Gabriel 4 yo

Super late post πŸ˜‚

Seharusnya ditulis pas 19 April 2017 yak.. Namun apalah dayaku, rempong banget hihihi.

Ga seperti kebiasaan ultah sebelum2nya, ultah ke 4 ini ngga dirayakan di panti asuhan. Penyebabnya as mentioned di atas, emang kita sekeluarga lagi sibuk berat.

Mulai dari proses pindahan from BTH to CGK, at the same time SIL aku menikah, semua serba mendadak dan aku mesti handle pindahan seorang diri *keluh*, angkut koper ke Medan, ketemuan sama Si papa di Medan, titipin anak-anak di adek aku, trus aku berangkat ke Jakarta berdua sama si papa. Jadi pengantin baru deh kurang lebih 2 minggu πŸ˜‚, berdua dua aja kemana-mana.

Anyway, long story short, tanggal 19 April 2017 adalah puncak2nya repot. Dodo ultah tapi mamanya ngga sempat mikirin kue huhuhu karena kita sekeluarga from Denny’s side mau ke Onan Ganjang menghadiri pernikahan SIL aku. Berangkatnya harus 19 malem supaya pagi-pagi bisa tiba ontime di tujuan. Lama perjalanan kurleb 8 jam perjalanan darat.

Jadilah, aku mesti udah pergi ke salon buat sasakan mulai dari sore jam 6.. Selesai salon, baru tiup lilin dan potong kue seadanya di tengah-tengah persiapan mau berangkat. Untung adek aku sempet beli kue ultah yang proper, yang atasnya bergambarkan Zombie dan motornya Marquez, as requested by Dodo couple of weeks before. Besides kue, juga tantenya tak lupa beliin kado ultah. Jadi, aku ngga merasa bersalah-bersalah amatlah menelantarkan anak di hari ultahnya hihihi.

Abis itu berangkat, dan yang bersangkutan langsung tidur di pangkuan mama like 8 hours non stop. Pegel banget tangan mama, Do!

Meskipun sederhana, tapi mudah-mudahan ada kisah yang bisa dikenang di ultah abang yang ke 4 ya bang. Plus yang bikin happy, kita berempat udah bisa kumpul lagi as a normal family dalam satu kota, satu rumah, satu tempat tidur semuanya *ya emang sempit sih πŸ˜„*. Ngga LDRan lagi. Just what I need. Couldnt ask more.

Semoga jadi anak yang takut akan Tuhan ya bang, anak yang pinter, sehat, berani.. Sayang sama papa mama dan sama kakak.

Love,

Mom

 

Michelle 6 yo

To my dearest daughter,

6 years ago today, was the day we met for the first time.

Happiest 6th birthday, baby girl πŸ˜€

I’ve loved you before I met you, and now I love you even more until forever..

Dare to dream then achieve your dream(s)

I will always be there to support you, don’t you worry

As you are 6 now, welcome to primary school baby..

Enjoy your new adventure, I know you will.

Xoxo

Mum

2011-06-15
A few hours old πŸ˜€
2012-10-27
1 year old
2013-09-xx
2 years old
2014-11-29 16.28.54
3 years old
1850
4 years old
2016-06-06
5 years old
IMG_2855
6 years old
IMG_3040[1]
Now she’s ready for primary school πŸ˜€

Tadi malam :D

Percayalah, ada kalanya pas kita udah capek banget kerjain rumah seharian, kaki rasa mau copot, pinggang juga mau patah, pengen cepet istirahat di tempat tidur, trus di situ pula bocah-bocah berantem mengenai di sebelah siapaΒ mama seharusnya tidur T___T

Rasanya pengen teriak marah-marah, tapi udah malam, malu sama tetangga πŸ˜€

Lalu mama bijaksana pun berkata, “udah kalau begitu mama tidur di tengah aja, jadi abang dan kakak masing-masing bisa tidur di samping mama”.

Dan dijawab sama si bocah lelaki “NGGAK MAU! ABANG MAUNYA MAMA TIDUR DI SEBELAH ABANG AJA”. Dan disusul oleh tangisan si kakak yang gak rela mama tidur di pinggir.

What should I do? *puyeng*

Lalu, udah ya, sumbu udah makin pendek. Langsung dah tuh mengeluarkan ultimatum. Abang kalau nggak mau mama tidur di tengah, maka mama akan tidur sama kakak di kamar depan. Abang silahkan tidur sendiri di kamar sini.

