Jalan-jalan ke Anyer

Sabtu lalu, 13 April 2019, kita jalan-jalan ke Anyer dooong dalam rangka ikutan family gathering kantornya si papa. Kita semua senang sekali karena ini kali pertama kita sekeluarga ke Anyer.

Jadi dulu pernah sih tercetus ide pengen ke Anyer kalau ada libur. Trus akhir tahun lalu tak disangka-sangka ada musibah tsunami yang melanda daerah pantai di Anyer kan. Jadi ya udah ngga kepikiran lagi pengen ke situ. Tapi kok tiba-tiba si papa ngajak ikutan acara kantornya, yaudah ayok deh hahahha.

Jadilah Sabtu sore abis anak-anak les kita langsung berangkat ke Anyer. Jarak antara Anyer dan Jakarta (kita jatuh cintaaa *lalu nyanyi*) eh sori diralat, Serpong dan Anyer itu sekitar 2,5 jam perjalanan gitu deh. Kita berangkat sekitar 14.30, terus lihat google map ternyata ada macet dikit di dekat Vila Melati Mas, lalu dengan sok tau kita cari jalan sendiri sampai ke Kawaraci hanya untuk masuk tol arah ke Merak. Pilihan yang salah sebetulnya, karena lewat Karawaci justru makin jauh dan muaceet. Akhirnya kita masuk tol aja deh gitu yang penting. Baru bentaran di jalan tol, eh hujan turun deras sederas-derasnya. Yaudah masuk rest area dulu kan karena emang berkabut banget, beli Sbux dulu sambil nunggu hujan reda. Pas udah mulai reda, kita siap-siap mau jalan ninggalin rest area, ealah bocah lihat ada Indomaret, langsung request beli cemilan. Kapan sampainya ini baru jalan bentar jajannya udah banyak bener hahahahah. Setelah berpuluh kilometer melaju di tol, akhirnya kita keluar juga di Cilegon Barat lalu masuk komplek industrinya Krakatau Steel dkk untuk menuju ke daerah pantainya.

Kondisi jalan abis keluar tol sampai ke hotel kita itu bagus banget, cuma belum terlalu lebar ya. Mana banyak motor-motor yang jalannya sesuka hati, jadi kita bener lambat dan hati-hati banget saking takutnya nyenggol motor.

Akhirnya sampailah kita di hotel kita namanya Pesona Krakatau kira-kira jam 17.30 kali ya.

Setelah check in, kita langsung lihat pantai dulu soalnya sun setnya udah mau abis. Tapi sempat sih foto-foto dulu. Abis itu kita ke kamar kita, yang viewnya laut. Oh ya, bukan cuma view sih, melainkan depan kamar itu udah pantainya langsung! Wohoooo, cakep ngga tuh, hahahaha.

Suasana Kamar kita
Sunset di pantai dan suasana kolam renang

Si papa dan abang sih langsung tukar baju dan main di pantai. Setelah itu pindah lokasi lagi ke kolam renang. Si kakak yang tadinya males main di pantai malah sekarang pengen ikutan berenNg juga. Yaudah berenang deh mereka malam-malam.

Abis berenang dan mandi lalu kita bergabung dengan rombongan terus makan malam di area kolam renang, barbeque gitu deh. Anak-anak dapat kado, lumayan deh jadi pada senang. Karena udah cape banget, jam setengah sembilan aku dan anak-anak pamit balik duluan ke kamar buat istirahat. Bapak-bapak sih lanjut ngobrol sampai tengah malam.

Di kamar, secara umum oke sih, cuma tuas buat nyalain showernya aja suka copot-copot kalau dipakai karena murnya ilang. Terus ada satu tempat tidur yang lumayan kencang bunyinya kalau kita bergerak. Yang lain oke sih, bersih juga, perlengkapan standar ada semua. Bahkan sandal aja kita dikasih sandal yang kuat yang bisa dipakai ke pantai loh!

Buat orang yang kalau tidur suka sensitif sama suara, pasti bakal terganggu sih sama suara ombak yang semakin malam semakin kuat aja kedengarannya, setidaknya itu yang aku rasakan. Jadi tidur bentar, eh kebangun karena suara ombak. Sebetulnya ada sih kamar yang nggak menghadap laut tapi menghadap kolam renang, tipe villa yang isi dua kamar gitu. Kalau mau yang lebih tenang bisa pilih tipe itu. Tapi kalau mau lebih dekat dengan alam, cocok deh yang beach view gini.

Besok paginya, jam 6 kita udah bangun dan langsung ganti baju mau main ke pantai lagi. Anak-anak senang banget main pasir sama berendam di air laut. Lalu nggak puas cuma main pasir dan main air laut, mesti pula mereka minta berenang lagi di kolam, hahahaha. Yaudah ikutin aja maunya.

Bangun tidur langsung ke pantai

Jam setengah 9 pagi kita balik ke kamar lalu mandi lalu pergi ke restoran buat sarapan. Sarapannya lumayan komplit, ada nasi goreng, mie goreng, pecel, sereal, bubur ayam, bubur kacang ijo dan juga roti tawar dengan aneka selai. Ada egg stationnya juga. Lumayan deh anak-anak pada lahap makannya. Setelah sarapan yang cukup, kita balik kamar. Anak-anak nonton TV sementara aku tidur dulu santai-santai sebelum checkout.

Segini aja mainannya anak-anak udah senang banget

Jam 11 kita check out, tapi belum langsung pulang. Masih main ayunan dulu anak-anak sampai mereka puas, terus lari-larian, terus abis itu sesi poto bareng deh.

Pas pulang, kita nggak langsung lewat tol, melainkan lewat jalan biasa sampai ke kota Serang, lalu baru setelahnya masuk tol ke arah Tangerang.

Senang banget punya pengalaman jalan ke Anyer, belum puas sih, soalnya kita belum sempat kulineran padahal aku udah siapin daftar loh mau makan di mana aja. Lain kali kita ke sini lagi ya pa *colek si papa*.

Advertisements

Review : Lautan Seafood Pasar 8 Alam Sutera

Aku ini lagi off IG dan Twitter for a while padahal aku baru aja makan di Pasar 8 yang menurutku enak banget with affordable price. Jadi ya sudah cerita di sini aja yak, keburu lupa ntar. Padahal koleksi foto-foto makanan mah tempatnya di IG sebenarnya hahahahaha.

Jadi hari Sabtu yang lalu, abis dari kondangan sepupu, kita kelaparan tapi terlalu malas untuk masak. Lalu mau bagaimana lagi kan, keluar deh kita cari makan. Tadinya mau makan nasi uduk di Pasar 8 Alam Sutera, jadi ya sudah kita jalan deh ke Pasar 8. Pas di pintu masuk, ambil tiket, kan langsung belok kanan tuh. Kita ngelewatin tempat makan seafood tenda gitu yang rame banget. Niat kita mau makan nasi udukpun bubar! Hahahaha, seketika kita ingin cobain makan hasil laut aja. Setelah dapat parkir, kita jalan ke tendanya, kebetulan ada meja kosong jadi bisa langsung dapat tempat duduk. Terus kita pesan seporsi cumi goreng mentega, seporsi kerang tahu tauco, satu ekor kepiting dimasak saos padang, dan seporsi tumis kangkung. Semua itu buat dimakan 3 dewasa dan 1 orang anak. Anak yang 1 lagi sedang mogok makan, maunya sate, hahahaha. Untuk minuman, kita pesen dua gelas teh manis hangat, karena bawa air putih lumayan banyak juga dari rumah.

Pas datang, begini penampakannya:

img_3544
Tumis Kangkung, Cumi Mentega, Kepiting Saos, dan Kerang Tahu Tauco

Lumayan meyakinkan kan penampilannya? Bagaimana dengan rasanya? Ternyata rasanya juga enak kok, khususnya kerang dan kepiting. Kalau cuminya cenderung biasa aja sih, enak tapi bukan yang enak banget.

