, karena sesungguhnya ada konsumen yang tidak puas tapi lebih memilih beli lagi daripada mengirim surat keluhan. Iyee, ini analisa pribadi doang sih,  sok tau pula, hahahaha.. Maafkan!

 

Pengalaman Mengurus ATM BCA yang Ditelan Mesin

Siapa yang pernah ketinggalan kartu ATM?

Sayaaa!!! Lebih dari sekali malah hahahaha. Nah, ini aku mau cerita pengalamanku mengurus kartu ATM BCA yang ketelan mesin. Aku pikir bagus juga bila ditulis barangkali berguna bagi orang lain, karena aku juga tipe orang yang suka browsing sana sini sesuai keperluan saat itu.

Jadi kira-kira seminggu setelah Lebaran, aku merasa harus makan nasi uduk. Apa pasal? Karena tiga hari berturut-turut aku cari nasi uduk tapi kehabisan melulu, jadi penasaran kan.

Karena beli nasi uduk perlu duit, setelah aku pesan nasi uduk sama abang penjualnya, aku pergi ke ATM BCA yang ada di pasar modern. Mungkin ya, mungkin saking udah pengen banget makan si nasi uduk yang sukses bikin penasaran tiga hari terakhir, begitu duit keluar langsung ku ambil dan segera menyongsong nasi uduk idaman.

Belakangan, baru aku tau kalau kartunya entah di mana hahaha. Taunya juga pas di kasir supermarket dua hari setelahnya , mau bayar, aku cariin kartu ATMnya kok nggak ketemu. Akhirnya biar cepat aku bayar pakai kartu ATM lainnya.

Lalu mulailah kehebohan melanda, semua tas dan laci aku bongkar, nggak ketemu juga. Setelah si papa pulang kantor aku minta tolong juga ngecekin mobil siapa tau kececer di mobil kan. Hasilnya, nihil. Akhirnya aku coba login ke internet banking. Loginnya berhasil, tapi saat mengecek saldo dan mengecek mutasi rekening tidak berhasil atau tidak bisa ditampilkan. Makin jantungan kan, ngga bisa ngecek saldo soalnya. Takut kartunya ditemukan orang terus dicoba-coba PINnya dan berhasil.

Akhirnya aku tanyakan persoalanku yang tidak bisa cek saldo ini ke akun Twitternya Halo BCA @HaloBCA. Dalam hitungan menit, tim @HaloBCA langsung membalas tweetku menanyakan apakah saat ini kartu hilang atau tertelan mesin. Selanjutnya aku diminta untuk menginformasikan nomor telepon melalui DM. Itu asli ya, semenit sejak aku kasih nomor telepon langsung loh dihubungin sama petugas @HaloBCA.

Jadi begini guys, ternyata setelah mereka mengecek dataku, ATMku itu tertelan mesin ATM karena tidak diambil sampai batas waktu yang diberikan terlampaui. Semua ATM yang ketelan sama mesin secara otomatis akan dihancurkan, dan semua layanan online akan otomatis diblokir. Penyebab aku nggak bisa ngecek saldo yaitu, karena memang otomatis dihentikan layanannya.

Oke, aku senang banget ya dengarnya, data keuangan kita tidak akan bisa dimanfaatkan oleh pihak-pihak lain. Amanlah.

Lalu beranjaklah kita ke topik pembicaraan selanjutnya, apa yang harus aku lakukan untuk mendapatkan kartu baru. Ya maklum, namanya abis libur panjang ya bok, tentunya tidak punya kartu ATM adalah suatu musibah yang membuatku tidak berdaya. Tidak berdaya untuk pergi-pergi ke mall maksudnya, karena uangnya nggak ada hahahahaha. Sebab ATM yang satu laginya isinya sudah dikuras sampai bersih selama liburan yang panjang itu. Seriously, the longest holiday ever!

Mbak dari Halo BCA itu menjelaskan bahwa untuk pembuatan kartu baru ada dua kondisi yang harus dipenuhi, yang menurut sependengaranku adalah sebagai berikut:

  1. Kalau alamat KTP saat ini masih sama dengan alamat yang tertera pada buku tabungan, maka penggantian kartu dapat dilakukan di semua cabang dengan membawa KTP dan buku tabungan.
  2. Kalau alamat KTP saat ini sudah berbeda dengan alamat yang tertera pada buku tabungan, maka penggantian kartu hanya dapat dilakukan di cabang asal pembukaan.

Terus aku jadi yang

“MASA SIH MBAK? MASA SAYA HARUS KE BATAM BUAT NGURUS ATM DOANG? ATM AJA NGGA PUNYA BORO BORO BELI TIKET HAHAHAHA HIHIHIHI KE BATAM!”

Yang tentu saja dijawab dengan sangat sopan oleh mbaknya “Maaf ibu, memang begitu prosedurnya”.