Tentu saja mama berharap anaknya jadi lumer trus bolehin mamah tidur di tengah. Biar kakak dan abang sama-sama tidur di sebelah mama. Mama juga bisa cepet-cepet tidur.

Guess what? Yang bersangkutan malah bilang “Iya ma, gakpapa mama mau tidur di kamar depan sama kakak, abang udah berani tidur sendiri!”

Rada shock juga sih. Nggak nyangka anaknya bakal berani ditinggal sendiri gitu πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Yaudah, pindahlah kita ke kamar depan, trus nyalain lampu, nyalain AC, bongkar selimut, trus baruuuuu aja mau terlelap, tak lama terdengar suara anak kecil “Mama, mama boleh kok tidur di tengah”.

πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Ya udah, ngungsi lagi kita balik ke kamar belakang..

5 menit kemudian dua bocah langsung pulas.. Trus mikir, duhhh anak-anak ini ya, kenapa ngga dari tadi aja sih mau dibilangin mama? Kan ga perlu marah marah dan pindah-pindah segala..

 

 

What a hectic day

So I woke up this morning a wee bit late than usual.

Normally I wake up at 4 AM and do the cooking, house cleaning, preparing the lunch boxes, not to mention laundry thingy etc so the kids could be ready at 06.45 AM, 5 min before the school bus arrives.

But today, it’s already 5.45 AM and the school outfits haven’t been ironed yet!!! My gosh! What should I do? *fail mama detected* So I prepare the meals as fast as I can while my mouth screaming to wake the kiddos up! Showering them in one or two minutes, making them up, then I don’t know how but finally they are ready on time!!!!

As the bus coming, Dodo starts crying, he doesn’t wanna go to school. OK! I told the driver to go without Dodo, because it’s impossible Β to calm dodo in a minute. A few minutes later, he’s still crying, then telling me that he doesn’t like the socks I’ve chosen for him! Well, in case you don’t know, simple thing can be a big problem for him, this time, socks do matter!! I give him another pair of socks and then put them on happily!

Then, me and Dodo go to school by ojek, hand him to his teacher, and rushing to office. Thanks to traffic, I arrive only 5 minutes late πŸ˜€

 

Kebolak-balik

Hi there, long time no see. Really dont have time (and mood) to write when at the same time i have so many things in my mind to release, kalo kata Coldplay sih “stuck in reverse” bhahahaha.

Nah ini kenapa nulis? Ini sih tulisan iseng pas lagi stuck kerjaan plus hatiku lagi gundah gulana, yaudah nulis dulu deh.

Pernah dengar kalimat ini ngga? “Sekarang jaman udah kebolak balik, kadang yang minjem duit lebih galak dari yang minjemin” atau kalau followernya LT pasti hapal sama komen satu ini “selingkuhan lebih galak dari istri resmi” or things like that yang menggambarkan situasiΒ terbalik-balik.

Nah minggu lalu aku ngalamin tuh kejadian begitu, bukaaaan, tentu saja bukan merujuk pada kalimat kedua yak, melainkan kalimat pertama. Jadi beberapa bulan lalu adalah si A minjem duit ke aku, nominalnya sekian lah ya, ga penting banyak sedikitnya juga. Aku ngga terlalu akrab sih, tapi pas mau minjem niat banget sampai nungguin aku keluar dari WC coba. Nah aku mikir positip aja ya, berarti emang dia lagi perlu banget sampe bela-belain nungguin gitu. Yaudah aku kasih kan. Janjinya akan dibayar pas gajian. Nah sehari sebelum gajian, dianya dateng lagi, bilangnya belom bisa bayar. Minta waktu sampai gajian bulan depan. Nah, setelah pay day datang lagi, dia ngga bayar-bayar juga. Sehari-dua hari aku diemin kan. Setelah lima hari, aku tanyain dong, eh mana janjimu? Trus dia bilang ngga punya duit trus bilang iyalah tenang aja, pasti dibayar kok! Pakai nada suara yang gimana gitu!