Overall, kita puas makan di sini, apalagi pas bayar ternyata nggak terlalu mahal. Kerang dan cumi itu per porsi sekitar Rp 35 ribuan, kangkung kalo ngga salah Rp 15 ribuan, kepitingnya yang rada mahal lebih dari Rp 200 ribu per kilonya, jadi tergantung beratnya yaa. Ini pas yang dipesan kepiting telur pula, jadi mungkin lebih mahal lagi. Mungkin loh ya, karena yang bayar si papa tu, pas ditanya bayar berapa, dia sudah lupa! KZL deh cepat amat lupanya, hehehe.

Kalo pas lagi di Alam Sutera dan pengen makan malam, ini boleh banget jadi pilihan.

 

 

 

Pengalaman tak terlupakan di Pekanbaru

Aku baru aja pulang dinas dari Pekanbaru, jadi ada undangan dari Kanwil di sana untuk mengisi slot acara di acara mereka, senior aku sih yang diundang, tapi sama senior aku didaulat untuk ikut. Siaap senior 😀

Sebetulnya, ini bukan kunjungan pertamaku ke Pekanbaru. Pas masih ngantor di Batam, dua kali kita sekantor ke Pekanbaru buat Employee Gathering karena Kantor Wilayah kita memang di Pekanbaru, jadi karyawan sekanwil dikumpulkan di situ. Sebelumnya juga pernah deh waktu aku mau ke mana abis dari mana, transit di Pekanbaru juga. Tapi di semua kesempatan itu, aku ya nggak sempat eksplor kotanya. Jangankan eksplor, makan aja makanan di hotel doang palingan 😂. Eh tapi nggak juga sih, pernah juga deh aku dan temen-temen se geng di kantor kabur ke salah satu mol pas EG. Kita jajan Sushi Tei di bazaar gitu, abis itu balik hotel buat makan malam hahahahahha.

Makanya, pas aku diajakin senior aku mau aja, pengen nyobain makanan Pekanbaru ceritanya.

Nginap di mana?

  1. The Premiere Hotel Pekanbaru

Well, sama panitia lokal kita diinapkan di The Premiere Hotel Pekanbaru dan acaranya juga akan berlangsung di salah satu meeting hall di hotel itu. Pas sampai, kita nggak check in karena kunci udah ada di panitia. Lalu, kita naik kan ke kamar kita di 1505. Masuk kamar, kami baru tau kalau tempat tidurnya nggak sesuai dengan apa yang kami pesan. Kami pesan twin bed, lah dapatnya malah double bed. Double bednya juga ukuran Queen. Jadi buat kita berdua rasanya agak kurang nyaman kalau harus seranjang. Aku langsung komunikasikan ke panitia, terus aku diminta turun ke resepsionis karena menurut panitia mereka udah memesan kamar dengan tempat tidur twin bed.

Long story short, setelah perdebatan alot antara aku, mbak resepsionis,  mas panitia, dan mas marketing hotel, kita nggak bisa dipindah ke kamar lain yang tempat tidurnya sesuai permintaan kita. Tapi dijanjikan besok kita bakal dipindah ke kamar twin bed karena besok sudah ada tamu yang check out. Kami tak punya pilihan, okelah. Namun, rencana tersebut akhirnya tidak terwujud karena…

Sekitar jam 04.50 subuh keesokan harinya, tau-tau pintu kamar kami digedor-gedor oleh housekeeping. Senior aku sedang mempersiapkan diri mau sholat subuh, jadi aku bukain pintu. Siapa yang sangka, petugas house keepingnya memberi tahu kami harus segera dievakuasi dari kamar karena hotelnya kebakaran. Aku aja belum sepenuhnya sadar dari tidur, eh dapat berita begitu. Itu asapnya udah kecium banget di luar kamar ternyata. Udah nggak mikir panjang, aku langsung ambil blazer bekas dipakai kemarin karena you know, aku pakai daster doang kan posisinya. Lalu pakai sepatu, ambil laptop, ambil tas ransel. Semua dilakukan sambil jantung rasanya mau copot. Senior aku masih sholat jadi gak mungkin juga aku tinggal sementara itu petugasnya udah desak-desak, “ayo bu, turun bu, harus segera”.

Begitu senior aku selesai sholat, kita langsung ngacir keluar kamar. Masih ada beberapa tamu lain yang baru keluar kamar kayak kita. Lalu kita turun ke lobby naik lift. In case of fire, I know harusnya kita ga boleh pakai lift kan, tapi gimana dong, kita di lantai 15 kan. Dan memang pada saat itu petugasnya masih memperbolehkan pakai lift. Itu di lift orang-orang bentukannya udah ngga tau kaya gimana deh, pada panik dan beneran pakai baju seada-adanya aja.

Sampai di lobby, kita baru diarahkan keluar ke halaman samping hotel melalui pintu darurat. Kita berkumpul sekitar sejam, saat petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api. Ada sekitar 5 unit kendaraan damkar yang terlihat olehku. Lumayan banyak juga yak.

img_3506
Suasana kamar ketika check in dan situasi saat insiden telah berhasil ditangani

Setelah api padam, para tamu dipersilahkan ke restoran untuk sarapan pagi. Petugas sibuk membagi-bagikan masker karena memang saat itu masih terasa banget bau asap. Terus hotelnya juga sigap sih, tamu-tamu yang ingin segera ke bandara juga disediakan pengangkutan.  Setelah sarapan dan kamar-kamar dinyatakan telah aman untuk dimasuki, baru deh kita naik, mandi dengan buru-buru, terus angkut barang karena panitia memutuskan mengevakuasi seluruh peserta dan melanjutkan rangkaian acara ke hotel yang lain. Untuk memindahkan peserta, hotel menyediakan 3 mobil. Good job. Selain itu, point plusnya lagi, bantalnya enak, ngga sakit pundak aku pas bangun.

2. The Zuri

Hotel yang menjadi hotel pengganti adalah The Zuri. Masih baru banget ini hotel, sampai pas kita masuk kamar masih tercium bau cat, hahaha. Fresh from the oven. Kalau aku melihat ini lebih ke tipe hotel yang business dan ringkas gitu, ngerti ngga maksudku? Hahahhaa. Semacam Fave gitu deh. Nah hotel ini ternyata masih satu grup sama The Premiere itu, jadi mungkin ini tipe budget hotelnya.

Kamarnya simpel, tapi aku seneng karena ada guling. Jarang loh aku ketemu hotel ada gulingnya, apa baru kali ini jangan-jangan. Cuma sayangnya pas aku bangun leherku terasa ngga enak, aku emang bermasalah banget sama bantal hotel. Jarang-jarang banget yang bisa cocok.

img_3507
Suasana kamar The Zuri dan restorannya

Restorannya sendiri konsepnya menarik, jauh dari kesan mewah malah lebih terkesan sederhana namun enak dipandang, iya aku tau, sederhana dan enak dipandang itu macam aku! Hahahahha. Makanannya juga sedap-sedap dan lumayan beragam. Standar nasi dan mie adalah, bubur ayam, terus roti dan western breakfast juga ada (sosis dan wedges gitu). Egg station ada. Terus ada mie pecel sayuran lengkap sama bakwannya! Kebetulan aku lagi pengen makan mie bumbu pecel pakai bakwan kayak dulu -so called gunting-gunting- yang suka ada di auditorium USU. Nikmaaat! Ada lupis juga, tapi aku ngga nyobain karena lagi gak pengen. Buah-buahan juga lumayanlah, jus-jusan ada tapi aku gak nyobain, jadi ngga tau apakah itu fresh juice atau jus kotak.

A1938DBC-B71E-4242-9951-C7A4F892AF51
Temboknya banyak gambar gini

Hotel ini khas millenial banget lah, di setiap lantai ada aja spot buat foto. Aku yang nggak terlalu doyan foto diri aja, begitu ditawarin foto sama petugas langsung nyerah bilang IYA MAU!

Makan di mana?