Sempat terpikir juga kan mau datang ke kantor cabang terdekat untuk menanyakan hal tersebut, tapi buku tabungan adanya di kantor. Saat itu dan seminggu ke depannya aku masih cuti. Males kan ke kantor doang ngambil buku tabungan.

Ya udah pas aku udah masuk kantor baru deh berkesempatan datang ke kantor BCA terdekat, only to find that

“Mbak, sebenarnya kalau udah pernah difoto, mbak boleh loh mengurus penggantian kartu di manapun tanpa buku tabungan”

Mau nangis nggak dengarnya? Hahahahaha…

Menurut petugas Customer Servicenya, aku sudah pernah di foto tahun 2016, jadi seharusnya begitu kehilangan/ATM ketelan mesin langsung aja ke cabang terdekat. Pada saat itu aku langsung dibuatin kartu baru, yang pakai chip, for free (yay!) karena kartuku yang ketelan mesin masih jenis kartu yang lama. Tapi nanti kalau kartu yang ini hilang atau ketelan mesin lagi, mesti bayar yaaa… Oh ya, selama pengurusan aku bahkan ngga dimintain KTP loh! Jadi kayanya verifikasi dilakukan dengan mencocokkan wajahku sekarang dengan wajahku dua tahun yang lalu (atau berapa kilo lebih ringan hahahaha).

Jadi begitulah, ternyata nggak ribet kok mengurus kartu ATM pengganti. Cuma kalau boleh saran nih, alangkah baiknya informasi yang diberikan oleh layanan Halo BCA sama dengan informasi yang diterima dari customer service di kantor cabang. Biar nasabah juga nggak overthinking ya kan. Tapi overall aku happy kok karena prosesnya ternyata ringkas.

Good job BCA…

 

 

Mengurus Perpanjangan Paspor di Mall Pelayanan Publik DKI Jakarta

Berhubung paspor sudah memasuki masa kadaluarsa tentunya aku mulai cari-cari tau dong bagaimana cara perpanjangan paspor. Dari beberapa blog yang aku baca dan informasi dari teman-teman aku yang sudah memperpanjang paspornya lebih dulu, hal pertama yang harus kita lakukan adalah bikin akun  Antrian Paspor Online (https://antrian.imigrasi.go.id/) atau download aplikasinya via Play Store.

Setelah bikin akun, lalu nanti kita bisa memilih ingin memperpanjang paspor di Kantor Imigrasi yang mana dan ingin datang pada tanggal berapa. Perlu diingat bahwa kuota per hari per kantor dibatasi. Jadi bila pada tanggal yang kita inginkan kuota sudah penuh, ya kita harus cari lagi sampai tanggal yang kuotanya masih tersedia.

Yang terjadi di aku, aku bikin akun melalui website (tidak mengunduh aplikasi) sekitar tanggal 11 Mei 2018. Setelah login, aku coba pilih tanggal di beberapa kantor tapi kuotanya sudah pada full bahkan sampai bulan Juni. Nggak tau juga sih, apakah benar full atau pada saat itu lagi ada trouble.

Akhirnya, aku coba login melalui aplikasi pakai akunnya teman yang seminggu sebelumnya sudah perpanjang paspor. Hasilnya aku berhasil mendaftar karena kuota masih tersedia di Mall Pelayanan Publik  yang berada di daerah Kuningan untuk tanggal 23 Mei 2018. Lumayan deh, tinggal guling-guling doang dari kantorku bisa sampe sana 😀 😀 Letaknya persis di belakang Hotel JW Luwansa.

Adapun syarat-syarat yang diperlukan hanyalah paspor lama dan E-KTP beserta fotokopinya. Iya, sesimpel itu! Oh ya fotokopinya tidak perlu digunting, biar aja begitu dalam kertas A4.

WhatsApp Image 2018-05-23 at 14.59.04
Syarat perpanjangan paspor. Sungguh simple.

Selain itu, aku bawa juga sih berkas-berkasku yang lain seperti kalau mau buat paspor baru, memitigasi risiko berkas ditolak karena kurang lengkap!

Sesuai arahan aku datang 15 menit dari jam yang ditentukan. Aku masuk gedung, ambil nomor antrian di lantai 1. Lalu naik ke lantai 3. Di lantai 3, aku disuruh isi buku tamu terlebih dahulu sebelum menuju konter Imigrasi. Aku ingat sekali, aku menulis 08.43 sebagai jam kedatanganku.

Begitu tiba di depan konter, langsung dilayani oleh petugas, emang kebetulan lagi nggak ada antrian, jadi nomorku langsung dipanggil. Aku ditanya apakah sudah mendaftar antrian online dan diminta menunjukkan syarat-syarat yaitu paspor lama dan E-KTP beserta fotokopiannya. Bahkan notifikasi pendaftaran antrian online yang sudah kucetak saja tidak diambil oleh beliau.