Yaelah, kalo emang ga punya duit kenapa abis gajian ngga langsung bilang minta waktu lagi kek, apa kek. Pas ditanyain, galakan dia dari gue bok!!! Trus besok-besoknya sikapnya jadi berubah, dari yang dulu suka nyapain pagi siang sore, almost every time kalo ketemu, ini jadi diam seribu bahasa. Udah males duluan liat orang begini ya, cuma mau ngomong ke dia lagi kok ya males. Yaudahlah, aku catet aja dalam hati, dibayar atau ngga dibayar, sampai kapanpun aku ngga akan minjemin lagi ke dia hahahaha..

Trus ada lagi nih, ada yang minta bantuan aku lah buat ngecekin sesuatu. Aku udah bilang, aku bisa minta temenku bantuin ngecek, tapi ngga bisa cepat. Ini posisi aku nolong orang ya. Trus belum sejam udah di smsin nanya hasil, aku ngga bales. SMSnya ngga pakai basa basi, langsung to the point.Trus setiap jam kirim sms lagi lagi dan lagi dan ga aku bales-bales kan biar makin penasaran, hahahaha. Eh, dia WA loh pkai nomer lain. Langsung aku block contactnya. BHAY. I mean, duh kalo orang minta tolong ngerti ya. Ada proses, ada pihak lain yang kita libatkan, dan yang paling penting ngga mendesak kok sebenarnya permintaannya dia ini. Sabar kek, ngga bisa dong desak-desak kaya gitu, ih nyebelin!

Trus ada lagi nih. Aku mau ke RS kan naik angkot. Trus di tengah jalan, ada angkot jurusan yang sama datang dari belakang. Nah si supir ini, ga ingin disalip, jadi mulailah dia nyetir ugal-ugalan biar dia tetap berada di depan. Pas ketemu lampu merah pertama, dia udah mintain ongkos ke aku. Alesannya, biar nanti turunnya cepat. Okelah, aku kasih kan. Trus menuju lampu merah kedua, jalanan macet karena lagi proyek fly over. Ini angkot saingannya udah mulai mendekat. Trus si supir bilang, kak turun sini aja kak. Aku bilang nggak mau, aku mau turun di halte setelah lampu merah. Dia bilang nggak bisa, nanti kalo turun di lampu merah bisa kena tilang polisi. Trus aku bilang, aku bukan mau turun di lampu merah, aku mau turun di halte setelah lampu merah. Eh, supirnya ngomel-ngomel, dan maksa supaya tetap turun di tengah kemacetan. Pake sok nasehatin pula, kalo berenti di halte nanti jalannya jauh. Naik juga emosi kan, jadi aku bentak aja dia, heh, saya mau turun di halte setelah lampu merah. Mau saya jalan jauh atau dekat bukan urusanmu! Kalo mau ngebut-ngebutan bagus ga usah ambil penumpang!! Lalu dia ngomel-ngomel lagi! Pas turun, aku banting tuh pintu sekuat tenaga.

Gimana jalanan ngga makin macet ya kan, kalo supirnya aja minim pengetahuan, ga tau tempat berhenti yang benar, maunya ugal-ugalan, gak sopan sama penumpang. Hihhh, buang-buang energi aku aja buat marah-marah! Tapi at least aku merasa benar hari itu, benar turun di halte instead of turun di jalan pas lagi lampu merah!

Moral of the story, ga usah minjemin duit kalo ga mau cape hati, ngga usah nolongin orang kalau ngga mau didesak-desak, dan ngga usah sungkan ngamuk sama supir angkot kalo emang dia salah plus sok jago! Beneran deh revolusi mental itu harus dilakukan di semua aspek ya sampe pribadi-pribadi, ga cuma di pemerintahan doang.

I know, kesimpulan yang aneh.

See you!

 

 

 

Finally..

Hei blog, long time no see πŸ˜€

Dari judul, udah ketauanlah ya, pemales yang ngga tau mau kasih judul apa hehehehe.. Finally, aku balik juga ke Indonesia. Sudah lama sih baliknya, 05 September kembali sampai dengan selamat di rumah di Batam. Pas ketemu anak-anak di bandara, duhhh ngga bisa aku gambarin lah ya gimana perasaanku saat itu. Senang banget iya, plus terharu juga, plus merasa kepanasan juga kena cuaca Batam, hahahaha πŸ˜€