3883FC3C-0A02-45C3-91EF-3DA931DBB7C2

Sesampainya di Pekanbaru, kita dijemput sama tim Kanwil terus diajakin makan sore di RM Pak Abbas di dekat bandara itu. Kita pesan asam pedas ikan patin, ayam goreng, dan udang goreng yang besar-besar banget. Selain itu pendampingnya banyak lah, jengkol gulai, sayuran, sambel-sambel, dan lain-lain. Enak-enak semua, makanan khas melayu tapi ada sentuhan minangnya juga. Mantaplah! Point minusnya cuma pelayannya salah catat apa gimana minuman kita datangnya salah melulu, yang dipesan nggak datang-datang yang ngga dipesan datang terus menerus.

Terus, malam-malam kita makan duren di mana ya kok aku lupa, ini dia namanya, FIFA Durian, hahahhaa. Aku sih nggak makan duren ya, ngga terlalu suka. Tapi disitu ada ketan hangat ditaburi kelapa, haduhhh itu aku suka banget. Aku makan seporsi begitu aja. Orang lain makan pakai duren, hahahaha.

Terus besoknya aku dan seniorku juga sempat makan malam ikan bakar di Pak Ndut. Pak Ndut ini ada di Batam juga. Menu spesialnya ya ikan bakar sesuai namanya. Kita pesan dua ekor ikan, satu porsi kangkung terasi, satu telor dadar buat makan bertiga, bayar sekitar Rp360.000. Agak mahal sih menurut aku ya.

Terus aku sempat beli oleh-oleh pancake durian dan pisang kipas juga di Mega Rasa buat rumah. Canggih loh dia, pancakenya dikemas rapi terus dimasukin ke kardus steorofoam tebal yang tahan dingin. Kardusnya sendiri mesti beli ya Rp 10.000. Itu aku bawa ke kabin aman loh ngga bau sama sekali.

Too bad, durian Pekanbaru belum bisa dibawa sebagai oleh-oleh. Belum kaya durian Ucok di Medan. Tiap bawa Durian Ucok dari Medan aku masi selalu taro di bagasi, coba di kasi kotak steorofoam, bisa dibawa ke kabin juga kali ya, hehehehe.

Jadi begitu deh pengalaman ke Pekanbaru, ini pasti nggak gampang terlupakan karena ada peristiwa evakuasi subuh-subuh. Terus makanannya aku juga suka deh. Next time kalau ada kesempatan aku mau nyobain yang lain lagi.

Gangguan pada KRL

Sebagaimana diketahui oleh umum, aku setiap hari pergi dan pulang kantor naik KRL tercinta kebanggan bangsa, yang manalah udah tiketnya murah, cepat lagi sampainya, 30 menit aja.

Tapi ada saat-saatnya juga durasi perjalanan lebih panjang daripada 30 menit, misalnya karena gangguan sinyal ataupun gangguan-gangguan lainnya. Kalau ada gangguan itu, udah paling enak posisi lagi dapat tempat duduk sih.

Seperti contohnya hari ini.

Entah kenapa tadi pas sampai di Stasiun Palmerah, aku lihat jadwal keberangkatan keretanya kok beda. Normalnya kan yang lebih dulu berangkat tujuan Rangkas Bitung, lalu Maja, lalu Serpong, dan Parung Panjang. Nah tadi aku lihat yang datang terlebih dahulu adalah kereta tujuan Parung Panjang lalu kemudian Serpong. Wah wah wah, mesti ada sesuatu ini, yaudah aku memutuskan naik kereta ke arah Tanah Abang dulu lalu menunggu kereta yang sama balik arah lagi ke arah Serpong dan selanjutnya.

Keputusan yang tepat, karena ternyata bener ada gangguan sinyal, untung aja aku naik ke arah TA dulu jadi DAPAT TEMPAT DUDUK DEH, hahahahahha. Bayangin aja pukul 17.57 aku posisi di TA mulai berangkat, terus 18.21 masih di Kebayoran. Dengan durasi segitu biasa dua pertiga perjalanan sudah terlampaui. Berhenti di tiap-tiap stasiunnya lumayan lama dan ACnya nggak berfungsi normal kayanya. Panas banget aja gituuu! Tapi tetep bersyukur bisa duduk, kebayang aja kalo berdiri, udahlah panas, lama pula.

Kekgini pernah juga nih, jadi aku naik dari Palmerah kan, naik tujuan Serpong. Aku rada lupa sih apakah saat itu emang tujuan Serpong atau rutenya diubah sampai Serpong saja. Begitu sampai di Sudimara, aku dapet tempat duduk. Aku pikir lumayan nih sampai satu stop lagi duduk. Terus, kok keretanya nggak jalan-jalan? Udah 10 menit berhenti padahal. Terus tiba-tiba aja masuk kereta satu lagi, aku lihat juga tujuan Serpong. Laah kenapa ada dua kereta ke Serpong? Lalu nggak lama kita dapat pemberitahuan dari petugas kalau lagi ada gangguan sinyal di Stasiun Parung Panjang, sehingga semua kereta sampai Serpong saja. Gilaaaa.. Kita masih nunggu 20 menit lagi loh baru berangkat, jadi total berenti di Sudimara aja udah 30 menit. Untung dapat tempat duduk, jadi ga begitu pegel.

Tapi harap dicatat juga, kalau ada orang yang lebih membutuhkan, aku dengan senang hati mempersilahkan orang tersebut duduk kok. Nggak boleh egois laah. Jangan kayak kemaren, kasian amat gue liat ibu hamil naik dari Palmerah, dia minta tempat duduk ke orang yang duduk di kursi prioritas, ada yang bawa anak, ada pula yang nyenyak tidur. Alhasil dia ngga berhasil dapat duduk. Terus dia berpindah ke kursi yang buat umum, ngga ada juga yang mau kasih tempat. Akhirnya gue teriakin aja, “mas tolong mas kasi tempat duduk ke Ibu hamil!” Heran, pada hamil semua apa gimana ya orang-orang, egois banget ngga mau memberi kursi bagi yang lebih membutuhkan. Kereta penuh sesak padahal, kasian kan bumilnya kalau sampai kenapa-kenapa. Aku nggak bilang cowok yang harus kasih tempat duduk sih, semua orang statusnya sama seharusnya, tapi kemaren posisinya emang yang duduk pada cowok semua, gak ada satupun yang gentle kasihin kursinya. Sedih!

Gitu deh lika liku naik KRL, ada aja pengalaman baru tiap hari baik yang nyebelin ataupun yang nyenengin. Ya itu doang sih yang mau diceritain. Abisan bingung lagi gangguan gini, daripada bengong nulis nulis deh 😁.

See you!

Happy Birthday to Me

Sebenarnya, seiring dengan bertambahnya usia, aku kok ya rasanya makin malas nulis-nulis tentang ulang tahunku. Nah ini, entah kenapa aku pengen nulis deh tentang ulang tahun di tahun ini, yang mana juga sudah lewat sebulan lebih, karena sesuatu hal. Apa itu?

Begini ceritanya..

Dalam keluarga kecil kami, aku adalah orang yang pertama berulah tahun setiap tahunnya, lalu disusul oleh abang, kakak, dan papa. Nah, begitu akhir Januari tiba, anak-anak itu udah heboh banget deh menanti-nanti ulang tahun mama. Katanya mereka mau bikin surprise. Terus mereka juga request supaya aku dan si papa mengambil cuti pada hari H. Pada saat itu belum kami iyakan sih permintaannya. Tapi kok semakin hari semakin intens pembicaraan soal ultah ini. Mereka sering berbisik-bisik ketika mengerjakan their -so called- mama’s birthday project, takut ketauan mama katanya,hahahaha. Kemudian puncaknya adalah, suatu malam, beberapa hari menjelang ultah, si abang nanya “mama, boleh nggak kami ngga usah sekolah saat mama ultah? Papa mama juga cuti. Ya pleaseeee?” Heran dong kita ya, terus kita gali-gali nih, kenapa mereka mesti sampai nggak masuk sekolah. Ternyataaaa, ternyata sodara-sodara, mereka pengen merayakan ultah mama dalam artian perayaan meriah walaupun partisipannya cuma empat orang. Katanya, tahun-tahun lalu saat kita merayakan ultah setelah pulang kerja, selalu terburu-buru, nggak santai, abis tiup lilin disuruh tidur karena besoknya harus bangun cepat karena sekolah.