WhatsApp Image 2018-05-23 at 14.59.04 (1)
Petugas memberi penjelasan pada pengunjung setelah aku

Yang perlu difotokopi untuk paspornya hanyalah halaman yang ada data identitas kita yaa. Jangan kaya aku, sebuku difotokopi, hahahaha.. Selain itu kita juga boleh pilih apakah mau paspor pengganti yang biasa atau paspor yang elektronik. Yang biasa harganya sekitar IDR 375K jadinya sekitar 3 hari kerja, kalau mau yang elektronik harganya IDR 655K jadinya 7 hari kerja. You choose 😀

Lalu setelah berkasku diambil, disuruh menunggu sekitar 5 menit, lalu kemudian difoto lalu diberi tanda terima buat bayar paspor ke Bank DKI yang ada di lantai 2. Bayarnya mesti tunai ya, tapi tenang, in case ngga bawa tunai (seperti aku hahahaha) bisa ambil uang di ATM di lantai 1.

WhatsApp Image 2018-05-23 at 14.59.05
Bayar paspor di sini

Habis bayar, ya udah, selesai. Kembali lagi nanti buat ambil paspor beberapa hari lagi. Pas selesai bayar di bank, aku lihat jam menunjukkan 08.50.

Wow,  less than 30 minutes udah kelar. Bener-bener nggak ngabisin waktu! Nggak ngantri-ngantri, nggak mesti cuti kantor, bahkan aku cukup cuma menghilang sejam doang, bos ngga sempat merasa kehilangan gitu deh hahahhaha.

Nanti aku update durasi yang kuperlukan saat pengambilan paspor bila paspornya sudah jadi.

 

Ketinggalan barang di KRL

B25A78F9-D92E-4941-A3F9-F6F925A95C2E371 hari setelah hari pertama aku naik KRL untuk pergi dan pulang kantor, akhirnya pecah telor juga dalam hal ketinggalan barang di kereta 😂😂. Dihitung banget yak harinya.

Jadi ceritanya, sepulang kantor aku naik KRL yang tujuan Tanah Abang walaupun sejujurnya rumahku malah arah sebaliknya. Demi apa? Yak betul, tentu saja demi dapat tempat duduk. Kalau langsung naik kereta yang ke arah TangSel dijamin bakal himpit-himpitan di kereta, rame banget. Cukuplah pagi hari saja aku berdiri himpitan di kereta, saat pulang marilah kita duduk cantik saja. Lelah kak! Caranya pakai strategi naik kereta dulu ke BrotherLand, keretanya ngetem sebentar, lalu berangkat deh ke arah TangSel.

Kebetulan, hari itu secara disengaja aku dan si papa janjian ketemuan di stasiun BrotherLand inilah agar pulangnya bareng ke rumah. Lumayan kak, #irit ongkos gojek 😂. Jadi begitu mau sampai stasiun TA, aku kabarin hubby aku ada di Kereta tujuan apa, masuk di jalur berapa, dan naik di kereta nomor berapa. Ok sip. Kita berhasil ketemu, tapi si papa ngga berhasil dapat tempat duduk akibat kurang gesit saat rebutan kursi hahahhah! Si papa akhirnya berdiri pas di depan aku.

Namapun lagi berusaha #irit, tentu saja aku bawa bekal makan siang ke kantor. Jadi saat itu aku pegang kan tempat bekalku, tapi karena ngga nyaman, aku bilang ke si papa “tolong tempat bekalku di atas aja deh” serta tidak lupa mewanti-wanti agar JANGAN LUPA MENGAMBIL TEMPT BEKAL SAAT TURUN! Oke kata si papa. Asumsiku, dia kan berdiri ya, kepalanya sejajar dengan kompartemen di atas, pasti kelihatanlah jadi ngga mungkin lupa.

Tapi, wanti-wanti tinggal kenangan. Saat turun, tiada satupun dari kami berdua yang ingat si lunch box itu. Aku baru teringat setelah memasuki area parkir stasiun, dan langsung drama “tuh kan pa, udah dibilang tadi jangan lupa. Mahal loh itu, mana baru dibeli pula minggu lalu”.

Trus kami bergegas kembali ke loket lalu lapor ada barang tinggal. Sama petugas loket kita diarahkan untuk lapor sama petugas di dalam. Di dalam stasiun, kita langsung melapor sama satu orang petugas. Dia tanya hal-hal seperti barang yang tertinggal apa, ciri-ciri barangnya bagaimana, tadi duduk di kereta nomor berapa, trus duduknya di sisi sebelah kiri atau sebelah kanan dari arah datangnya kereta. Tidak lupa dia minta foto barang, buat dikirim ke petugas di stasiun akhir perjalanan KRL tadi. Dia kontak-kontakan sama petugas di stasiun satunya pakai HT, lalu dengan cepat kita dapat informasi kalau barangnya sudah ditemukan dan diamankan. Kita diberi bukti pelaporan barang tinggal setelah petugas mencatat nomor KTP dan nomor kartuku. Petugasnya bilang, barangnya sudah boleh langsung diambil di stasiun Serpong dengan menunjukkan form lapor tadi.