Saat balik dari Glasgow, aku posisinya memang udah submit project 3 dari 3 projects yang harus ditulis. Cuma belum bisa banyak ngomong, karena memang nilainya baru aku terima by the end of September. Selama menunggu, aku terus terang dag dig dug, takut dapat email dari kampus nyuruh resubmit tulisan hahahaha.. Puji Tuhan, akhir September aku dapat email bahwa nilai projectku lulus semua kok, dan aku puas dengan nilainya regarding the entire writing process yang cuma satu bulan setengah buat 3 projects when normally it takes 3 months to fulfill those 3 projects completely. Sekali lagi, tak habis-habisnya aku bersyukur bahwa akhirnya aku bisa kelarin kuliah ontime, dengan nilai akhir yang ngga jelek-jelek amat walaupun tanpa embel-embel merit apalagi distinction *yaiyalaaaaah*.

Proses belajarnya sendiri mati-matian ya, apalagi honestly aku ini orangnya emang pelupa banget. Jadi tipe yang hari ini kuliah, trus balik kuliah ke perpus, trus kerjain tugas-tugas, trus aku merasa udah paham banget. Tapi besokannya aku kalau lihat/ngerjain soal yang sama, aku blas ngga tau trus bener-bener harus ulang lagi satu demi satu materi kuliah. Ya begitulah, bayangin aja satu semester ada berapa matkul plus tugas-tugas, dan every time I worked on my assignment, aku harus ulang dari awal biar bisa kerjakan soal di bab terakhir. Pingsan ngga tuh? πŸ˜€ πŸ˜€ Faktor U mungkin *ngeles*.

Bener-bener up and down ya, bener-bener nangis-nangisan. Sampai pernah tuh, pada suatu hari aku stress berat, trus dalam perjalanan ke perpus dari flat tiba-tiba di depan gedung farmasi tuh aku yang GUBRAK!! Jatoh aja gitu, lutut kanan aku luka plus celana jeans aku yang sebelah kanan dibagian lutut robek. Yaudah, trus besokannya, aku pergi lagi ke perpus, dan GUBRAK!! Jatoh lagi aja qaqaq, exactly di tempat dan jam yang sama, dan karena aku pake celana bekas jatoh kemaren, celana tersebut kembali robek di bagian sebelah kirinya hauhauhauahahahahahha… Jadi deh aku pakai celana robek lutut kanan kiri, lagi ngetrend emang sih pada saat itu, la lumayan deh ya, orang mikirnya aku ikutan fashion yang up to date πŸ˜€

Belom lagi pas project, duh gak tidur 4 days in a row (checked), makan hanya dari belas kasih temen seflat karena ga sempat amasak apalagi belanja bahan makanan (checked), lupa kapan terakhir kali mandi (checked), pinjem buku dari perpus sampai limit abis or 20 books in total (checked), turun berat badan *yayyyy* sampai dibilang orang kurusan juga CHECKED!!!! Aku bisa turun 3 kilo dalan seminggu terakhir deadline project loooohhh *bangga*

Sekarang aku ketawa nyeritainnya, kalau dulu sih, duh sampai konsultasi sama beberapa temen yang dokter loh mengenai kemungkinan aku mengalami penurunan ingatan drastis. Plus, sekarang aku udah naik lagi 7 kiloooooo!!!!!!

Untung temen-temen aku saat itu baik-baik banget ya, ya temen flat, ya temen senegara di kampus, semuanya positif banget, kasih support buat melewati masa-masa sulit. Plus suami, papi mami dan adek-adek aku emang kasih full support ke aku. Apalagi anak-anak yang tiap skype nanya kapan mama pulang.

Apakah semua bersikap baik? Ya ngga juga sih, ada aja yang mulutnya nyinyir bilangin aku tega ninggalin anak lah, aku senang-senanglah di UK, ini lah, itu lah. Yang begini langsung aku delete aja dari hidupku because at that time I really need people who supported me, and those kind of people yang suka nyinyir-nyinyir sekaligus kepo kepo udahlah ya BHAYYY!!! Habisin energi shayyy!

Trus sekarang aku udah balik ngantor lagi nih, mengabdi ke institusi yang sudah mengirimku sekolah. Jujur, aku mengalami banget yang namanya reverse culture shock. Orang yang kepo, trus yang suka ngomentarin berat badan padahal juga ga deket-deket amat, yang ga sabaran, yang egois, yang nyinyir karena oleh-oleh, yang omongnya kasar, duuuuhhh sutris dan lelah saya. Ini salah, itu salah, padahal situ juga ga berkontribusi apa-apa dalam program sekolah saya gitu ya, pengen dijitak banget ngga sih?