Mendengar alasan itu, akupun langsung terharu, dan merasa duh anak-anak ini manis sekali, aku yang ultah malah mereka yang sibuk memikirkan agar acara berlangsung santai dan relax. Akhirnya, akupun luluh, lalu aku bilang aku akan mengambil cuti dengan catatan mereka harus tetap sekolah! Perayaan akan dilakukan sepulang sekolah. Abisnya, cemen amat juga ya kalau anak-anak mesti bolos sekolah dengan alasan mau merayakan ultah mama di RUMAH, hahahahaha. Masih mending kalau di London gitu yaaak.

Ya udah, sejak hari itu mereka sibuk jadi EO. Mengatur nanti bagaimana acaranya, kuenya kue yang seperti apa, menu pestanya apa aja, dan walaupun di rumah, semua orang mesti pakai baju bagus katanya! Nah khusus untuk menu, mereka bahkan melakukan pengorbanan besar-besaran looo. Mereka rela seminggu sebelumnya minum air putih yang banyak, makan buah dan sayur, tidur yang cukup, tidak makan cokelat maupun biskuit dan permen sama sekali. Ya macam persiapan kayak mau ke BBW kemaren, hahahaha. Emang apa sih menunya kok persiapannya macam mau ikutan ASIAN GAMES? Menunya adalaaaah Alpukat kocok pakai es krim… IYAAAA, kalian ga salah baca kok, emang cuma itu menu party yang mereka rencanakan, hahahaha. Anak-anak segitu bertekad baja menjaga kesehatan demi bisa makan alpukat pakai es krim, something they’ve never tried before. Ya maklum, anak-anak mah kena dingin dikit langsung deh tu si batuk sama si pilek menghajar. Jadi sebelum minum es krim mesti badan dijaga banget jangan sampai setelah ultah anak-anak malah batpil. Dan itu mereka sendiri yang buat komitmennya. Gemes bangeet gak sih?

Fast forward to hari H, anak-anak bangun tidur dengan ceriaaaaa. Gampang banget deh bangunnya, nggak kayak hari-hari biasa sang mama sampai harus berteriak macam tarzan. Abis sarapan dan lain-lain, aku dan papa anterin anak-anak sekolah, abis itu kita ngopi-ngopi dulu di TUKU kedai kopi kesayangan warga BSD. Belom mandi padahal, tapi udah nongkrong aja gitu pagi-pagi di Tuku. Selanjutnya kita mampir ke kelurahan, mau ngecek apakah nama kita udah terdaftar di Daftar Pemilih Tetap. Ternyata belom terdaftar aja gituuu, sedih deh. Tapi kata mas-mas kelurahan, ntar pada saat pemilu, langsung ke TKP aja gapapa, bawa KTP dan KK. Kita boleh menggunakan hak pilih setelah jam 12. Yaudah, we’ll see, semoga beneran masih kebagian surat suara, secara kita warga resmi kan di situ. Abis itu kita pulang ke rumah, mandi, lalu jemput si abang di sekolahan. Lalu kita ke Teras Kota beli majalah dan buku buat anak-anak (padahal yang ultah siapaaaa) lalu makan siang. Setelah makan, papa jemput kakak di sekolah lagi, untung sekolahannya deket dari situ jadi bisalah bolak balik ga makan waktu lama. Setelah berkumpul berempat, kita ke BSD Plasa mau nonton The Lego Movie. Anak-anak masih pakai seragam udah diangkut ke bioskop, orang tua macam apah, haahahhahaha… Setelah itu beli kue ultah di Holland Bakery lalu balik ke rumah.

Everybody was so happy until I found that…..

Itu alpukat yang dibeli hari Sabtu sebelumnya ternyata belum matang!!!! Nah loo! Padahal udah disimpan di dalam wadah beras, kok ya belum mateng. Mana hujan deras pula di luar. Saat itu udah jam 5 sore, mau ke pasar pasti udah tutup, ke Superindo belom tentu ada jual yang matang. Haduduh, nangis aja dong si abang begitu tahu menu idamannya tidak bisa terwujud. Nangis bukan nangis teriak gitu, malah nangisnya diem tapi terisak-isak banget. Duh sedih banget deh pokoknya. Akhirnya aku minta papa untuk beli alpukat mateng di tukang jus, hahahaha.. Untung dapet, sehingga gak lama setelah itu menunya bisa hadir di meja berdampingan dengan kue ultah.

Begitulah, akhirnya acarapun bisa dimulai, habis berdoa dan nyanyi-nyanyi, anak-anak ngasih kado berupa kartu ucapan selamat ulang tahun, yang digambar dan dihias sendiri oleh mereka. Ada juga pernak-pernik lain buatan mereka sendiri yang fungsinya untuk memeriahkan ultah mama. Terharu banget akutu. Lalu mereka tanya harapan aku apa, dan aku disuruh tulis di kartu yang mereka buat. Sambil nulis, sambil berlinang air mata. Gak nyangka aja mereka mikirin semua ini, tanpa campur tangan si papa loh. This gonna be the most memorable birthday celebration ever for me. Senang. senang, senaaaaanng banget deh pokoknya.

Terus mereka request, “mama boleh ngga setiap ada yang ulang tahun kita begini? Papa mama cuti?” Langsung aku bilang, iya nak boleeeeh… Siapa yang nggak mau merayakan ulang tahun dengan cara seperti ini yang walaupun sederhana tapi sarat makna.

Trims Jesus Christ, trims papa, trims Kakak, trims abang, I love you so much! Terus aku juga mau berterima kasih buat papi mami, adek-adek, sahabat-sahabat yang ingat ultah dan mendoakan aku, may your all kindness be returned to you.

So, to end my story, I would like to say “Happy 34th birthday to me”…

Beberapa jam di Sabang

Blog entri ini adalah sambungan cerita trip ke Aceh yang aku tulis minggu  tahun lalu (saking udah kelamaan parkir di draft).

Begitu tiba di Aceh, kita se-tim sudah ngobrol gitu, kalau waktu cukup kita ke Sabang yuk, mumpung udah sampai sini kan. Dari informasi yang kita dapat, Sabang dapat dicapai hanya dalam 45 menit saja dari Banda Aceh dengan menggunakan speed boat. Jadwal keberangkatan kapalnya dari Banda Aceh ada dua kali setiap hari, jam 8 pagi dan jam 4 sore. Demikian pula sebaliknya, dari Sabang ada dua kali keberangkatan, pagi dan sore jam 14.30 WIB. Cuma ada catatannya nih, kalau cuaca berangin atau gelombang lagi besar keberangkatan dibatalkan. Jadi ada kemungkinan kita bisa pergi ke Sabang, tapi pas sore mau balik ke Banda Aceh tertahan karena cuaca buruk sehingga kapal tidak berangkat. Dampaknya bila kita tertahan di Sabang, tiket pesawat kita balik ke Jakarta bakalan hangus, kejar-kejaran sama jadwal pesawatlah ceritanya hahahaha. Setelah diskusi matang, akhirnya kita sepakat mencoba ke pelabuhan dulu beli tiket. Kalau bisa berangkat, kita optimis bisa kembali on time ke Banda Aceh. Kalau ternyata nggak bisa berangkat, kita muter-muter di kota aja lagi. So yes we take the risk 😀 😀 Cuaca saat itu emang lagi berangin banget, dan seminggu sebelumnya kapal ngga bisa berangkat.

Tibalah kita di pelabuhan, supir kita bilang anginnya sih kayaknya tenang dan loket penjualan tiket buka, jadi bisa berangkat. Kita beli tiket deh, Rp80.000 sekali jalan per orang. Kalau beli tiket mesti tunjukin KTP ya..