Karena rasanya sudah  malam banget, kita memutuskan untuk menunda pengambilan lunchbox. Besok aja deh. Toh barangnya masih bisa diambil dalam jangka waktu tiga hari.

Keesokan harinya, pas pulang kantor aku janjian lagi dengan si papa buat pulang bareng dan kita turun di stasiun Serpong untuk mengambil si barang ketinggalan itu. Nah, proses pengambilannya nggak susah sama sekali, cukup menunjukkan form lapor sama petugas loket dan kita akan diarahkan ke ruangan mana barang kita disimpan. Akhirnya tempat bekalnya kembali ke pelukanku hahaha.

Nah, kalau nggak karena tempat bekalnya udah buruk rupa, mungkin aku ikhlas kali ya, tapi karena masih baru aku bela-belain nanya deh hahahha. Jadi tau kan kalau ternyata barang ketinggalan itu bisa  diperoleh kembali dengan catatan begitu sadar ketinggalan langsung lapor daaan tentu saja kalau belum diambil sama penumpang lain 😂.

 

Note : tulisan ini dibuat dalam perjalanan pulang naik KRL, lumayan juga mengisi waktu.

 

 

Puasa Pra Paskah (Lent) 2018

Umat Kristiani baru aja selesai merayakan Hari Raya Paskah atau Kebangkitan Yesus pada 1 April yang lalu. Sebelum hari raya Paskah, ada yang namanya masa pra paskah yang berisi serangkaian kegiatan, di antaranya aksi puasa.

Aksi puasa ini berlangsung selama 40 hari (tidak termasuk Minggu) yang mana tahun ini dimulai dari Rabu Abu 14 Februari 2018 sampai dengan Sabtu Sunyi 31 Maret 2018.

Aksi puasa itu sendiri merujuk pada kejadian Yesus berpuasa selama 40 hari 40 malam, dan melalui aksi ini diharapkan kita dapat semakin mendekatkan diri dan mengarahkan hidup kepada Yesus. Dengan berpuasa, kita menyangkal hal-hal yang kita nikmati selama ini dan mendekatkan diri kepada Tuhan.

Seumur-umur, baru kali ini tergerak ikut puasa pra paskah, itu juga karena aku sering lihat dan dengar himbauannya di gereja kan, terus aku cari tau sedikit referensi mengenai puasa ini, terus entah kenapa dengan mantap pengen ikutan.

Karena masih baru dan sejujurnya belum 100 persen paham dengan konsep berpuasa ini, aku juga nggak terlalu tahu yang ideal itu seperti apa. Yang aku garisbawahi adalah, aku mesti meninggalkan sesuatu hal yang benar-benar selama ini mengikatku.

Nah, salah satu referensi aku pas riset (caila riset!) adalah Rev. Tracy Trinita, yang mana aku ngikutin ibadah puasa prapaskahnya sudah sejak tahun lalu. Dalam beberapa hal, adalah kesamaan antara keinginanku dan apa yang sudah dia lakukan pada puasanya tahun lalu, jadi dengan mantap aku memutuskan untuk puasa A dan puasa B 😝.

Selama 40 hari berpuasa, aku baru memahami, memang beda ya kalau kita berpuasa karena ingin taat dan mendekatkan diri pada Tuhan, semuanya jadi terasa nggak beban. Nggak bisa ngebayangin, yang tadinya kupikir aku nggak bisa lepas dari A dan B, eh pas dilakukan dalam konteks yang berbeda kok ya ringan dan menyenangkan. Ya walaupun untuk melancarkan aksi puasa, aku sempat pengumuman juga sih sama orang-orang dekat di sekitarku, biar mereka ngga bertanya-tanya kenapa aku tiba-tiba nggak A dan B, hahaha! Eh malah aku yang kayak didukung banget sama mereka, cinta deeh!

Pas ketemu hari raya Paskah, walah itu udah senangnya kayak apa, norak banget akhirnya boleh A dan B lagi hahahhh.

Sekarang gimana A dan B? Ya aku masih lah terikat, tapi sudah nggak seperti dulu lagi, udah makin bagus self controlnya 😝. I wish!

Dengan puasa pertamaku ini, aku mantap tahun depan akan puasa lagi, sementara itu aku bakal belajar lebih banyak lagi, biar pengetahuannya meningkat dan aksi puasanya jadi benar. Ada amin saudara-saudara?