Sombong banget sih kamu shin? Ya abis gimana ya, setahun tanpa ada orang yang kepo, dikelilingi orang yang sopan-sopan plus ramah-ramah, yang cuek-cuek aja sama penampilan plus berat badan orang lain, yang kalo mau keluar pintu pasti ada yang bantu nahanin pintunya, yang bersih-bersih buang sampah pada tempatnya, yang ngga pernah ditanyain agama apa, gimana aku ngga panas coba? Kalau masih mengira aku sombong, tuh silahkan google “reverse culture shock” biar paham *sadis*. Tapi akhirnya, biar ngga stress, yaudah aku sih membatasi aja interaksi sama orang model begitu.

Trus paling mikir, duh ini kalau aku ngomel terus juga ngga akan membawa kebaikan apa-apa kan. Yaudah aku terusin aja sih kebiasaan-kebiasaan yang menurut aku benar, misalnya ngga kepo *susah bgt tbh*, ngga gosip, efektif pakai waktu, ngga ngomentarin penampilan orang kalau ngga diminta, trus hal-hal kaya antri di sisi pinggir (bukan di tengah) pintu lift, atau berdiri di sisi kanan eskalator macam londoners (aheeey) dan bukan mengeblok eskalator macam gerombolan dedek emesh *jitak*, atau nahanin pintu kalau kebetulan ada orang dibelakangku *tapi trus orang-orang nggak sadar jadi gw nahanin pintunya luamaaaaa wkwkwkwkw*

To sum up, aku bersyukur banget lah dikasih kesempatan sama kantor buat sekolah lagi, aku bersyukur punya suami yangΒ support penuh plus tahan banting jagain anak-anak plus bonusnya dapet nyinyiran dari sana sini, aku bersyukur buat support papi mami yang bener-bener ngga habis-habisnya, entah gimana aku bisa membalasnya T___T. Juga bersyukur my MIL juga bersedia bantuin jagain anak-anak selama aku pergi even sampai sekarang aku udah balik masih bantuin juga T___T. Above all, aku bersyukur atas penyertaan Tuhan YME dalam setiap detik perjalanan hidupku. I couldn’t thank you enough. I love youuuuuuu…

 

Cuaca

13 Agt 2016

Pembicaraan dengan kakak pagi ini

K : Mama bagaimana cuaca di sana?
M : Pagi ini cerah kak, kemarin sih hujan sepanjang hari
K : Hujan ringan atau hujan deras? Kalau di sini hujan ringan ma.
M : oh, gerimis ya kak?
K : Nggak ma, hujan ringan berbeda dengan gerimis.

πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Oh well, never imagine that this topic will come to -so called- daily conversation with my 5yo daughter (?)

Kalau di sini sih tiap hari belum sah kalo ngga ngobrolin ((cuaca)) πŸ˜€ Jujur dulu sering mikir, idih apaan sih, masa ngomongin cuaca?

Β Pas di sini, eh bener, emang tiap hari bakal bahas cuaca.
Gak di flat, di kampus, di gereja, di supermarket, sering banget deh basa basi ringan soal cuaca. Apalagi kalau cuacanya bagus; ngga hujan, sedikit hangat dan ada matahari, udahlah ya berseri-seri banget wajah orang bicarain cuaca πŸ˜€
Β Apalagi kalau ngobrol sama opung boru yang udah sepuh banget di gereja, misalnya. Duh expresinya kadang bikin pengen senyum deh kalau udah mulai bilang “the weather is really good today, isn’t it?” Lalu dia bakal lanjut cerita panjang lebar dengan antusias, trus aku cuma jawab “lovely, lovely…” hahahaha.. Belum lulus-lulus nih mata kuliah ngobrol dengan Scottish.. Masih susah nangkap apa yang mereka obrolin karena aksennya agak beda πŸ˜€
Β Atau
Β Dengan kasir di supermarket, yang kalau cuaca lagi cerah pasti ngobrolnya lebih panjang, biasanya suka nanyain abis ini mau ke mana lagi? Bagus banget cuacanya buat jalan-jalan. πŸ˜€ πŸ˜€
Paling lucu sih kalau bahas cuaca sama flatmates. Kita suka komplain kenapa di luar cuaca bagus banget padahal kita lagi stay di rumah ga bisa ke mana-mana karena ….kejar-kejaran sama deadline disertasi πŸ˜€ πŸ˜€
Β Sampai sering mengharapkan supaya selama belum submit disertasi, sebaiknya hujan saja setiap hari, agar mengurangi godaan ingin pergi ke city center buat refreshing πŸ˜€ πŸ˜€
Β Topik kecil yang kayanya sepele bisa jadi obrolan tiap hari di sini. Ya katanya sih #ThisisScotland jadi wajar lah kenapa cuaca jadi trending topic hahaha.
Jadi agak kaget aja sih pas topik obrolan cuaca pagi ini justru datangnya dari anak manis umur 5 tahun yang argue kalau gerimis dan hujan ringan itu beda. Hihihihi terlalu lucu.
Ya udah, cuma pengen nulis ini aja. Buat dikenang kapan-kapan.
Xoxo,
Shien