IMG_0124

Gini deh kira-kira suasana di dalam kapalnya. IMG_0125

Sekitar 45 menit berlayar (perjalanan mulus :D) sampai deh di pelabuhan di Sabang.IMG_0128

Walaupun hanya beberapa jam di Sabang, kan nggak mungkin ye ke mana-mana jalan kaki, jadi kita rent a car dan supir buat bawa kita jalan-jalan keliling Sabang.  Kita bayarnya Rp400.000 nett, mobilnya Kijang Krista apa Kapsul ya. Banyak kok yang nawarin jasa rental mobil begitu kita keluar dari pelabuhan. Tinggal pilih aja maunya mobil yang gimana.

First destination kita adalah Tugu Nol Kilometer, kalau kata drivernya sih mendingan ke yang jauh dulu aja, abis itu baru menyusuri pantai sebelum kembali ke Banda. Okelah pak, kita ikutan aja. Jadi Tugu Nol Kilometer itu kayak batas awal wilayah NKRI di bagian barat. Di sini lumayan ramai saat itu padahal ini bukannya hari libur loh. Jadi pas mau foto-foto agak lama gitu deh kalau mau cakep fotonya, antriannya panjang soalnya. Terus, sebagaimana tugu lainnya, kita boleh naik sampai ke bagian paling atas foto dan berfoto di situ. Aku dan temen-temen sih naik dong yaa, terus kita lihat lautnya yang baaaaguuuus banget. You orang jangan komen yak kenapa aku pakai batik ke pantai, namanya pun kabur sekejab dari kerjaan hahahahaha…

IMG_0132IMG_0142IMG_0144IMG_0146

Setelah puas foto-foto baru kita mau mampir-mampir di pantai. Pantai yang paling dekat dari tugu ini adalah Pantai Iboh. Dari sini, kalau mau snorkling atau naik boat keliling pulau bisa sewa boat dengan tarif bervariasi tergantung jenis kapalnya. Biayanya sekitar Rp 200.000 sampai Rp 350.000 per kapal (bisa muat sampai 10 penumpang). Aku nggak nyobain ya, cuma dapat informasi aja dari pak sopir kita.

IMG_0147IMG_0152IMG_0161

Habis itu kita mampir bentar di warung pinggir jalan, beneran warung kecil banget di pinggir jalan, tapi kata pak supirnya masakannya mantap! Yaudah kita cobain. Ternyata beneran loh, rasanya tradisional dan enaaak banget. Kalau lama-lama di situ aku jamin satu bakul nasi bisa aku habisin sendiri, huhuhu.

Masakan pada foto di bawah ini kata pak supirnya adalah Ayam Kala.

IMG_0162

IMG_0167

Terus abis itu kita masih ke beberapa pantai lagi yang indahnya itu macam gambar-gambar di kartu pos. Keren abis. Sayangnya ini jatah foto aku di WP udah habis aja gitu so I couldn’t show you more pictures padahal yaaa sungguh cakep banget.

IMG_0168

Kalau pantai di bawah ini, semacam private beachnya salah satu hostel di Sabang, Asli aku lupa nama daerahnya apa, ada sih di IG aku tapi aku lagi puasa IG. Tar kalo udah ngga puasa aku upload di sini deh. Di sini kalo aku lihat sih banyak WNA yang menginap. Pengen juga deh suatu hari nanti ke sini lagi sama keluarga.

IMG_0183

Puas jalan-jalan melihat pantai kita lantas diantar kembali ke pelabuhan, pesen tiket dan langsung ke kapal. Terus abis itu ternyata di tengah perjalanan kapal kita diterjang ombak yang cukup besar, hampir oleng juga, udah takut dan pasrah kita sih. Untungnya bisa sampai dengan selamat di Banda Aceh.

Apakah kapok? Aku sendiri merasa nggak kapok, cuma mungkin nanti bener-bener merhatiin cuaca aja dulu sebelum berangkat, jangan pas musim angin gitu.

well, akhirnya selesai juga nih cerita ke Sabang. Tar kalo jalan-jalan lagi aku upload-upload lagi ceritanya tanpa foto hahahhaha.

 

See you,

 

Shien

 

BBW 2019

Kalaulah ada event yang ditunggu-tunggu anak-anak sejak tahun lalu, maka itu adalah event Big Bad Wolf 2019. Asli ya, anak-anak dari November udah ribut nanya kapan ada BBW lagi, mau menambah koleksi buku katanya.

Sebagai orang tua dan kebetulan pecinta buku juga, aku sih senang-senang aja ke BBW. Cuma ya itu, mesti merogoh dompet dalam-dalam terutama karena anak-anak berpesan kalau mereka harus ikut!

Jadi ceritanya, tahun lalu aku dan si papa berdua aja ke BBWnya dan beliin buku buat anak-anak. Lumayan loh penghematannya dibanding tahun sebelumnya, 50 persen hahahahaha. Tapi mereka protes, kok nggak diajak! Karena itu, tahun ini anak-anak udah wanti-wanti mereka harus ikut.

Untuk menyelamatkan dompet mama, eh salah, untuk memupuk rasa tanggung jawab pada anak-anak, jauh-jauh hari aku udah bilang kalau nanti ke BBW mereka boleh memilih buku yang mereka sukai masing-masing 6 buah pakai uang tabungan mereka. Dengan begini, isi dompet mama kan jadi aman, mama gak repot-repot mencari buku yang kira-kira masuk budget hahahaha. Mamah macam apa saya 🤣🤣

Ya gak gitu juga sih, aku berharap mereka juga belajar mendapat apa yang mereka pengen, contohnya buku-buku bagus tapi harganya lumayan, dengan cara menabung. Jadi uang tabungan ya terpakai dengan bijak.

Walaupun ICE, venue BBW itu cuma selemparan batu dari rumah, alias guling-guling juga sampai, tentu saja keberangkatannya harus dipersiapkan dengan matang. Kami memilih berangkat pada hari pertama pameran dibuka untuk umum. Yang adalah tanggal 01 Maret 2019, hari Jumat, hari kerja. Pertimbangannya adalah, kalau perginya Sabtu Minggu, pasti rame banget dah. Kita gak suka terlalu ramai dan jadi nggak leluasa memilih-milih buku. Jadi kita rencanakan, kita mending pergi Jumat jam 9 malam sepulang aku dan si papa kerja. Anak-anak malah dobel senangnya, senang ke BBW dan senang karena bakalan begadang di lautan buku, hahahaha.

Sebenarnya, serem juga sih bawa anak begadang ke BBW, aku takut mereka kecapean lalu sakit, trus batuk pilek, atau malah cranky karena mengantuk tapiii gimana dong aku feeling ini bakal berkesan buat mereka, pulang pagi ke rumah hahahahaha. Percuma dong mamanya seorang risk officer kalau dampak-dampak yang mungkin timbul tidak dimitigasi sedemikian rupa. Jadi seminggu sebelum, anak-anak udah mulai mengatur pola makan banyak buah dan sayur, nggak makan snack, banyak minum air putih, nggak minum yang dingin-dingin. Makan roti pun rela ngga pakai olesan apa-apa, karena takut nanti batuk segala macem. Terus tidur juga harus cukup, tidur siang, tidur malam teratur. Kerjakan PRnya begitu sampai di rumah dari sekolah. Gimana gimana, udah macam mau membesarkan atlet ngga ini mamanya? Segitu amat hahahahahh! Tapi katanya di mana ada keinginan, maka aturan-aturan yang ada pun bagi anak-anak terasa iklas aja gitu menjalankannya. Nggak komplain dan penuh semangat!

Laluuu

Tibalah hari H..

Jam 20.30 kita meluncur dari rumah bawa selimut segala di mobil biar pas pulang ngga kedinginan. Selain itu bawa botol minum, dan tidak lupa koper kecil cabin size. Kok bawa koper? Iya, karena udah setahun belakangan, anak-anak mulai concern sama penggunaan plastik. Udah tau dia kalau plastik itu susah terurai, karena itu kalau bisa dikurangin ya dikurangin. Bangsa beli buku satu atau dua ke Gramedia atau beli roti ke Indomaret mah udah ngga pernah minta kantong. Jadi kalau memang bisa dipegang aja atau dimasukin ke dalam tas, kita tidak pakai kantong. Nah koper ini juga buat tempat buku yang kita beli. Mayan kaan hemat beberapa kantong.

Di dalam venue sendiri, begituu masuk kita udah yang “wowwwwwww” terkagum-kagum gitu hahahah. Norak deh kita. Terus karena masing-masing anak punya preferensi buku yang beda, jadi misah-misah deh. Si kakak pergi sama papa, si abang nyari buku sama aku. Nah, si abang ini ya, dalam memilih buku sungguhlah selektif banget. Tiap buku yang menarik, dibuka dan dibaca dulu sama dia. Dibaca beneran sampai habis. Setelah dibaca, diletakkan, lalu cari buku lain. Gitu aja terus, makanya nggak heran, setelah si kakak ketemu 6 buku dan kembali ke kita, si abang kayak masih dapat 2 buku doang hahahaha. Ya karena itu, dibaca sampe abis bok! Kalau beneran dia suka, baru dimasukin keranjang, walaupun dia udah baca.

Hallnya lumayan lega, katanya sih nambah satu hall dibanding tahun lalu. Jadi walaupun kita dorong-dorong trolley kita ga kesusahan mau jalan ke sana ke sini. Buku-bukunya sendiri itu variasinya banyak sekali, buku anak loh ya maksudku. Aku ngga ke bagian buku dewasa karena di bagian buku anak aja kita perlu 3 jam huhuhu! Kalau harga buku, relatif lebih mahal dari tahun sebelumnya, rata-rata Rp 10.000 lebih mahal. Pas mau bayar, kasirnya juga banyak dan cekatan. Simple aja sih semuanya, relatif ngga terlalu antri.

Sehabis bayar, kita mau pulang dan pas bayar parkir ternyata satu jam pertama itu cuma Rp 1 kalau pakai Flazz. Wow, mayan banget lah.

Kita keluar dari ICE itu macam udah jam 00.15 kalau ngga salah. Terus anak-anak pada kelaparan, jadi deh kita mampir dulu di McD Sunburst yang ternyata gilaaak rame aja gitu! Mau pesan makan aja antrian panjang. Setelah makan, anak-anak langsung ketiduran di mobil sehingga perlu diangkut dalam keadaan tidur sampai di rumah.

Begitulah cerita BBW tahun ini. Sebagai penutup, nih aku tampilkan hasil perburuan kita di sarang serigala… Gak terlalu banyak sih, tapi cukuplah buat nambah koleksi di rak buku anak-anak ya kaaaan. Sampai ketemu di BBW tahun depan.

Best moment of the day

Sebagai seorang mamah muda yang bekerja, tentu saja aku tuh tidak bisa memantau secara penuh kegiatan anak-anak sehari-hari.

Maksudnya, ya kalo pagi-pagi sih masih masakin makanan, beresin bekal anak-anak, mastiin mereka sarapan buah terlebih dahulu baru lanjut sarapan lainnya, hal-hal kaya gitu masih aku lakukan. Terus sepulang kerja, aku juga menyempatkan nemenin anak-anak main piano, dengerin cerita mereka, ngajarin pelajaran yang menurut mereka susah. Tapi tetap, kegiatan mereka sepulang sekolah itu masih sering berantakan. Ya selalu sih diingatkan apa yang mereka harus lakukan sepulang sekolah, tapi namanya juga anak-anak, ada aja lupa dan silapnya karena keasikan main atau baca buku.

Dampaknya apa? Kadang, udah siap-siap mau tidur, baru anaknya ingat ternyata ada PR, ada pengumuman bawa barang tertentu, atau baru ingat belum beresin buku/peralatan buat dibawa ke sekolah besok hari. Hal-hal ini tentu saja memicu murkanya sang mamah. Yang tadinya sudah ditempat tidur, disuruh bangkit lagi dan selesaikan apa yang belum selesai. Lalu, mulailah ngomel-ngomel nggak berkesudahan. Tadinya yang diomelin si kakak, ujung-ujungnya si abang dan seisi rumah pun kena getahnya.

Lalu, bila semua sudah beres, kita mulai lagi tidur beneran. Pas lampu udah mulai dipadamkan, udah mulai sunyi, di situlah si kakak ngomong “mama, maaf ya kakak sudah bikin mama marah tadi. Harusnya kakak bereskan dari sore. Maaf ya ma”. Dia ngomong gitu every single day! Yang artinya tiap hari ada aja omelan gue ke anak-anak. Oh ya, yang ngomong begitu si kakak, tapi suka disambut sama si abang “iya ma, abang juga minta maaf”.

Dan selalu jawaban aku, “iya nak, maafkan mama juga ya, tadi tidak sabaran sehingga mama jadi ngomel-ngomel. Besok kita berjanji lebih baik lagi ya nak?” Lalu kami berpelukan sampai tidur. Literally anak-anak tidur dalam pelukan aku. Sweet, I know.

Selalu, setiap kali anak-anak ngomong gitu aku tuh merasa sedih sebenarnya. Haruskah aku semarah itu? Kok ga bisa lebih sabaran ya? Padahal kan dia baru belajar untuk jadi manusia baik 7 tahun, lah aku udah berapa tahun coba? Namanya masih anak-anak, mestinya aku lebih intense mengingatkan mereka dengan cara-cara yang menarik biar mereka cepat ingat, bukannya menuntut mereka senantiasa sempurna, ya gak sih?

Tapi selain perasaan sedih, aku bersyukur juga sih punya moment kaya gini dengan anak-anak, saling mengoreksi diri. Suatu hal yang dulu tidak pernah aku lakukan dengan orangtua karena kesibukan dan lain hal. After all, this is the best part of my day!

Welcome 2019

Posting terakhir adalah perjalanan ke Banda Aceh, terus aku batal batal terus mau cerita perjalanan ke Sabang. Padahal  yang aku pengen banget ceritain itu justru keindahan Sabang loh! Yaudahlah, foto-fotonya juga udah aku pindah dari Handphone ke entah, PC apa harddisk 😁😁. Tar kapan-kapan kalau mood dan fotonya ketemu, aku mau nulis ah tentang Sabang.

Well, ngga terasa banget eh tau-tau udah hari ke 14 aja nih di Januari 2019. Mau bikin resolusi udah telat banget kayanya, padahal kayanya seru ya bikin resolusi, udah lama nggak bikin.

Karena ngga ada resolusi yang mau diceritakan, aku mau cerita hal-hal yang aku syukuri di 2018 aja deh. Banyak banget hal-hal yang kelihatannya sepele tapi sungguh layak untuk disyukuri. Apa saja itu? Yang jelas buanyak! So this is gonna be a very long post. Bear with me!

Januari 2018

Di hari kedua apa ketiga masuk kerja di awal tahun, aku langsung kebagian dinas ke Surabaya dan Batam. Sebagai fruitchild yang baik hati serta tanggap, tentu aku terima dong perintah Bosque.

First thing first: aku belum pernah ke Surabaya. Syukur Puji Tuhan kesampean beli sambal bu Rudy yang beneran di depot bu rudy, bukan di Pasmod BSD hahaha. Terus udah kangen juga sama teh tarik di Morning Bakerynya Batam. Mayan deh di Batam walau belum sempat melihat rumah, tapi sempat beli parfum dengan harga lebih miring eaaa.

Trus di penghujung Januari 2018 kita ada meeting di Medan. You read it right, di MEDAN. Ya udah disempatkan deh ke Siantar walau hanya sejam di rumah, sejam bawa ortu ngopi di Kedai Kopi Sedap, dan setelah itu langsung balik ke Medan buat mengikuti acara selanjutnya. Lumayan lah, beberapa Tupperware mami sempat aku ambil paksa 🤣🤣.