Kakak dan Abang recently

4 Agt 2016

Cerita abang

Di rumah ada lampu yang rusak, jadi karena repot benerin sendiri, Denny minta tolong tetangga sebelah bantuin. Setelah kelar, si papa bilang “Bro, thanks ya buat bantuannya” dan dibalas sama si tetangga “Ya, sama-sama, bro”.

Si abang nanya artinya bro itu apa, trus si papa bilang bro itu singkatan dari kata brother, artinya saudara laki-laki.

Nah pas aku skype sama si papa, tiba-tiba si abang ngomong “bwo, abang mau nonton dulu ya bwo?” Maklum, belum bisa bilang r dia.

πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Aku tanyain, kenapa panggil bro? Dia bilang bro itu artinya saudara lelaki, abang itu bro nya papa loh ma. #abangsalahkaprah

Akhirnya dijelasin deh kalau panggil bro itu ga boleh sama papa, tapi sama yang seumuran. Misalkan kakak boleh panggil bro ke abang, abang boleh panggil sist ke kakak. Lah ngapa jadi mirip OL shop? #OpenPOsis

Cerita kakak

Adekku menelepon kakak dan abang. Trus, adekku suruh si kakak menyebutkan nama-nama adeknya mama. Disebutkan lah sama si kakak, trus abis itu kakak nanya balik.

Kakak : “Te,tante panggil apa sama papa kakak?”

Tante : “Panggil abang kak”

Kakak : “Oh, kalau begitu, tante kan adek mama, trus tante panggil abang sama papa, berarti papa adalah abang mama ya, te?”

Lalu tantenya pingsan πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Ya bener sih, nalarnya si kakak jalan kan tuh berarti, tapi ya rada butuh usaha buat ngejelasin keadaan sebenarnya. Akhirnya adekku bilangin, adek mama adalah tante, adek papa adalah bou (Namboru), nah karena papa dan mama menikah, maka tante jadinya panggil abang sama papa kakak. Karena itu, tante jadi kenal sama bou, karena sekarang tante dan bou sama-sama panggil abang sama papa kakak.

Anaknya sih iya iya aja, toh dia udah lama sih tau kalau papa dan mama ini adalah suami dan istri, dan nanti kalau mereka udah besar juga akan menikah dan punya suami (buat kakak) atau istri (buat abang). Tapi mungkin sulit dia mengerti kenapa tante jadi panggil abang ke papa, sementara setau dia abang itu kan saudara laki-laki kandung. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Duh kangen banget jadinya sama anak-anak, a month and half to go, semangkaaaaa.

 

 

 

Liburan sekolah Juni-Juli 2016

Anak-anak (well, sebenarnya kakak doang sih) libur sekolah dari tanggal 13 Juni 2016, tetapi baru menerima raport tanggal 17 Juni 2016. Libur sekolahnya lumayan lama, baru masuk lagi 18 Juli kemaren. Setelah ngecek jadwal les-lesan kakak, ternyata bisa lah anak-anak dibawa jalan-jalan ke luar kota.

Awalnya hanya rencana bawa anak-anak ke Jakarta, Bogor, dan Bandung. Kebetulan sepupunya papa mau menikah, jadi diadakan acara minta ijin sama tulangnya.Jadi kebetulan semua keluarga besar dari pihak MIL kumpul di situ semua.Β  As far as I know, dulu waktu kita mau menikah papa juga ada acara minta ijin sama tulangnya buat menikah dengan gadis yang lain, karena dulunya sih lazim bagi pemuda batak menikah dengan anak gadis tulangnya. CMIIW. Pengetahuanku mengenai adat Batak parah sekali, selalu ingin belajar sampai betul-betul paham, tapi ya begitulah selalu dikalahkan sama yang namanya kesibukan. Aku jadi punya kekuatiran bagaimana nanti aku mau meneruskan adat Batak ke anak-anak ya, lah sekarang aja aku buta. Sekarang sih, kalau udah urgent banget masih bisa tanya ortu, nanti kalau giliranku yang ditanya anak-anak, aku jawab apa dong? Huhuhu

Kembali ke topik. Jadi papa mengambil cuti 5 hari, terus berangkatlah mereka plus MIL ke Jakarta tanggal 18 Juni dan baru kembali lagi ke Batam tanggal 24 Juni. Tiap hari mereka pindah kota, Jakarta, Bogor, Bandung, Jakarta, hihihi. Gitu ya kalau libur sama papa, city hopping tiap hari, seru! Aku udah bayangin, seandainya aku ada di situ, pasti aku tolak mentah-mentah itu ide. Capek di jalan lah! Anak-anak harus istirahat yang cukup, dsb dsb. Hahahahaha.. Tapi puji Tuhan, anak-anak hepi berat dan sehat-sehat aja sampai tiba di Batam.

6 hari kemudian, mereka berempat mudik lagi ke Sumut. Ini dalam rangka libur lebaran, dan sekaligus ada acara keluarga lagi dari pihak MIL. Acara memindahkan tulang belulang alm. opungnya papa dari kampung ke Medan. jadi semua yang kemaren ngumpul di Bogor, itu mudik dan ketemuan lagi di Medan, hihihi, seru ya..Β  Awalnya ga ada rencana mau pulang semuanya, cuma MIL aja yang pulang. Cuma sekalian juga adek aku yang dari Palembang mau mudik dan ajakin nginap di Danau Toba rame-rame. Ya udah, diskusi sama papa, akhirnya diputuskan mereka ikutan mudik deh. Papa ga bisa cuti lagi, jadi papa cuma memanfaatkan cuti bersama, sedangkan anak-anak extend liburan seminggu di Medan.

Anak-anak sih udah heboh banget ya begitu tau mau mudik, maklum ada sepupunya, Dominique, di Medan. Jadi begitu jumpa di bandara, udah langsung nempel dan akrab banget satu sama lain. Padahal ya, udah hampir 10 bulan ga ketemu loh! Keren deh bisa langsung kompak tanpa ada jeda penyesuaian. Sampai adek aku cerita, malam-malam susah banget kakak dan Dominique tidurnya. Tidurnya harus berdampingan, tapi ngobrol terus, kalau ditegur disuruh tidur mereka diam sih, berenti ceritanya. Tapiiiii abis itu kalau mereka liat-liatan langsung ngikik ngikik ketawa, astagaaaaa! Adekku sampe bilang, “ini berdua kalau ga mau tidur biar mama aja tidur di antara kalian, gak boleh kalian sebelahan ya!” Baru deh mereka diam trus lama-lama tidur hahahaha!

Mereka nginap di Samosir cuma 2 malam, dan karena itu libur panjang jadi perjalanan menuju Samosir sendiri tidak begitu menyenangkan ya. Antri feri buat menyebrang hampir 10 jam, sungguh tidak keren. Yang bikin makin kesal, ada aja orang yang berani bayar mahal, sehingga mobil mereka yang antri jauh di belakang bisa naik duluan ke kapal. Duh, pemerintah Tobasa, tolong ditertibkanlah praktek permainan uang ini. Sungguh memalukan kalau untuk antri aja kita gak bisa tertib. Pemerintah pasti punya datalah tanggal tertentu di mana jumlah turis melonjak tajam, sehingga waktu tunggu sudah sangat panjang, ditambah kek armada ferinya. Atau mungkin dianjurkan untuk titip kendaraan di Parapat saja, sebagai ganti dijamin kelancaran transportasi selama di Samosir atau apalah. Ini masalah udah menahun soalnya. 12 tahun yang lalu juga kejadiannya sama persis. Malah waktu tunggu yang sekarang jadi lebih panjang.