Februari 2018

This is my month hahaha. Ulang tahun bok! Sama si papa ditanyain mau dikasih kado apa? Aku tuh bingung kalau ditanya gitu, mending dibeliin aja langsung ya kan! Akhirnya aku minta dibeliin buku masak paling hits ke Instagram dan seGramedia yaitu bukunya Xander’s Kitchen hahaha. Tentu saja suami akoh langsung belain ke Gramed jam 9 malam demi beli buku, takut istrinya  berubah pikiran minta ganti Iphone baru #kode.

Maret 2018

Bulan ini merupakan bulan paling bersejarah sepanjang usia pernikahan kami. Aku dan suami ganteng ikut program gereja yang namanya Weekend Pasutri (WEP). Awalnya kita ikut ya karena pengen ikut aja, gimana nggak, bayar 500rb per pasang sudah dapat fasilitas menginap 3D2N di Wisma Kinasih, Caringin. Lengkap dengan makan minum serta snack 🤣🤣. Yaudah itung-itung honeymoon rohaniah ya kan. Tapi ternyata programnya di luar ekspektasi kami, bukan program yang dengerin seminat trus tanya jawab gitu! Bukan! Di sini justru kita distimulasi untuk nulis nulis dan nulis.

Jadi per sesi kita diminta menulis semua perasaan kita tentang pasangan sesuai topik. Lalu disuruh masuk kamar, lalu disuruh tukeran buku, dan berkomunikasi. Di situ jadi kebuka deh semua hal-hal yang selama ini terpendam yang sungkan untuk diucapkan, lalu hal-hal yang aku pikir biasa aja ternyata menurut si papa itu nggak bener, ya gitu-gitu deh. Ya ada sih bantah-bantahan, lalu nangis-nangisan juga tentunya, tapi abis itu lega. Nah dari situ sampai sekarang, banyak perubahan sih yang kita rasakan. Kita lebih terbuka satu sama lain, ngga merasa sungkan-sungkan lagi kalau ada yang mau disampaikan, dan komunikasi kita juga akhirnya jadi lebih lancar.

Flashback ke setahun sebelumnya, kebetulan aku dan Denny emang sering banget berantem, gatau deh kenapa kok kayanya hal kecil aja bikin marah-marahan, diam-diaman. Apalagi aku dulu tipenya kalau marah ya ga bakal ngomong apa yang bikin aku marah, hahaha. Jadi aku kesal karena merasa tak dimengerti, Denny kesal karena aku diam-diam aja tanpa dia tau penyebabnya apa. Syukur deh akhirnya kami punya kesempatan untuk memperbaiki komunikasi kami.

April 2018

Ulang tahun abang ke 5, yeay. Gak ada perayaan yang gimana, sebelum ultah kita short vacation aja ke Bogor pas weekend. Sangat jarang kita ke luar kota weekend begitu karena anak-anak kan pada les tuh hari Sabtu. Jadi pas ada moment anak-anak libur lesnya (tumben) bisa barengan, ngacir kita ke Bogor 😁. Trus pas hari H ulang tahun si abang, kita makan malam aja sekeluarga di salah satu resto di AEON Mall. Yang ultah sih udah makan dari rumah, jadi ini sebetulnya makan-makan buat emak bapake sebetulnya hahaha.

Mei 2018

Mei ini ga terasa sudah puasa aja yaaa.. Yeay, senang akutu kalau masuk bulan puasa, pulang kantor 15.30 loh! Seneng kan? Ya walaupun masuknya juga jadi lebih cepat sih, but it’s OK. Kalau di bulan puasa yang paling dinanti apa lagi coba kalau bukan buka puasa bersama 😁😁. Baru hari pertama puasa aja udah sibuk tuh anak-anak kantor nyari tempat berbuka yang nyaman, masakannya enak, tapi tetap instagramable, hahaha.  Sebelum itu, di awal Mei, untuk pertama kalinya dalam karirku di kantor ini, aku ikut yang namanya perayaan Paskah. Jadi kalau di kantor pusat, setiap tahun ada perayaan keagamaan Kristen yaitu Natal dan Paskah. Di cabang, aku nggak pernah mengikuti perayaan tersebut. Jadi aku bersyukur bisa mengikuti perayaan Paskah.

Juni 2018

Libur Lebaran yang sangat panjang, yeay! Kayaknya, that was the longest public holiday ever! Memanfaatkan liburan panjang, adik-adikku dari Medan datang dan kita rame-rame ke Jogja naik mobil! Isinya 6 dewasa dan 3 anak. Lama perjalanan? 24 jam saja hahahaha. Untung aja yang nyetir ada dua orang (papa dan adek ipar) jadi bisa bergantian deh. Anak-anak juga untungnya nggak rewel, paling kalau di rest area maunya makanan yang antriannya paling panjang, sebut saja AW hahaha.

Di Jogja juga kita nggak yang terlalu main jauh-jauh, ke Prambanan sama ke Pantai Indrayanti. Pas lebaran jogja macetnya ampun-ampun, tempat makan banyak yang tutup. Tapi kita dapat aja sih chinese food yang enak banget walau ngantrinya lamaaaa.

Oh ya, pas di Jogja juga Kakak tepat berusia 7 tahun. Jadi kita tiup lilinnya di hotel, tapi nggak potong kue karena ga punya pisau hahahha. Akhirnya diselesaikan pakai tangan dan sendok aja itu kue.

Balik dari Jogja, kita nggak mau lewat tol, kita coba rute yang lain. Lumayan nggak macet dan menemukan pemandangan yang berbeda. Trus alih-alih kita ke ke BSD, kita malah melipir ke Bandung buat nongkrong-nongkrong cantik. Kita kepagian nyampe Bandung, trus nyari-nyari kamar gitu kan udah pada penuh. Lalu dapatlah hotel tua, lama, dan ala kadarnya. I mean it when I say ala kadarnya. Mau mandi aja sampai geli aku karena kotor banget! Tapi lumayan deh bisa tidur sebentar. Ipar gue sampai ngomong gini ke adek gue alias bininya “eh, tumben nih si mama di hotel ini nggak IG Story” hahahahhhha. Itu saking parah banget dah sampai ga masuk IG Story adek gue. Padahal biasanya, hmmm semut berbaris pun layak tayang.  Dan kejadian hotel jelek itu membekas lo di benak anak-anak, sampai mereka nanya “mama beneran itu namanya hotel? Kok gitu? Beda banget sama hotel yang di Jogja?” Huahahahahahha.

Sehabis lebaran, aku belum langsung ngantor dong, aku cuti lagi seminggu karena si mbak belum balik dari kampuang nan jauah di mato. Lumayan selama seminggu itu aku sempat nemanin anak-anak nonton segala paw patrol dan robocarpoly di mall mall dekat rumah! Selama haratis, yuk kita kemon nak, modal gopay doang ini mah! Dan modal jajan, dan modal chatime mama, dan modal makan siang dan malam! Oh no,  setelah seminggu kantong mama kenapa bolong?

Juli 2018

Di bulan Juli aku berkesempatan dinas ke Banda Aceh plus jalan-jalan sehari ke Pulau Sabang. Kalau kata anak jaman sekarang “Mantul, mantap betul”.

Agustus 2018

Di bulan ini, aku dapat kabar menang giveaway dari @Batamliciouz. Hadiahnya adalah tiket masuk wahana Legoland Johor buat berempat dan tiket ferry Batam-Johor-Batam buat 4 orang. Sebagai orang yang hampir dapat dikatakan jarang sekali menang undian-undian, tentu saja aku senang sekali. Lah terkataken, ngga terkatakan gimana perasaanku saat itu!

Terus di bulan ini juga kita berkesempatan datang ke ASIAN GAMES 2018 yang diselenggarakan di Gelora Bung Karno. Senang sekali bisa ajak anak-anak menikmati positive vibes di GBK, semangat sportivitas terasa di mana-mana. Aku suka deh dengan Indonesia yang semangat seperti ini. Pengademan time line media sosial hahahha.

September 2018

Bulan September anak-anak ikutan konser musik yang diadakan tempat kursusnya. Selain itu, bulan September adalah bulan anniversary pernikahan kita. Tapi tahun ini rasa-rasanya kita nggak ke mana-mana deh, coba ntar aku tanya si papa bener nggak. Maap pelupa hahaha. Trus di bulan ini aku juga dapat kesempatan untuk mengikuti assesment diklat karir, aku bersyukur banget dan merasa bangga dipercaya untuk ikut assessment. Pada tahap ini, peserta yang mengikuti assessment adalah 120 orang, dan hanya ada 60 orang yang akan terpilih untuk mengikuti diklat basic leadership tersebut. Apakah saya lolos? Nantikan cerita selanjutnya ya gaes! *Kemudian terdengar suara pembaca “sok oke lo gaes gaes segala”*

Oktober 2018

Di awal Oktober, kembali lagi aku dapat kesempatan ke Surabaya. Terus di sela-sela kesibukan kita sempat icip-icip kuliner khas Surabaya.

Abis dari Surabaya, gak tau kenapa pengen banget pulang ke Siantar karena dapat kabar papi aku lagi kurang sehat dan sekarang kondisinya yang Senin-Jumat itu harus ke rumah sakit untuk ketemu dokter yang berbeda-beda setiap harinya. Pas ngecek garudamiles, eh kok udah cukup untuk ditukar oneway ticket CGK-KNO? Yaudah aku langsung tukar deh, cuma bayar 115ribu kalau nggak salah buat administrasinya. Jadi istilahnya pergi gratis, balik ke Jakarta doang yang bayar tiket. Lumayan lah ya….

Terus, di bulan ini juga akhirnya aku dinyatakan berhak untuk mengikuti Basic Leadership Development Program di Sentul selama 2 minggu. Waa, aku agak bangga juga, ternyata aku bisa masuk menjadi satu dari 60 orang peserta yang lolos seleksi. Di program ini aku banyak dapat pencerahan, terutama dalam hal komunikasi dengan orang lain. Ya abis gimana ya, kalau lo jadi pemimpin, komunikasi adalah salah satu kunci penting yang harus lo punya.

Ini seperti melengkapi teknik komunikasi yang aku dapat di bulan Maret yang lalu sih, cuma pas itu kan lebih ke komunikasi dengan pasangan. Kalau ini, lebih ke belajar menyampaikan presentasi, belajar berkomunikasi yang asertif, belajar lebih peduki sama orang lain, gitu-gitu deh. Lumayan lah, aku yang biasanya membuat benteng terhadap orang-orang di sekeliling yang nggak dekat-dekat amat, sekarang aku udah mulai berusaha membuka percakapan ringan. Kalau dulu, beuhh parah banget dah jutek dan cueknya aku. Syukurlah, walaupun ini self assessment, aku bisa bilang sekarang aku udah mulai berubah!

Kelar dari diklat karir, langsung diajak dinas lagi ke Jogja! Berangkatlah aku diiringi omelan suami, wakakakkaak. Ya gimana nggak, sebulan full ke luar kota terus. Tapi karena udah ikutan progran WEP, jadi omelannya udah lebih terarah dan dapat diterima dengan lapang dada, eh aku barusan ngomong apaan sih 😂😂😂

November 2018

Ini bulan terakhir dinas-dinas nih. Bulan ini kita marathon ke tiga tempat, Balikpapan, Padang, dan Makassar! Balikpapan udah pernah tahun 2017. Ke Padang menjejakkan kaki terakhir 2012 waktu mau pindahan ke Batam. Makasar? This was my first entry to Sulawesi Island. So yes, I was so excited at that time.

To make it more unforgetable, Senior gue dengn teganya nyuruh gue bawa presentasi di Balikpapan dan Padang. As you know, aku ini ngomong lisan sama temen-temen aja susah konon pula aku disuruh presentasi di depan para risk owners yang levelnya jauh di atasku. Mau nangis gak? Tapi kata senior aku,”cepat atau lambat kamu akan melakukan ini juga, jadi kenapa nggak coba dari sekarang saja?”. Trus aku jadi berpikir ya ada benarnya juga sih, kalau nggak sekarang kapan lagi? Nggak mungkinkan tiba-tiba aku langsung hebat banget presentasinya kalau nggak pernah tampil? Ya kan? Ya nggak? Ya dong?

Jadi dengan penuh kesadaran plus kegrogian, aku terima tantangan senior aku. Hahaha, pecah telor mbaknya! Aku aminkan sajalah bahwa practices make perfect! Ada amin sodara-sodara?

Di akhir November 2018, aku ikut pemeriksaan kesehatan tahunan yang diadakan kantor. Hasilnya baru keluar pas aku lagi cuti Desember.

Fast forward, hasilnya ada beberapa yang perlu diperhatikan 🙄, tapi ada satu hasil yang benar-benar di luat dugaan. Sampe shock loh aku baca hasilnya. Terus aku ke dokter di klinik kantor buat follow up hasil pemeriksaan tersebut, trus sama dokternya aku disuruh ke dokter spesialis. Ternyata setelah dicek ulang sama dokter spesialis, hasilnya aman-aman saja. Tidak ada hasil seperti yang tertulis di laporan medical check up, aman semuanya kok. To God be the glory!

Desember 2018

Bulan Desember adalah bulan penuh kebahagiaan, di mana kantor berulang tahun, suami berulang tahun, bisa cuti lebih awal untuk pulang kampung. Wohoooo! Total aku ngantor di Desember 5 hari saja. 5 hari lagi aku dinas. Lalu abis itu cuti hahahahha. Tanggal 17 kita udah mudik dong. Bandara belum penuh, pesawat ontime, jalanan di Medan dan Siantar masih normal. Puas deh pokoknya makan ini makan itu plus bolak balik Siantar Medan. Makasih loh pak Jokowi, aku merasa manfaat yang begitu nyata dari adanya tol ini. Waktu tempuh dari rumah MIL di Amplas ke exit tol TebingTinggi 45 menit sajah! Biasanya dua jam ada kali. Tanpa tol, 3,5 jam udah termasuk cepat itu untuk perjalanan Medan Siantar. Nah dengan adanya tol, cukup 2 jam saja. Asik kaaan? Asik dong? Asik laaah!

Di Medan, bisa kumpul dengan mertua plus ipar-ipar dan ponakan. Di Siantar bisa kumpul dengan adek, ortu, dan ponakan. Walaupun kita benar-benar nggak ke tempat-tempat wisata, kita udah senang banget bisa makan-makan bareng ke tempat-tempat yang dipengen. Sempat ketemu sepupu dan sahabat-sahabat juga. Itu yang bikin senang banget sih.

Kalau kotanya sendiri, hmmm gitu deh ya. Kelakuan berkendara warganya yang ajaib, udah mana jalanannya pun banyak lobang-lobang ya kan, mesti banyak-banyak menghela nafas deh! Petugas-petugas di beberapa instansi yang kebetulan kita berurusan pun nggak kalah ajaibnya. Gak di mall, nggak di jalanan, gak di bandara aku kerjanya ngomel-ngomel aja loh negur-negur orang yang gak tertib. Galakan orang yang berbuat salah loh hahahha, jadi saat aku negur itu malah kayak yang aneh gitu diliatin orang-orang. I cant describe lah, pusing lah kepala D1an 5astro lihat Sumut ini.

Jadi segitu aja dulu tulisan pertama di 2019 ini. Semoga di tahun ini bisa lebih rajin menulis di blog, supaya gak dikit-dikit lupa padahal momennya penting, hahahha.

Disclaimer : tidak menerima pertanyaan seputar kondisi anak-anak dan rumah bila ditinggal dinas. My kids, husband, and home baik-baik saja, please dont judge, be kind, OK?

Bye,

Shien