Anak-anak sih senang-senang aja ya walau menunggu lama untuk menyeberang. Paling kalau capek ya tidur, abis itu bangun trus nanya loh kita belum naik kapal? πŸ˜€

Abis dari Samosir anak-anak tinggal di Siantar dulu beberapa hari, sempat juga ke sekolah minggu di tempat aku sekolah minggu dulu. Komentarnya Michelle, “ma ternyata sekolah minggu di Siantar sama di Batam sama kok, lagu-lagunya juga sama semua” πŸ˜€ πŸ˜€ Setelahnya, lalu mereka ke Medan ke rumah MIL atau ke rumah Domonique, gantian. Senang banget lah kalau lagi di Skype mereka kaya rebutan gitu mau ngomong, sampai kadang aku bingung mana yang harus dijawab duluan, hahaha.

Hari ini anak-anak baru sampai Batam lagi, Michelle bolos sekolah 2 hari hihihi. Bad parents ya kita biarin anaknya bolos. Bukan apa-apa, aku berpikir kalau pulang hari Sabtu atau Minggu, yang mana adalah puncak arus balik, pasti akan ramai sekali lalu lintas udara. Potensi untuk delay besar, nah kasian anak-anak kalau sampai delay lama kan, mana yang bawa anak-anak pulang kan MIL doang. Tar anak-anak rewel MIL gue kasian bisa stress. Kenapa ngga Senin? Karena perbedaan harga tiketnya lumayan signifikan dengan hari Selasa πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Ya elah, mutar-mutar amat sis cuma mau bilang nyari tiket yang murah! *malu*

Anak-anak tadi barusan aku Skype lagi heboh sama mainan, maklum ye dimanja abis sama tante-tante, opung, dan bounya selama di Medan. Ini Michelle malah bilang kalau tante Donda mau beliin boneka bayi yang bajunya putih. Hayolo tante Donda, tepati janji, tar anaknya nagih tuh hahahaha.

Again, kalau ada mama sih, pasti mama gak bakal ijinkan mereka terima hadiah mainan sebanyak itu. Mainannya sekarang di rumah aja udah banyak banget, sampe-sampe sebelum aku berangkat ke sini aku suruh mereka pilih mainan/boneka/baju yang tidak akan mereka pakai lagi buat disumbang ke anak-anak lain yang lebih membutuhkan.

Prinsip mamanya gitu, kalau mau beli satu, harus buang satu hahahaha. Kalau bapaknya sih, hmmm, baju-bajunya yang lama aku kasih ke tukang angkat sampah dia juga ngga bakal nyadar, saking kebanyakannya hahahaha. Kalau dia liat aku udah ada gelagat mau sortir baju-bajunya dia, paling dia nanya, eh itu bajuku kenapa dipisah-pisahin? Trus aku bilang, “ini baju kalau dalam 3 bulan ini kamu gak pernah pakai lagi, itu artinya tidak akan pernah kamu pakai lagi!!! Aku mau kasihin ke tukang sampah!” *mata galak, intonasi suara dramah sedikit* *kamera zoom in zoom out* *istri tiri a la sinetron*

Kalau di IG kan suka ada gambar lucu-lucuan tuh, suami istri satu lemari, jatah space suami cuma seuprit. Kalau aku beda, jatahku yang cuma seuprit hahahaha. Begitu aku rasa aku ga mau pakai baju A, aku langsung sisihkan trus masukin ke gudang. Jadi jatahku di lemari selalu lega πŸ˜€

Sebelum melantur lebih jauh lagi, aku sudahi sampai di sini saja. Oh ya ada satu nih tadi aku ngobrol sama Dodo :

Mama : “Bang, tadi gimana perjalanan abang, pesawatnya delay nggak?”

Abang : “Apa itu delay?”

Papa : ” Delay itu artinya pesawatnya datang terlambat, tidak tepat waktu”.

Abang : “oh, kalau gitu tadi pesawatnya gak delay kok! Cuma dia datang terlambat aja tadi”

Kakak : ” Ya ampun Dodo, itu namanya delay Do!”

Mama dan papa ketawa aja deh hahahahaha..

 

Xoxo

 

Shinta